Friday, July 20, 2012

Hujung Ramadan : Episod Pertama


“Tahun ni Mi nak baju raya warna apa?”
“Ish awak ni! Puasa baru nak start esok. Dah sibuk fikir pasal baju raya?”

Ramlah mencebik masam. Herot sikit bibirnya yang dioles kemas dengan lip gloss. Nafasnya mula dihela panjang. Kalau dah suami kata begitu, makna kata dia dah tak punyai pilihan. Patuh. Sekilas dia pandang satu-satunya anak lelaki yang sedang khusyuk menonton DVD Shawshank Redemption kepunyaan Bakar, suaminya. Anaknya Juraimi masih tekun memerhati setiap babak cemas seorang banduan dibuli dengan teruk di dalam penjara.

“Ala abang ni. Mi tu satu-satunya anak kita”, bisik Ramlah masih tak berpuas hati. Bakar masih enggan ambil pusing sambil pura-pura tertarik dengan kolum gosip pojok Gebang-Gebang lewat surat khabar yang dibacanya. Ramlah mengerling sambil memperbetul rambut ikal ditocang ekor kudanya yang tampak tidak kemas.

“Sejak bila pandai bergosip, bang? Selalu ruangan tu yang awak asingkan dulu dari suratkhabar?”, soal Ramlah dengan nada jengkel, masih memandang tindak tanduk Bakar yang kononnya tenggelam dalam pembacaan “Aktres Baru Mabuk Populariti”. Artikel itu disertakan dengan seorang gadis, well dengan wajahnya di blurkan tetapi masih nampak rambut yang diwarnakan perang, sedikit kusut masai. Dia duduk dengan limai lelaki disamping botol arak disaji megah di atas meja bercermin yang kontot.

Budak baru nak up. Atau mungkin Melayu mudah lupa?
Lekas selesa dengan apa yang ada.
Popular sedikit,sudah berperangai diva.
Atas dunia ini, konon miliknya saja.
Dah jadi artis, maka itu lesen untuk ‘mabuk’ dengan kemasyuran yang sementara, akhirnya tersungkur jatuh dan mulalah nak kata ‘kami-bergambar-tak-minum-pun’
Do you think peminat abad 21 ni nak percaya?
Peminat dimana gajet dan IT semua ada depan mata?


Sama ada itu alasan cover line, atau memang tak minum Ramlah tak ambil peduli. Tapi dia sebagai wanita Melayu. Muslim. Adab diajar oleh ibunya sedikitpun tak pernah luntur. Malah dia dan adiknya Rosnah saling ingat-mengingati antara satu dengan yang lain dimana wanita harus ada dignity. Harus ada maruah diri!

Ya. Dia dan suaminya hidup senang. Malah mereka sudah ada perancangan mahu menghantar Juraimi ke London usai SPMnya selesai. Makan pakai mereka lebih dari apa yang mereka mampu, tapi itu tak pernah langsung menjentik naluri dia dan suaminya untuk lupa daratan waima lupakan usul dan asal.

“Eh, bukan ke artis baru ni yang berlakon jadi cikgu agama dalam drama yang awak tengok tiap-tiap malam Khamis tu?”

Soalan Bakar menerjah bagai torpedo, memancung terus ingatannya yang sudah jauh meleret. Ramlah hampir terbelahak. Suaminya benar-benar membaca kolum pojok yang selama ini didakwanya ‘merepek’, ‘merapu’ dan ‘meraban’.

“Hai? Dah pandai baca ruang gosip pulak? Tak baik tau bang. Tu semua fitnah”.

Bakar terkena sedas. Tapi raut wajah lelaki itu masih serius. Ramlah senyum simpul. Dia menyambung sinikal.

“Aik? Bukan ke abang yang selalu tengok drama tu? Saya tolong teman je”

Bakar hilang punca. Kemudian melirik senyuman kerang busuk.

“Eleh awak tu yang nak tengok hero dia. Yang jadi ustaz tu kan?”, Bakar enggan mengalah. Ramlah hampir tertawa besar.
“Drama tu best apa? Rugi tau kalau tak tengok”, tukas wanita itu dengan tawa tertahan-tahan.
Juraimi senyum memandang dari jauh. Gurau senda ibu bapanya menyejukkan hati, mempedulikan hero di kaca TV mencari jalan untuk keluar dari penjara durjana. Suara ibunya melayah lagi.

“Mi nak baju raya color apa tahun ni? Petang nanti mak belikan”

Juraimi senyum. Dia tak sedar dia senyum terkenang-kenang. Dia tak sedar sesaat kemudian air mata tumpah membasahi pipi. Mata yang dipejam, dibuka perlahan-lahan. Suasana kelam sudah bertukar subuh pagi. TV Flat screenya sudah tiada. Aroma lavender yang mewangikan rumah juga digantikan dengan bau kepam katil yang masam. Dia bangkit dari pembaringan yang canggung.

Tiada lagi suara ibu bapanya merawat hatinya yang sunyi.

Bakar dan Ramlah menemui kemalangan jalan raya setahun yang lalu, mengakibatkan dia hidup dalam jagaan rumah anak yatim.

Air mata yang ditahan, tumpah jua.
Ramadan yang bakal bermula esok, pasti tiada apa ertinya.

***

Pagi itu pertemuannya dengan Puan Bunga, pengetua Rumah Anak Yatim berjalan dengan lancar. Kata Puan Bunga, dia ada kejutan untuknya. Dari bilik perempuan itu, dia dibawa ke ruang utama dimana kelihatan sepasang suami isteri yang nampak prihatin. Si suami yang berkopiah dengan baju kotak-kotak warna hitam manakala si isteri memilih untuk berselendang (nampak rambutnya seperti jambul) dipadankan dengan jubah labuh berwarna sedondon dengan suami.

Warna pemalas! Hati kecilnya berbisik.

“Kenalkan, ibu dan bapa saudara kamu. Puan Rosnah dan Encik Kamal”

Juraimi tersenyum hambar. Menghulur salam kepada kedua mereka dengan teragak-agak. Rosnah menyambutnya tenang sebelum memeluk erat budak lelaki itu. Rambutnya dibelai dengan penuh kasih sayang sambil diperhati sayu oleh Kamal.

“Makcik dan Pakcik sedaya upaya mencari kamu. Kamu masih ada saudara dan selagi makcik hidup, makcik akan jaga kamu”, bisik Rosnah sambil mengucup dahi Juraimi. Selesai urusan dokumentasi, mereka terus mengisi Vios hitam kepunyaan Kamal sebelum dipandu laju lelaki itu.

“Makcik promise that you will be happy, Mi. Lama dah makcik tak jumpa kamu. Dah berapa tahun ye bang?”, soal Rosnah peramah sambil memaut lengan suaminya manja. Kamal sengih sambil menoleh sedikit ke arah Juraimi yang turut tersenyum.

“Adalah dalam sepuluh tahun. Masa tu Mi kecik lagi. Kak Manis la sayang sangat kat Mi”, sambung Kamal sebelum membuat lencongan berhati-hati pada satu simpang yang menghubungkannya terus dengan jalanraya utama.

“Kak Manis?”
“Ya. Kakak sepupu kamu. Sekarang dia kat universiti ambil course Law”

Juraimi angguk faham. Rosnah turut tersenyum.

“Makcik will make sure this Ramadan will be the great one. Mi jangan bimbang ye. Kita dah jadi satu keluarga sekarang”, tukas Rosnah sambil bertukar pandang dengan suaminya dengan pandangan penuh erti.

It goes like we plan, darling!

BERSAMBUNG

4 comments:

ana said...

aku agak mungkin juraimi akan ada masalah dgn pak cik dia...'

plot awalan yang bagus..:)

NY said...

oww!akk rasa juraimi bakal menempuh perjalanan yg tragis

FaizalSulaiman said...

ana---> heheehe bagus tekaan ko, ana. Apa2 pun baca sampai episod 10 ye :)

terima kasih baca!

FaizalSulaiman said...

NY ----> bagus tekaan kak. hehe teruskan membaca ye kak. terima kasih baca =)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR