Thursday, November 19, 2009

7 HARI: EPISODE 5



TIGA HARI SEBELUM MAJLIS PERKAHWINAN

Pegawai polis muda, Izham Ahmad Arifin tidak pernah menyangka akan kesukarannya sepanjang lima tahun bergelar anggota polis. Sepanjang dia menyarung uniform biru tua itu, dia tidak pernah mengetahui tentang kes kehilangan seorang perempuan muda warga Filipina akan menyebabkan satu drama keluarga yang paling dahsyat pernah dia tonton!

Ia bermula pada satu pagi yang hening, selepas dia menerima arahan dari ketuanya tentang wujudnya perkaitan keluarga Tuan Rashid Habib, pemilik syarikat telekomunikasi Teletune dengan kehilangan pembantu rumahnya Adriana Jane Albanes, wanita berumur dua puluh sembilan tahun, berbangsa Filipina. Dengan berbekalkan fail yang lengkap dengan segala butiran kes, dia terus memandu kereta perondanya ke kawasan kejiranan Taman Cahaya sebelum bertemu dengan tiga wanita pertengahan umur, dimana yang seorangnya mempunyai leher yang pendek dan bermuka tembam yang sangat becok mulutnya untuk bertanya arah rumah Tuan Rashid.

Dia memandu dengan redha, mengikut arahan yang diberi oleh perempuan itu setelah bertanya ringkas, walaupun separuh hatinya jelak dengan senyuman pura-pura wanita itu.

Tiba di perkarangan banglo mewah, dia langsung ke laman rumah yang cantik, mempedulikan tiga biji khemah putih yang dia sendiri tidak tahu apa tujuannya. Dia ke muka pintu, namun belum sempat dia mahu menekan loceng mahupun mengetuk daun pintu bercat putih itu, pintu itu terbuka sendiri, mendedahkan seorang gadis berambut pendek, bermuka sedih sedang menghunuskan pisau yang tajam berkilat ke lehernya sendiri sambil memekik kuat!. -“Biar Eza bunuh diri saja!”, sebelum tindakannya dihalang oleh seorang lelaki bermata agak sepet.

Izham terkekau seketika dan menyedari krisis keluarga kaya itu baru bermula...


*
SATU JAM SEBELUMNYA...

Elena mula membancuh teh kegemaran suaminya, Rashid dan dia tidak pernah gagal dalam usaha memikat Rashid dari segi seleranya. Seperti ketika dia menghidangkan Osso Bucco ketika hari ulangtahun perkahwinan mereka yang ke empat puluh ataupun hidangan manisan Maccarone sempena minum petang tatkala suaminya membawa Tanaka Hasinamoto klien dari Jepun yang berminat untuk melabur di dalam syarikatnya, Teletune. Dia sangat bijak meneka selera suaminya dan petang ini, dia sudah sedia dengan beberapa potong kek paun yang sudah siap dihidang. Dia, kemudiannya membawa dulang berisi makanan itu terus ke ruang tamu, mendedahkan kelibat suaminya yang khusyuk membaca suratkhabar, anak perempuannya Amy dan bakal menantunya, Syah. Dia menghidang dengan penuh tertib, menunangkan teh pertama untuk suamninya, teh kedua untuk bakal menantunya, Syah dan terakhir untuk dia dan anak perempuannya. Setelah itu, dia mengangkat pinggir cawan, menyuakannya untuk diminum, sebelum terdengar satu ungkapan ayat yang sangat pelik, keluar dari mulut anak perempuannya.

-“Saya tak mahu anak!”, tegas Amy sambil langsung tidak menyentuh air teh yang dihidang ibunya, mahupun memandang tunangnya, Syah dengan perasaan penuh kasih sayang seperti selalu dibuantnya. Dia mencebik. Wajahnya masam kelat dan kali ini kelihatan suaminya, Rashid tidak lagi berpura-pura untuk membaca suartkhabar dan turut sama terkejut dengan kata-kata anak perempuannya.
-“Kakak memang macam tu. Pentingkan kerjaya!”, desak satu suara serak basah yang tangkas menuruni anak tangga, berjalan agak pantas ke arah kelompok di ruang tamu itu sebelum dengan selamba duduk selesa di samping orang-orang dewasa disekitarnya. Elena walaubagaimanapun kelihatan tidak berkenan, tetapi masih dapat mengawal geramnya terhadap seorang lagi anak perempuannya, Eza yang disifatkan langsung tidak mempunyai etika yang sopan.

Amy melontarkan pandangan mencemuh. –“Kenapa awak tak mahu anak pula?.”, tanya Syah yang mempedulikan wajah kelat Amy sambil terus mengangkat cawan dari pinggir piringnya sebelum menghirupnya perlahan. Amy memandang tunangnya semula dengan panadangan biasa jengkelnya seperti waktu lelaki itu tidak bersetuju dengan pilihan Prada atau Gucci semasa dia membeli belah. –“Saya ada prinsip!. Tidak akan ada anak dalam hidup saya. Titik!”, putus Amy yang nampak sangat garang. Syah walaubagamanapun kelihatan tersenyum tenang. –“Apa erti kalau berkahwin, kita tak ada anak. Perkahwinan adalah satu kerjasama!”, terang Syah sebelum Amy menyampuk tegas. –“Saya tak akan bertolak ansur dengan uterus saya!. Kalau awak mahu, kita ambil anak angkat saja!”, tempelaknya lagi selamba membuatkan kedua ibu bapanya tersentak besar dan adik perempuannya terpekik ketawa. –“Kerjasama dengan uterus!”, pekiknya lagi sebelum Amy menjelingnya meluat. –“Kakak tak mahu ada anak macam kau!. Menyusahkan mak dengan ayah aje!”, marahnya sebelum tawa Eza mendadak berhenti.

-“Oh..tolonglah kakak!. Tak payah kakak nak mulakan. Saya...”, belum sempat gadis itu menyambung, kedengaran loceng rumah besar itu berbunyi. Elena bingkas bangun, mempedulikan pertelagahan dua beradik itu, sebelum membawa tetamu yang dijemputnya dari muka pintu tadi ke ruang tamu, tempat keluarganya berkumpul.

-“Eza, kawan kamu datang. Jason namanya!”, perkenal Elena pantas sebelum Eza memalingkan wajah terkejutnya ke arah seorang lelaki berkulit cerah dan wajah cinanya yang sangat terserlah. Eza kelihatan melopong sebelum suara Jason mematikan lamunan panjangnya.
-“Eza!. Dah lama kita tak jumpa kan?”, bisik Jason perlahan sebelum Eza mencapai pisau pemotong kek paun dari atas meja sebelum menghunusnya ke arah udara. Dia bingkas bangun apabila keluarganya mula menjerit cemas. –“Jangan ada sesiapa yang bergerak!. Kalau tak saya bunuh diri saya!”pekiknya lantang. Dia menjeling benci ke arah Jason yang turut sama nampak cemas dan tidak berpura-pura lagi hendak berlaku baik.

-“Kenapa baru sekarang kau datang!. Kenapa setelah aku kau kecewakan, kau datang menagih janji?”, pekiknya lagi dengan suara serak seperti hendak menangis. Dia mula berjalan menuju ke muka pintu, menyentap daun pintu itu sebelum menjerit lantang.
-“Biar Eza bunuh diri saja!” pekiknya mempedulikan seorang anggota polis muda yang berdiri tercengang melihat perilakunya yang seperti orang gila, sebelum dia dihalang pantas oleh Jason dan merampas pisau itu sepantas kilat. Dengan wajah yang sangat malu dan mula sedar tindakannya yang sangat tidak keruan itu, dia mendengar suara sayup-sayup anggota polis itu bersuara parau mendatar.

-“Saya ingin bertemu dengan Tuan Rashid Habib. Ini berkaitan dengan kes kehilangan pembantu rumhanya, Adriana Jane Albanes. Pihak polis ada menemukan beberapa cebisan rambut Adriana di pejabat besar Teletune dan ini menjadikan Tuan Rashid suspek utama kehilangan Adriana”, tegas anggota polis muda itu sebelum Eza dapat melihat ibunya, Elena rebah pengsan..

BERSAMBUNG..

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR