Friday, November 02, 2012

Ulasan: Ronggeng Dukuh Paruk (Semuanya Kerana Tempeh)



Pada mulanya, aku hanya berminat untuk tonton filemnya saja memandangkan ia dipilih sebagai official entry untuk dihantar Indonesia ke Anugerah Akademi 2013 dengan judul “Sang Penari”.

Tetapi apabila mengetahui filem ini adalah asalnya sebuah novel, maka dengan gigihnya aku mencari trilogy ini seperti dwilogi karya agung Habiburrahman El Shirazy yang masih dalam simpanan iaitu Ketika Cinta Bertasbih.

Lantas aku menemukan pautan e-book berbentuk PDF untuk novel ini dimulakan dengan Ronggeng Dukuh Paruk, Lintang Kemukus Dinihari dan Jantera Bianglala lalu melengkapi trilogy tulisan Ahmad Tohari yang mengambil setting kemelaratan Dukuh Paruk sekitar tahun 60 an.

Rasus dan Srintil. Dua figura berlainan gender tinggal di perdukuhan (perkampungan) Dukuh Paruk dimana anak kecilnya sering dibiar melarat, makan apa ada, kaki berdaki, hidup hanya bertani dan menganggap satu satunya yang membawa kebahagiaan dan kehidupan Dukuh Paruk hanyalah alunan musik mengiringi tarian seorang Ronggeng. Dukuh Paruk seakan mati kerana ketiadaan Ronggeng. Ronggeng terakhir dikatakan lenyap berbelas tahun setelah penduduk Dukuh Paruk menjadi mangsa tragedi tempeh bongkrek beracun.

Jujurnya aku sukakan pengolahan Ahmad Tohari dalam membentuk lingkungan Dukuh Paruk sebagai satu daerah mundur yang hanya boleh hidup dengan alunan calung, tembang dan liuk lentok Sang Ronggeng. Liuk lentuk Ronggeng itu hiburan mereka. Di Dukuh Paruk, masyarakatnya bebas. Meraka melayan Sang Ronggeng seumpama dewi. Si isteri di Dukuh Paruk misalnya tidak cemburu jika suami mereka berkehendakkan Ronggeng untuk ditiduri. Asalkan banyak wang dan mampu memenuhi syarat, si Ronggeng akan tidur dengan suami orang dan isteri pada suami itu akan memuji-muji sebagai perlambangan seorang jantan. Dukuh Paruk secara visual  pula sangat bercerita tentang alam yang indah.

Srintil sebagai Ronggeng. Dia gifted dengan anugerah itu lalu diasuh Nyai Kartrareja untuk menjadi Ronggeng sejati. Rasus sebagai teman sejak kecil cemburu dengan keadaan itu bilamana Srintil akhirnya menjadi kepunyaan seluruh Dukuh Paruk, tidak lagi untuk dirinya lebih-lebih sebagai teman. Rasus  yang tiada langsung memori dengan ibunya, mengandaikan ibunya secantik Srintil walaupun akhirnya ingatan itu hampir terhakis disebabkan perbandingan Dukuh Paruk dengan dunia luar. Rasus sebagai hero cuba menyelamatkan Srintil dan sekali sekala tidak berkenan dengan layanan lelaki Dukuh Paruk kepada wanita.

Aku melihat karakter Rasus sebagai penyelamat maruah wanita. Dia mahu melayan Srintil sebaiknya layak seorang wanita walaupun dia tahu dia tak setanding dengan Ronggeng. Rasus adalah wakil lelaki berotak yang tinggal di Dukuh Paruk waima yang lain masih berpegang pada kehidupan lama yang jauh terpesong dengan kehidupan orang bersembahyang dan masih berpegang kepada adat. Dia pernah membenci Dukuh Paruk kerana merenggut Srintil dari genggamannya. Dalam hati kecilnya dia sayangkan Srintil, tapi cinta itu tak terluahkan kerana dia hanya budak miskin berjualan singkong (lewat pasca melupakan Srintil dan ingatannya pada Malam Bukak Klambu) kerana Srintil adalah seorang Ronggeng.

Another must read books selain karya Laskar Pelangi, Gie ataupun karya Islamic Habiburahman El Shirazy. Lima bintang untuk Ahmad Tohari!

"Aku akan memberi kesempatan kepada pedukuhanku yang kecil itu kembali kepada keasliannya. Dengan menolak perkawinan yang ditawarkan Srintil, aku memberi sesuatu yang paling berharga bagi Dukuh Paruk: ronggeng!" --Rasus

1 comment:

Anonymous said...

Very nіce post. I just stumbled upon уour weblοg anԁ wаnted to mention
that I've really enjoyed browsing your blog posts. In any case I'll be ѕubscribіng for youг
fееd and I hope you write once morе νeгy sοοn!



Heгe iѕ my wеb ρаge
:: chatroulett
Also see my web page - please click the next site

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR