Friday, July 27, 2012

Hujung Ramadan: Episod Ketiga

Sebelum ini dalam Hujung Ramadan
Pertama kali Juraimi bersahur dengan makcik dan pakciknya. Rosnah seorang yang sinikal. Disebalik senyum palsu, dia bukanlah sebaik yang disangka. Kamal tak puasa pun dia selamba beritahu dan SMS dari Manis, anaknya juga disambut dengan amarah!



“Mak, Manis dah balik!”

Nampak kelibat seorang gadis berhijab. Warna baju yang dipakai agak polos manakala padanan kain dan tudung hijau pucuk pisang menyerlahkan corak kosong bajunya. Tapi Manis tak kisah semua tu. Biarlah pakaian dia tak semenggah, asalkan amalannya diterima Allah, apatahlagi dibulan Ramadan mulia ni.

Nampak bayang ibu tuanya dari ruang tamu. Sesaat kemudian, susuk Rosnah kelihatan sambil melempar senyum.

“Anak mak sihat?”, soalnya mesra. Manis memeluk ibunya erat. Dia mengangguk gembira sebelum memaut lengan perempuan pertengahan empat puluhan itu lalu masuk ke dalam rumah. Rosnah kemudian membawa anaknya ke ruang tamu untuk berehat.

“Kamu kenal Juraimi?”
“Juraimi? Juraimi mana pulak ni mak?”

Wajah Manis bingung. Apatahlagi nama itu cukup asing baginya. Jangan emaknya memandai-mandai mahu jodohkan dengan mana-mana lelaki sudahlah. Bukan apa. Dia lebih suka mencari sendiri. Bukan diatur keluarga.

Rosnah senyum saja. Mungkin dapat menebak perkara apa yang bermain legar dalam kepala otak anak daranya itu.

"Sepupu kamu tu lah!”
“Juraimi anak Mak Long? Yang anak yatim piatu tu?”
“Ishhh!! Perlahankan sikit suara kamu tu”

Serentak dengan itu kedengaran suara memberi salam sebelum kelihatan seorang budak lelaki dalam lingkungan empat belas tahun, masih beruniform sekolah masuk dengan senyuman nipis. Manis bertukar pandang sambil turut sama tersenyum sedikit tersentak memandang adik sepupunya itu.

“Ya Allah. Juraimi ke ni? Dah besar dah kamu!”, suara Manis hampir terpekik gembira. Dia kemudiannya bangun, memeluk satu-satunya saudara sebelum mengucup dahinya berkali-kali.
“Kamu tahu tak, dulu kamu rapat dengan kakak! Tak pernah nak berenggang!”, bisik Manis semakin teruja. Juraimi walaubagaimanapun sedikit bingung kemudian teragak-agak memandang kakak sepupunya dengan senyuman sumbing.

“Juraimi balik sekolah dengan apa, sayang?”, soal Rosnah prihatin. Budak lelaki itu mengerdipkan matanya beberapa kali. Dua wanita di depan mata diperhati silih bertukar ganti lalu menjawab tenang.

“Dengan Laila. Cucu Nek Kiah”

Rosnah sedikit tersentak kemudian memandang Juraimi lama-lama.

“Laila? Budak perempuan pelik tu? Budak perempuan yang selekeh tu?”

Suaranya meninggi sedikit. Dia mengharapkan agar Juraimi menggeleng. Dia mengharap bukan Laila cucu Nek Kiah yang dimaksudkan. Bukan cucu perempuan tua sebelah rumahnya yang selalu dipesan makanan sahur dan berbuka!

Malang!

Juraimi mengangguk lalu menambah.
“Cucu jiran sebelah rumah kita ni!”

Wajah Rosnah mula merona merah. Kembang kempis hidungnya menahan marah. Namun, seboleh mungkin dia mahu menutup kemarahannya dengan garis senyuman pura-pura biasanya. Nyata, senyuman itu sungguh jelik.

“Esok, Juraimi jangan balik dengan dia ya, sayang. Esok kakak Manis akan datang jemput, ya”, bisik Rosnah mersik. Juraimi bingung.

“Kenapa pulak tak boleh, auntie?”

Rosnah senyum lagi. Kali ini dia bertambah yakin walau marahnya masih tersisa, berbaki di dalam hati.

“Juraimi sayang auntie, tak? Kalau sayangkan auntie, please sayang”, rayu Rosnah sambil memaut tubuh anak saudaranya sambil menggoncangkan sedikit tubuh budak lelaki itu. Juraimi diam tak beri jawapan.
“Kenapa tak boleh pulak, mak?”, celah Manis, tertarik dengan telingkah ibunya. Rosnah menghela nafas. Kemudian menghembusnya kasar.
“Mak..buat..ni..bersebab..jadi..jangan..tanya...kenapa”, ujar Rosnah satu per satu dengan gigi yang digetapkan. Matanya dipejam rapat-rapat tanda kata-katanya adalah muktamad. Manis terdiam tak berani untuk terus berkata.

“Assalamualaikum”

Ada suara kecil memberi salam. Enam pasang mata lekas menyorot ke muka pintu sebelum Rosnah yang pertama berjalan dengan langkah megah dengan kaki dempaknya menuju ke suara itu. Dia senyum sinis.

“Kamu nak apa?”, jawabnya selamba mempedulikan untuk menjawab salam. Rambut kembangnya dikuak sedikit kebelakang, menyerlahkan dahi luas berbintik kesan jerawat batu yang masih tidak hilang. Laila tergamam. Sepatah kata tak keluar dari dua ulas bibir budak perempuan itu. Rosnah senyum. Wajah bulat budak perempuan itu diperhati lama-lama. Nampak tahi lalat pemanis sebelah kanan pipinya yang gebu. Dia menyambung selamba, tetapi masih dengan senyum plastiknya itu.

“Kamu tak perlu susah payah nak ajak Juraimi. Kamu pergilah sendiri. Budak pelik macam kamu ni, tak layak ada kawan, tahu?”, sindirnya sebelum menutup daun pintu dengan kuat.

Kisah pulak dia dengan perasaan Laila? Peduli apa dengan Ramadan. Laki aku pun tak puasa.

What is the point kalau aku buat baik, tapi keadaan sekeliling langsung tak membantu?

Perasaan marahnya dibawa hingga ke buka puasa. Masih tak endahkan Kamal yang masih belum pulang, dia, Manis dan Juraimi berbuka bersama dengan lauk pauk yang dibeli dari Bazar Ramadan. Bila ditanya Manis tentang ayahnya, dia jawab selamba. Masih dengan senyuman pura-pura, dia mengkhabarkan bahawa Kamal tidak berpuasa sejak hari pertama Ramadan.

Rosnah hanya tunggu reaksi Manis. Yalah anak kesayangan Kamal! Pantang benar kalau dapat tahu benda-benda buruk tentang bapanya. Jadi aku ini emaknya, isterinya yang bongkar kejahilan Kamal, jadi kau nak berperang pula dengan aku tak?

Manis diam tak menjawab.
Malu kot Juraimi ada dalam rumah!

Jadi nasi kerabu yang digaul Manis masih berbaki banyak di dalam pembalut kertas minyak. Entah kenapa, seleranya terputus sebelum bingkas bangun, berlari pantas menuju ke sinki membasuh tangan lalu memuntahkan segala apa yang dimakannya sejak berbuka tadi!

Rosnah cuak! Juraimi tercengang.

Perempuan tua itu menghela nafas dalam-dalam. Satu wajah bulat terpapar terus dalam kepala. Wajah yang menyerlahkan tahi lalat pemanis di pipi kanannya!

Ini semua kerja kau!

Bersambung

6 comments:

Nazz@Purple said...

so makcik juraimi ni baik ke tak eh..

NUke_Rude said...

baru berkesempatan nak 'marathon' blog ko bro...


okay, kisah ini menarik. bila mau sambung episod seterusnya? ;)

ErnieFaizal Siti said...

rasanya perempuan berusia pertengahan 40-an belum tua lagi kut :)

FaizalSulaiman said...

Nazz@Purple---> hehe yang tu nazz kena baca sampai habis.hehe

terima kasih baca, nazz!

FaizalSulaiman said...

NUke_Rude ---> hehe ni dah sambung episod baru. aku pun tak dan nak tgk blog ko. bizi dua tiga menjak ni.

terima kasih baca, bro!

FaizalSulaiman said...

ErnieFaizal Siti ---> yupe. Rosnah takdelah tua sangat =)


Terima kasih singgah & baca yek

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR