Tuesday, November 27, 2012

Shortie: Kecur!


Bila Jojo ajak tengok wayang cerita Twilight: Breaking Dawn Part 2, dia agak berat hati.
Tapi sebab Jojo sudah diisytihar teman hidup semati, dia gagahkan juga jengah panggung tengah malam demi melihat karya terbaru arahan Bill Condon itu. Dia jemput Jojo jam 9 malam. Tiga puluh minit ke panggung. Beratur demi mahu dapatkan tiket sementelah dia ke kaunter membeli popcorn dan minuman bergas. Gurau punya gurau. Senda punya senda. Canda punya canda, tirai Breaking Dawn Part 2 dibuka dengan hampir separuh panggung penuh dengan penonton wanita yang berbisik-bisik teruja.
Terpapar roman Bella Swan sambil membelai anak perempuannya, Renesmee. Hot betei!

Kristen Stewert dengan mata coklat walau lakonannya masih kaku seperti dulu-dulu. Cerita masih ditengah-tengah bila perutnya mula berkeroncong lapar.
Popcorn tak mampu menampung rasa laparnya. Apatah lagi minuman bergas. Dia toleh ke kiri. Pandang wajah eksaited Jojo. Perlahan-lahan beralih pula ke celah lehernya yang mulus--disapu losyen barangkali--samar-samar dipanah cahaya skrin panggung yang suram. Hampir menitik liurnya. Kecur! Apatah lagi keenakkan merah pekat dari leher gadis itu dijamahnya dengan rakus.
Satu setengah jam je lagi. Sabar.. 

Apadehal?

Thursday, November 22, 2012

Katerina dan Jwanita

Two different characters. Seorang mengejar cinta sejati. Seorang lagi mengejar saki baki dendam yang berbaki.

Siapa-siapa yang follow blog ini sejak dari awal mesti tahu betapa aku gemar dengan aktres ini. Aku mengikutinya sejak filem Seri Dewi Malam juga racangan bual bicara Wavelength. Telo Indo nya yang pekat sewaktu itu menjadi tarikan aku meminati beliau.

Dan sekarang, bakatnya semakin menyerlah.

Wanita bijak, berpendidikan, berdikari tetapi kerap tewas dengan rasa sayang yang sangat mendalam kepada Kashah. 


Gadis yang penuh dengan  kesumat akibat masa lampau yang menggerunkan akibat didera secara mental. Hidupnya melarat sejak kecil. Dendamnya merebak hingga dewasa.


#1 Lagenda Budak Setan 2: Katerina akan mula ditayang November 29, 2012 diarahkan oleh Sharad Shahan. (right click pada gambar utk ke fenpej)

#2 Filem saiko Jwanita pula diarah Osman Ali dijangka ditayang pertengahan tahun hadapan. (right click pada gambar utk ke fenpej)

#3 Oh ya. Gemersik ep 6 akan disiarkan esok. Writer's block :D

Tuesday, November 20, 2012

Shortie: Lucu!




Semua dari kita memang perlu ketawa.
Orang kata ketawa ni pengubat duka.

Iyalah. Buat apa hidup berduka semata, bukan?

Jadi aku dengan penuh usaha telah cipta C-Twenty-Two. Sebuah mesin ketawa untuk semua orang menikmatinya. Bentuknya segi empat sama dengan dua pemegang dikiri dan kanan. Nampak macam joystick versi besar pun iya juga. Penggunaannya mudah. Ada tiga punat berwarna Hijau, Kuning dan Merah.

Di tengahnya ada skrin mempamer lelucon tak ingat dunia, supaya dengan imejan ini, pengguna yang stress akan terbahak tertawa.

Mudah bukan?

Jadi tekanlah butang Hijau untuk bermula. Butang Kuning pula untuk memilih lelucon. Jika berkenan, bintangkan lelucon dengan butang ini. Tertawalah sepuasnya selagi mampu sebelum jantung kau berdegup kencang lalu meletup, menarik nyawa lalu membunuh engkau!

Ketika ini, butang merah sudah tak mampu lagi untuk menghentikannya!

Lucu kan aku ni? (senyum)

Monday, November 19, 2012

Tanpamu

On second thought, aku rasa tak payahlah berehat.

Writing has been part of my life.Makin banyak aku rehat, makin mencurah idea yang datang. ha ha ha


Well, korang semua yang datang singgah ke blog memang awesome. There is no reason to feel lonely.

Have a blissful day, semua!

#Semua slot berjalan macam biasa :D
#Selamat Menyambut Hari Lelaki Sedunia :D

 

Sunday, November 18, 2012

Layan.

Rehat. Penat. Letih. Semua ada. Tapi satu yang aku tahu, aku takkan berhenti mencari. Tiada yang pahit kalau bukan namanya hidup, bukan?



   

#Izinkan aku berehat sebentar. Bai...

Monday, November 12, 2012

Review: Percaya Cinta Lalu Perlu Percaya Pada Luka (Istanbul Aku Datang)


Bernard Chauly dengan tema urban dan feminism menjanjikan magis yang tidak disangkakan.


Kesempatan yang diperolehi pada masa senggang lepas dihabiskan dengan menonton filem romantik komedi (rom-com) “Istanbul Aku Datang” lakonan Lisa Surihani (Dian), Beto Khusyairi (Hariz) dan Tomok (Azad).


Rom-com tulisan Rafidah Abdullah ini tidak menghampakan. Itu aku jamin. Audiens boleh melihat sendiri bagaimana Rafidah mengupas isu feminism dalam diri Dian. Watak ini berjalan dengan baik dimana Dian sanggup ke Istanbul untuk bersama kekasihnya dan dalam masa yang sama merancang supaya kekasihnya Azad melamarnya. Itu plan Dian. I guess ia mewakili impian semua gadis. Berkahwin dengan lelaki yang mereka cintai dan bahagia hingga ke akhir hayat.

Dua watak lelaki yamng ditulis Rafidah juga memberi impak kepada Dian. Hariz yang lebih sopan dan menghormati wanita manakala Azad yang nampak cool dari luaran tetapi seorang yang sukar untuk bertoleransi. Kemuncak filem ini menyerlahkan sifat sebenar dua lelaki ini dan dimata Dian mahupun audiens,  sikap kedua-duanya sedang 'dinilaikan'.


Skrip tulisan Rafidah berjaya bagi aku, baik dari segi lontaran dialog mahupun lakon layar. Ikatan kimia antara Bernard dan Rafidah patut diteruskan dalam filem-filem akan datang. Well, its urban maka tema-tema urban memang tak boleh lari dari filem sebegini. Istanbul sebagai lokasi cukup menarik. Malah penggunaan warna-warna ceria cukup sesuai dengan tema filem ini.  Dari segi lakonan, Lisa Surihani , Beto Khusyairi dan Tomok memberi persembahan yang cukup baik (Tomok bermula dengan persembahan biasa, tetapi towards the end, lagi-lagi semasa babak kemuncak filem ini, bakatnya menyerlah perlahan-lahan).

Nuansa rom-com lewat filem-filem lakonan aktor/actress Hollywood seperti  Julia Roberts, Hugh Grant, Sandra Bullock, Ryan Reynolds sangat menjadi.  Watak-watak sampingan especially rakan blog Dian (aku sorang ke terperasan suara Fazura?) cukup melucukan! Momen kelakar, kiut, simpati, benci dan gembira bercampur lalu menjadikan Istanbul Aku Datang ini cukup serba serbinya. Tahniah Bernard dan Rafidah!

 

Filem ini secara tidak langsung mengajar bahawa adakala hidup dengan orang yang kita sayang ni tak lepas dari ditipu. Lumrah. It just bagaimana kita deal with it. Sama ada nak bagi peluang kedua ataupun tidak. Selalunya perasaan sedih mengatasi perasaan marah sebab a big question like “Kenapa dia buat aku macam ni?” bermain-main dalam kepala otak. Lima bintang aku berikan untuk Istanbul Aku Datang! Saksikanlah ketika masih ditayang ni. Bukan apa, aku agak ralat sebab tak sempat untuk menonton Zaiton Ceritaku di pawagam kelmarin dulu.

PS: Ini merupakan filem Melayu ke dua ditonton selepas Bunohan sekitar Mac lalu.



 Well, I am playing this song quite many times. he he he :)

Wednesday, November 07, 2012

Cerituit: #DearFutureWife

 

#DearFutureWife Saya nak pergi kerja. Awak jaga diri baik-baik.

#DearFutureWife Saya nak rumah kita nanti ada perpustakaan kecil. Buku awak dan buku saya campur sekali. Bosan-bosan, kita membaca.

#DearFutureWife Awak masak apa harini? Penat ya? Meh saya tolong awak.

#DearFutureWife Mari kita honeymoon di Sabah. Panjat Broga Hills dan Snorkeling di Tioman?

#DearFutureWife Saya tak memilih untuk makan, tau.

#DearFutureWife Mahukah awak bersama saya, hingga akhir hayat saya?



Tuesday, November 06, 2012

Shortie: Sempurna



Harja seorang perempuan.

Tabiat paling digemari adalah melihat dirinya di balik cermin.

Membelek wajahnya berkali-kali. 

Bentuk mukanya panjang. Bibirnya nipis. Sekali bila dia muncungkan bibir, wajahnya tak ubah seperti seekor kuda. Langsung tidak comel. Hakikatnya dia bukanlah seperti kebanyakan pencari perhatian dengan mengambil posing sendiri, memuncungkan bibir, menguntumkan sedikit senyum lalu memicingkan mata sebelum tangkapan pada kamera murah telefon tangan mengimbas imej lalu dimuat naik ke laman so-sial.

Ada like, ada yang minat. Makna ada yang stalk.

Tak ada yang like, maka jadilah engkau seperti ‘jualan’ yang tak laku di pekan sehari.
Bunyinya kasar. Tapi bukankah first impression itu umpama saranan halus untuk menjual diri?

Harja kepam bibirnya yang dicalit MAC merah jambu belacan. Pipinya dioleh kemas. Tudung yang ditiru dari video tutorial fesyen tudung Ombak Rindu dari Tasha Manshahar sangat anggun pada pandangan matanya.

Ini kali pertama dia keluar dating setelah enam bulan berkenalan dengan Sharaq, lelaki pertengahan dua puluhan di muka buku. Tak cukup chatting, mereka ber-inbox. Lepas Harja tahu yang Sharaq ada akaun burung biru, dia orang pertama yang menambah sebagai pengikut. Sharaq ramai pengikutnya. Perempuan tak usah cerita. Tapi lebih ramai lelaki. Twithandle nya menarik. Tun Sharaq. Avatar meletup. Muka petak. Alis kening tebal. Hidung mancung. Ada pula kumis dan janggut yang diurus rapi. Sesekali bila Sharaq posing dengan baju ketat, hati perempuan Harja macam mahu meletup keinzalan. Mungkin itu juga menerangkan kenapa ramai laki-laki terpikat pada Tun Sharaq.

Nafsu..
Nafsu..

Dia cuba tahan dengan godaan dunia.

Tapi siapa tahan bila Sharaq ajak ber DM bagai di burung biru. Aksara sebanyak 150 itu langsung tak menghalang Harja untuk kenal lelaki asal Keramat itu dengan lebih lanjut. Katanya dia anak sulung dari dua beradik. Adik perempuannya sambung belajar di luar negara. Ibu bapanya pesara kerajaan dan dia yang sudah bekerja, berulang alik dari rumah demi memastikan mak ayahnya cukup makan pakai dan tak sunyi.

Pesan Sharaq melalui DM.

“Apa guna kaya, banyak duit tapi kebajikan emak ayah diabaikan”

Serentak itu jugalah Harja menelefon ibunya Kelsum di kampung.Dan-dan itu jugalah dia bertanya Kelsum tentang duit belanja bulanan yang diberinya minggu lepas. Masih cukup atau tidak.  Ibunya yang sedikit hairan sempat pula mengomel-ngomel tentang betapa lupanya Harja dengan jalan kampung dek kerana sudah tiga bulan tak pulang. Pesan Sharaq lagi. 

“Kadang-kadang emak ayah ni bukan nak sangat anak-anak. Dia nak jumpa kita. Tu je”

Sabar ya, Mak. Minggu depan orang balik jenguk Mak. Orang siap nak beli Buah Berangan Goreng untuk Mak. Tu kan fevret Mak.

Langkahnya semakin yakin menuju ke Restoren Selasih tempat pertama pertemuan dia dan Sharaq. Dari jauh dia nampak lelaki tampan itu melambai. Bayangan avatar macho Sharaq dengan apa yang dilihat sekarang ini tak jauh beza.  Mungkin lebih fit. Tubuhnya lebih tegap. Kemeja kotak-kotaknya walaupun agak besar, tapi masih sendat lalu menampakkan beberapa otot kekar hasil latihan di gym barangkali.

Sharaq mempelawanya duduk. Lelaki itu kulum senyum.
Harja duduk. Berbalas senyuman.

Sumpah! Hati perempuannya cair!

“Hime haheh hebab hudi hatang humpe haye” (Terima kasih sebab sudi datang jumpa saya)

Harja senyum plastik.
Cuba tahan dirinya dari jatuh pengsan bila Sharaq bercakap dengan nada sengau.

TAMAT

#1 Mana yang kau orang cari?
      Orang yang potoshop gambar dia, edit gila-gila kemudian bila jumpa roboh semuanya.
ATAU

 Orang yang tak potoshop gambar dia, memang seadanya, tetapi jujur bila berkawan?

#2 Tidak perlu mencari kesempurnaan dalam mencari pasangan. Cukuplah yang menerima kita seadanya. Kesempurnaan akan datang seiiring dengan cinta dari hati yang tulus dan ikhlas.


Monday, November 05, 2012

Ulasan : Bola (Mari Kita Menggelecek!)

Dari Iqbal Abu Bakar

Alhamdulillah. Sudah peroleh lima salinan percuma dari Buku Fixi semasa pelancaran Bola di Silverfish Book di Jalan Telawi 3 di Bangsar. Well, termasuk aku, Zara Syed, Syaihan Syafiq dan terima kasih Nizam Archibald (sebab bagi tumpang kereta) telah melakukan sort of tawaf selamat datang di Bangsar itu. Hehe..dan Eh..terjumpa pula House of Doll milik aktess Fazura.


Antologi ini adalah tulisan kedua selepas Kopi sekitar Mac lalu. Well, aku siap beli sendiri sebab tak sabar nak baca yang lain-lain tu! Lima salinan percuma sudah di allocate untuk mereka-mereka yang banyak memberi sokongan dan dorongan for the past 3 years in my writing. It is very great also dapat jumpa few writers macam Kak Dayang, Shaz, Siz, Azmen, Nami, Ringo—selaku editor Bola dan abang Khairul Nizam Khairani selaku penulis novel terbaru Fixi, Gergasi. Hidup Johor! Tetibe :D

Dan hey, aku dapat free okeh hasil titik peluh jawab soalan dari big bos Amir Muhammad. Hehehe.

Meh ushar ulasan aku untuk buku kecil molek ini.

10 Langkah- Adib Zaini
Wanita juga ada keinginan seperti lelaki. Malah lebih baik daripada itu.

Rodong- Hasrul Rizwan
Bola dan percaturan hidup mati. Satu cerita yang lari dari luar kotak tentang Bola yang selama ini sinonim dengan sukan!

Liga Mandrem- Dayang Noor
Pesan Kak Dayang aku lewat otografnya: “Yulida kirim salam”. Well Kak Dayang. Memang saya obsess dengan Yulida. Haha.. Sebagai perempuan, dia seolah senjata pada laki-laki disekitarnya. Motif? Dia nak team dia menang.

Diari- Raja Faisal
Kasih tak berpenghujung bapa kepada anak. Bingkisan yang boleh mengundang sayu.

Sesaat ke Gawang-Faizal Sulaiman
Judul asal cerpen ini adalah “Gawang” (Besides lagu Kak Melah dan Sleeq femes ketika itu. Kah kah kah. Okeh gurau saja) dan aku memang sengaja tidak menamakan lelaki tua bernafsu binatang itu. Moga korang terhibur dan #eh nantikan Sumbat juga, ya :D

Bola Api- Arif Zulkifli
Ini kisah masa depan bila bola itu adalah objek yang diangkat tinggi bagi menentukan hidup mati dan maruah sesuatu kaum.

Satu Sama- Asyraf Bakti
Signifikan “bola” dan kesumat lama dua kawan, mengheret pada satu keputusan “seri” diantara mereka. Aku senyum bila membaca cerpen ini.

Menjadi Tuhan- Fikri Misti
Satu cubaan berani bila mengangkat figura hidup dalam cerpen ini. Tiada cacat cela. Cuma mungkin nak nampak ke-Malaysia-an dengan menggunakan loghat Utara.

Burger Bola Special- Hani Amira Suraya
Bila baca tajuk cerpen ni, terus aku bayangkan Burger Bakar Abang Burn. LULZ. Satu modal terbaik yang perlu digunakan untuk melamar #DearFutureWife kelak. He he he

Rusdi, Pemain Simpanan SK Parit Kering- Mim Jamil
Panjang judulnya. Tertawa bila membaca isi cerpennya. Rusdi si pemain simpanan tetapi cita-citanya tinggi menggunung supaya dimasukkan sebagai kesebelasan utama. Well, tak dapat lead pun, dia dah dapat sesuatu dari Siti Normah—ahli PBSM yang dia minat sangat. Seperti Rusdi,  aku juga sukakan Siti Normah. Klasik sangat nama dia.

Keychain Bola Berbaju Pink- Zulaikha Sizarifalina Ali
Kerana keychain hidup Zam tak menentu pada satu malam bila diushar dua lelaki. Lelaki jambu pula tu. Olahan yang baik tetapi agak pantas dihujung. Keseluruhannya, nice!

Aku Bookie Bolasepak- Nama Nami
Kisah seorang Bookie pengatur perlawanan yang licik dan menang bergaya di hujung cerita.

Jersi Bola 7- Shafaza Zara Syed Yusof
Kisah ini mudah. Antara pembunuh bersiri dan polis. Ia diselang seli dengan mangsa dan monolong si pembunuh. Diakhirnya, wow!

Koleksi tandatangan. Aumm

Oleh Bir dan Bola- Mohd Azmen
Konflik bekas pemain bola sepak dengan seribu satu alasan. Bila badan dah kembang, stamina dah lari semuanya sudah jadi kuca bara lalu kembali semula pada takuk yang lama.

Misi Bola Gila- Julie Anne
Sama seperti kisah Rusdi yang mengundang tawa, cerpen Julie juga sama dan diakhirnya ia mengundang sayu.

Bukan Sebab Bola- Nadia Khan
Kisah pembunuh upahan dengan kipas susah mati Man U.

Aku yang Kegersangan- Syaihan Syafiq
Cerpen dari POV pandangan pertama ini membuat aku banyak tersenyum walau sudah boleh diteka POV itu. Olahan yang berkesan.

Sepak Bola- Ridhwan Saidi
Watak dengan nama pemain bola tempatan femes dan misteri kematian yang berkait dengan Prof Mokhtar dan sebiji bola. Tetap awesome!

Bahlul vs Beautiful- Shaz Johar
John dan Sophie mengumpan dan mencari mangsa. Sapa bahlul, memang terkena!

Pada yang belum dapatkan, sila dapatkan segera DI SINI. Buku ni takkan di restock semula okeh!


Ambil dari blog Shaz Johar.

Friday, November 02, 2012

Ulasan: Ronggeng Dukuh Paruk (Semuanya Kerana Tempeh)



Pada mulanya, aku hanya berminat untuk tonton filemnya saja memandangkan ia dipilih sebagai official entry untuk dihantar Indonesia ke Anugerah Akademi 2013 dengan judul “Sang Penari”.

Tetapi apabila mengetahui filem ini adalah asalnya sebuah novel, maka dengan gigihnya aku mencari trilogy ini seperti dwilogi karya agung Habiburrahman El Shirazy yang masih dalam simpanan iaitu Ketika Cinta Bertasbih.

Lantas aku menemukan pautan e-book berbentuk PDF untuk novel ini dimulakan dengan Ronggeng Dukuh Paruk, Lintang Kemukus Dinihari dan Jantera Bianglala lalu melengkapi trilogy tulisan Ahmad Tohari yang mengambil setting kemelaratan Dukuh Paruk sekitar tahun 60 an.

Rasus dan Srintil. Dua figura berlainan gender tinggal di perdukuhan (perkampungan) Dukuh Paruk dimana anak kecilnya sering dibiar melarat, makan apa ada, kaki berdaki, hidup hanya bertani dan menganggap satu satunya yang membawa kebahagiaan dan kehidupan Dukuh Paruk hanyalah alunan musik mengiringi tarian seorang Ronggeng. Dukuh Paruk seakan mati kerana ketiadaan Ronggeng. Ronggeng terakhir dikatakan lenyap berbelas tahun setelah penduduk Dukuh Paruk menjadi mangsa tragedi tempeh bongkrek beracun.

Jujurnya aku sukakan pengolahan Ahmad Tohari dalam membentuk lingkungan Dukuh Paruk sebagai satu daerah mundur yang hanya boleh hidup dengan alunan calung, tembang dan liuk lentok Sang Ronggeng. Liuk lentuk Ronggeng itu hiburan mereka. Di Dukuh Paruk, masyarakatnya bebas. Meraka melayan Sang Ronggeng seumpama dewi. Si isteri di Dukuh Paruk misalnya tidak cemburu jika suami mereka berkehendakkan Ronggeng untuk ditiduri. Asalkan banyak wang dan mampu memenuhi syarat, si Ronggeng akan tidur dengan suami orang dan isteri pada suami itu akan memuji-muji sebagai perlambangan seorang jantan. Dukuh Paruk secara visual  pula sangat bercerita tentang alam yang indah.

Srintil sebagai Ronggeng. Dia gifted dengan anugerah itu lalu diasuh Nyai Kartrareja untuk menjadi Ronggeng sejati. Rasus sebagai teman sejak kecil cemburu dengan keadaan itu bilamana Srintil akhirnya menjadi kepunyaan seluruh Dukuh Paruk, tidak lagi untuk dirinya lebih-lebih sebagai teman. Rasus  yang tiada langsung memori dengan ibunya, mengandaikan ibunya secantik Srintil walaupun akhirnya ingatan itu hampir terhakis disebabkan perbandingan Dukuh Paruk dengan dunia luar. Rasus sebagai hero cuba menyelamatkan Srintil dan sekali sekala tidak berkenan dengan layanan lelaki Dukuh Paruk kepada wanita.

Aku melihat karakter Rasus sebagai penyelamat maruah wanita. Dia mahu melayan Srintil sebaiknya layak seorang wanita walaupun dia tahu dia tak setanding dengan Ronggeng. Rasus adalah wakil lelaki berotak yang tinggal di Dukuh Paruk waima yang lain masih berpegang pada kehidupan lama yang jauh terpesong dengan kehidupan orang bersembahyang dan masih berpegang kepada adat. Dia pernah membenci Dukuh Paruk kerana merenggut Srintil dari genggamannya. Dalam hati kecilnya dia sayangkan Srintil, tapi cinta itu tak terluahkan kerana dia hanya budak miskin berjualan singkong (lewat pasca melupakan Srintil dan ingatannya pada Malam Bukak Klambu) kerana Srintil adalah seorang Ronggeng.

Another must read books selain karya Laskar Pelangi, Gie ataupun karya Islamic Habiburahman El Shirazy. Lima bintang untuk Ahmad Tohari!

"Aku akan memberi kesempatan kepada pedukuhanku yang kecil itu kembali kepada keasliannya. Dengan menolak perkawinan yang ditawarkan Srintil, aku memberi sesuatu yang paling berharga bagi Dukuh Paruk: ronggeng!" --Rasus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR