Thursday, June 24, 2010

PROSA DUA BELAS


Sebelum ini dalam Prosa Cinta Amir Naufal

Kecelakaan Iman Syakirin bukti ketaqwaan Zulaikha Wirdani terhadap dugaan yang diberikan Allah padanya. Seorang isteri yang solehah akan senantiasa menemani dan melayani suaminya dengan penuh hemah. Amir Naufal dipinang Ummi Syafiqa langsung membawa kepada keputusan paling berat lelaki itu. Adakah patut dia menerimanya…


Ummi Syafiqa menutup lembaran failnya yang bewarna biru muda sambil kembali menyambung memasukkan data di dalam computer. Matanya melilau-lilau memerhatikan nombor-nombor yang cukup memeningkan kepalanya. Dia kemudian menggosok sedikit kelopak matanya yang berpisat-pisat pedih.

Interkom biliknya berbunyi. Dia menjawab tuntas.

“Ada seorang perempuan nak jumpa dengan cik. Tak buat appointment pun”, jelas Sheila gadis yang duduk di ruang reception. Mungkin pelanggan ataupun pembekal baru yang berminat agaknya, hatinya bergetus sendiri menyedapkan rasa gundah yang berperang letus di hatinya.

Perempuan itu bingkas bangun, membetulkan sedikit hijab bewarna hijau lumutnya kemudian berjalan pantas menuju ke ruang menunggu.

Disitu kelihatan seorang gadis manis, lengkap bertudung litup. Ayu benar wajahnya. Pakaiannya ringkas. Jubah sedikit kembang di bawah menunjukkan yang gadis itu sedang hamil, mungkin sudah memasuki enam ke tujuh bulan. Bertuah benar suaminya, mendapat gadis secantik itu untuk dijadikan isteri.

“Apa khabar, puan?”

Syafiqa menyapa kemudian menghulukrkan salam perkenalan. Gadis itu menyambutnya baik. Ulas bibir merahnya mengukir senyuman jelita.

“Boleh saya tahu nama puan?”
“Natrah. Natrah Syaida”

Syafiqa mengangguk faham. Kulitnya yang mulus membuatkan keyakinan perempuan bertambah kuat yang Natrah berkemungkinan berdarah campuran. Suasana senyap seketika sebelum Natrah kembali memulakan bicara.

“Boleh saya tahu hubungan cik dengan Amir Naufal?”

Syafiqa terdiam. Soalan yang ditebak Natrah begitu sukar hendak dijawabnya. Dia kemudian menghela nafas dalam-dalam, berfikiran rasional kemudian berkata perlahan.

“Amir Naufal? Amir Naufal yang bekerja di dalam wisma ini? Yang tinggi-tinggi, berkulit cerah, pakai cermin mata tu?”

Natrah Syaida mengangguk lembut. Bibirnya menguntum senyuman cantik.

“Kelmarin..saya nampak kakak dengan abang Amir..berdua di kafe”

Degupan Syafiqa bergetar kencang. Ya..kelmarin merupakan saat paling tidak boleh dilupakannya. Saat dimana dia, sebagai perempuan melamar seorang lelaki yang disukainya. Dia yakin, Amir Naufal mampu membimbingnya ke jalan yang diredhai Allah, walaupun caranya agak pelik di amalkan di kelompok masyarakat Melayu.

Satu yang cukup mengelirukan tentang cara gadis itu menegenal pasti Amir Naufal adalah tentang sebutan Abang dihujung katanya.

Entah-entah…

“Saya harap, apa yang diperkatakan ini takkan mengguris hati sesiapa ya, kak!”

Natrah Syaida berkata perlahan. Nafasnya kedengaran tenang dengan raut wajah bersih yang cukup meyakinkan Syafiqa bahawa Natrah ingin memperkatakan sesuatu yang serius.

“Amir Naufal..Amir Naufal yang kakak kenali tu adalah suami saya. Ayah kepada anak yang saya kandungkan sekarang ini”

Ketika itu juga apa yang ditakuti Syafiqa terjadi jua. Dia sukar menerima kenyataan itu sedangkan waktu dia melamar lelaki itu tempohari, Amir langsung tidak menunjukkan tanda-tanda yang dia adalah suami orang. Walaupun lamaran itu belum berjawab, tetapi Syafiqa tetap yakin Amir masih belum berpunya.

Dan tahu-tahu sahaja hari ini, seorang gadis yang sedang hamil mengaku bahawa Amir Naufal itu adalah suaminya…

“Saya harap kakak tak usahlah ganggu rumah tangga saya. Memang kami ada masalah sebelum ini. Biasalah dalam berumah tangga. Takkan tak pernah berselisih faham, kan?”, ujar Natrah tenang. Dia menghela nafas sebelum kembali menyambung lagi. “Saya memohon maaf kepada kakak jika Abang Amir tak menyatakan statusnya kepada kakak. Dan saya merayu sekali lagi, kita sama-sama perempuan harap-harapnya kakak mengerti perasaan perempuan lain.”, tuturnya lagi sekaligus bangun dari tempat duduknya, memandang wajah Ummi Syafiqa sekilas sambil tersenyum manis.

“InsyaAllah, jika ada kesempatan, kita akan berjumpa lagi”

Natrah Syaida berlalu dengan perasaan yang sangat puas. Selagi dia mengandungkan bayi ini, dia tidak akan membernarkan mana-mana perempuan cuba mendekati lelaki bernama Amir Naufal! Dia sudah terpaut kasih, menyulam cinta kepada Amir. Mustahil dia hendak melepaskan Amir begitu sahaja.

Dan lakonan pertamanya terhadap Ummi Syafiqa hanyalah sebagai suatu permulaan. Dan untuk Ummi Syafiqa, hatinya remuk sudah tidak boleh dicantum lagi. Tatakala kelihatan Natrah Syaida sudah meninggalkannya, dia sudah membuat suatu keputusan. Suatu keputusan yang serasakan sukar hendak dilaksanakan.

Meninggalkan tanah tumpah darahnya dan membawa gelora hati jauh dari sini…

**

Solat Subuhnya sudai usai dilengkapi doa-doa yang dipinta ke hadrat-Nya. Suaminya Iman Syakirin yang sedang duduk di atas kerusi roda, membacakan doa dengan perlahan, lalu di aminkan oleh Zulaikha Wirdani dengan penuh khusyuk dan tawadhuk.

Doa selesai dengan salam tulus si isteri kepada si suaminya.

Iman Syakirin menghela nafas. Ya…masanya sudah tiba.

“Saya ada sesuatu nak cakapkan kepada awak. Duduklah dulu”, pinta lelaki itu perlahan membuatkan Zulaikha Wirdani tidak jadi hendak bangun. “Apa dia, bang?”, perempuan itu bertanya, juga selembut suara suaminya.
Iman Syakirin menyungging senyum manis. Semanis ketika kali pertama pertemuan mereka di kafe Wisma dengan soalan Iman ketika itu tentang persetujuan nya tentang perkahwinan yang di rancang keluarga mereka.

Senyuman yang sangat dirindui Zulaikha. Senyuman yang sudah disimpan oleh Iman berbulan lamanya selepas lelaki itu ditimpa kecelakaan jalan raya.

“Zulaikha Wirdani..kamu telah menjadi isteri terbaik buat abang. Abang yakin, kamu sudah menjalankan tugas sebaik mungkin untuk lelaki seperti abang ini dan…”
“Abang tak perlulah nak mengungkit. Tanggungjawab saya, kan?”
“Abang mahu ceraikan kamu. Ceraikan kamu dengan talak satu!”

Dengan serta merta tubuh Zulaikha menggigil. Bibirnya bergetar.

“Apa maksud abang?”
“Ya..dengan ini, pada hari ini abang, suami mu ini akan mencerikan kamu dengan talak satu. Harap-harapnya kamu mendengar dengan sempurna”

Zulaikha menggeleng-gelengkan kepalanya tanda langsung tidak bersetuju. Tambahan pula tindakan suaminya bagai tidak masuk akal. Belum sempat perempuan itu berkata, Iman terlebih dahulu memintasnya.

“Abang buat bersebab. Abang tak mahu kamu menanggung derita. Abang tak mahu kamu seksa!”
“Tapi saya tak menderita langsung. Seksa apatah lagi! Tolonglah bang! Fikirkan dahulu!”
“Abang sudah fikirkan semasak-masaknya. Dan ini adalah jalan yang paling terbaik untuk Zulaikha!

Perempuan itu menekupkan wajahnya, dengan kilauan air mata jernih sudah merembes dipipinya. Kedengaran disebalik sendunya yang cuba ditahankan tentang persoalan mengapa suaminya sanggup melakukan perkara seumpama ini kepadanya!

“Kamu sendiri tahu bukan? Abang tidak menyentuh kamu sepanjang lima bulan perkahwinan kita. Kehadiran abang hanya akan menyusahkan kamu! Abang tak mahu lagi terus terusan menyusahkan kamu dengan keadaan lumpuh sebegini!”

Zulaikha terpempan. Langsung tidak terdetik di hatinya mengenai soal menyusahkan dan terbeban! Itu tanggungjawab. Susah senang ditanggung bersama!

“Abang..tolonglah..jangan..jangan buat begini pada Zulaikha”
“Abang tak mahukan simpati dari kamu, sayang. Kata-kata abang muktamad! Mungkin tiada sudah jodoh antara kita”

Benar. Kata-kata Iman Syakirin sudah tidak boleh di tarik kembali. Dan selepas dari kata-katanya itu, lelaki itu berlalu pergi, meninggalkan isterinya yang sudah tersedu sedan menangis.

Tangisan di atas keputusan yang tanpa sedar ianya juga merobek naluri lelakinya…

Adakah kamu harap, bahawa mereka itu akan beriman kepadamu dan sesungguhnya segolongan di antara mereka mendengar perkataan Allah, kemudian mereka ubah setelah difikirkannya, padahal mereka itu mengetahui

AL BAQARAH: 75

BERSAMBUNG..

3 comments:

cik kedondong said...

benci la

FaizalSulaiman said...

cik kedondong---)benci?kenapa cik?ehehehe

imah said...

citer ko xikut apa y dia nak la tu,hahahaha...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR