Tuesday, December 20, 2011

Shortie: Vie


Kau percaya kalau dia tak curang?
'Ya! Aku percaya! Aku takkan sesekali dengar cakap-cakap bodoh kau tu!'

Vie mengangkat pinggir cawan berisi kopinya. Dihumban langsung ke lantai. Berderai.

Pekikkan matron kedengaran. Bayangnya berlari terkedek-kedek dilihat pada imbasan cahaya dari luar memenuhi dinding mansion besar itu.

‘Puan! Semuanya baik, puan?’
‘Tak payah lah nak berpuan-puan dengan aku!’

Matron berbaju putih, badan sedikit dempak itu mendiamkan diri. Jerkahan Vie mematahkan niatnya untuk bertanya lagi.

‘Rokok aku mana?’
‘Rokok?’
‘Yalah rokok, bangang! Kau jangan sampai aku panggil kau bodoh pulak! Dah lembab, nak jadi pekak pulak?’

Vie menghamput. Matanya dijegilkan memerhati Matron yang tergesa-gesa mencari sebatang rokok, dinyalakan di hujungnya dengan pemetik api sebelum disuakan pada puannya yang berang.

Matron itu memandang Vie dengan prihatin.

‘Tak elok kalau puan ambil rokok ni. Kesihatan puan boleh terjejas’

Vie mengerling. Air mukanya berubah jengkel.

‘Terjejas atau tak itu bukan urusan kau. Ni manuskrip berlambak-lambak ni siapa nak siapkan?’, soal Vie berang. Asap rokok dihembus berkepul kepul. Seketika dia menyambung. ‘Ini aje periuk nasi aku. Dunia aku. Selagi gaji kau aku tak potong, ikut saja apa yang aku suruh, faham?’

Matron separa abad itu mengangguk lemah. Langsung tiada niat untuk mempersoal, jauh sekali mencerca majikannya yang garang tak bertempat itu. Dia hormat Puan Vie. Dia mahukan yang terbaik untuk Puan Vie. Salahkah kalau dia mengambil tahu? Menegah mana yang tak perlu?

Matron itu melangkah pergi. Melangkah dengan penuh positif yakin bahawa Puan Vie akan berubah satu hari nanti. Vie, walaubagaimanapun merentap tangan Matron itu.

‘Aku tahu kau buat ni semua kerana aku. Suami aku pun nasihat banyak kali. Tapi apa yang boleh aku buat? Menulis dan rokok dah jadi sebahagian dari hidup aku yang dah berpuluh tahun di dunia ni’, bisik Vie perlahan.

Air muka garangnya tak semena-mena menyusut simpati. Air matanya bergenang.

‘Temankan aku sampai akhir hidup?’

Matron itu mengangguk lalu meninggalkan Vie keseorangan, membelek-belek manuskrip Between the Acts tulisannya, dia menutup kemas manuskrip itu teliti.

Kau nak ke mana?
‘Pergi jahanam. Kau jangan sibuk urusan aku!’
Kita kan kembar!
‘Kau yang membuatkan aku jadi macam ni, jadi berambus dari hidup aku!’
Kau melucukan aku, Vie! Habis suami kau siapa nak jaga?
‘Ramai perempuan yang lebih layak untuk dia! Aku ni menyusahkan!’

Vie mengambil kot besar musim sejuknya lalu dipakainya lekas. Menuruni tangga mansion mewahnya dengan senyap, tanpa pengetahuan si Matron, Vie keluar dari rumahnya waspada.

Dia berjalan perlahan menuju ke tebing sungai, belakang mansion nya. Beberapa biji batu sungai sebesar penumbuk diambilnya perlahan lalu dimasukkan ke dalam poket-poket kecil kotnya. Dipenuhkan lagi ruang kosong itu dengan serpihan batuan kecil.

Vie berjalan di tanah jerlus tebing sungai perlahan-lahan sambil suria petang memancarkan kemilau jingganya buat terakhir kali.

Langkahnya semakin ke tengah sungai, tatkala batu-batu di dalam kocek semakin memberat. Vie gagahkan diri untuk berjalan pada pasir jerlus sungai berkeladak itu.

Angin petang bertiup. Sesepoi bahasa.

Dia melangkah semakin ke tengah. Semakin dalam. Air sungai semakin memarasi hidungnya.

Ayuh Vie!! Hanya kesakitan ini dapat membunuh rasa sengsara kau

Pasir jerlus menjerat tatkala langkah Vie putus di tengah sungai. Tubuh terendam dalam air berkocak, ketika Vie sudah merasai nyawanya direntap dari tubuh badan.

Kejung..

Hidup.Berakhir

TAMAT

*
Kisah diangkat dari kehidupan sebenar penulis terkenal, Virginia Woolf (1882-1941). Semasa hayat, Woolf banyak menghasilkan karya femisme selain lesbianism (to name a few). Hidupnya tertekan semenjak usia 14 tahun lagi. Mentalnya sering terganggu dengan suara-suara aneh yang menyebabkan wanita ini mengambil keputusan untuk membunuh diri dengan memasukkan beberapa ketul batu dalam kot labuhnya lalu membenamkan diri di sungai River Ouse. Kisah ini pernah difilemkan menerusi filem The Hours. Watak Virginia Woolf dilakonkan oleh Nicole Kidman yang menganugerahkan Oscar untuknya.

**
Judul Shortie ini diberi nama ‘Vie’ kerana nota akhir tulisan Woolf kepada suaminya Leonard Woolf mempunyai initial V di akhir nya. ‘Vie’ juga dipilih penulis kerana perkataan ‘Vie’ dalam Bahasa Perancis membawa maksud ‘Life’. Instead of dead, you can choose life,kan? Instead of sorrow, you can choose happy kan?


Kahlil Gibran: Penyair adalah orang yang tidak bahagia, kerana betapa pun tinggi jiwa mereka, mereka tetap diselubungi airmata.

INGATAN: Membunuh diri adalah haram disisi agama Islam.

10 comments:

Nazz@Purple said...

satu lagi karya menarik faizal =)

NY said...

what can i say..
sume shortie faizal akak suka..
"Penyair adalah orang yang tidak bahagia, kerana betapa pun tinggi jiwa mereka, mereka tetap diselubungi airmata"...suka quote ni

Ahmad Fauzi Aryaan (A.F.A) said...

makin byk garapan cite kamu pejal...gud job!!!

shandye. said...

Virginia Woolf adalah antara penulis kegemaran saya. Tulisannya agak eksentrik, merenggut dan sukar untuk dimengerti dalam bacaan pertama.

Muhamad Zaki Zafir said...

kekuatan dlm hasil tulisan,tp takde kekuatan dlm menghadapi hidup.hmm.

FaizalSulaiman said...

Nazz@Purple ---> hehehe thanks nazz:)

FaizalSulaiman said...

NY---> terima kasih kak nusrah.baca yang lain-lain juga kak:)

FaizalSulaiman said...

Ahmad Fauzi Aryaan (A.F.A)---> terima kasih pojie!

FaizalSulaiman said...

shandye. ---> tak sangka dia sangat depress dalam hidup

FaizalSulaiman said...

Muhamad Zaki Zafir ---> tulah manusia bro.kuat kat luar.rapuh kat dalam:)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR