Monday, June 21, 2010

UNTUK INSAN BERGELAR AYAH

Rumah kayu kami yang dah digantikan dgn rumah batu.Usaha ayah semua ni;): gambar thn 2007

Salam.

Aku nak buat entry emosi harini.

Dulu, aku mempunyai seorang ayah yang sangat garang dalam hidup aku. Serius. Ayah aku sangat serius orangnya. Pernah jugalah bergurau senda anak beranak, tapi takla selalu. Pulak tu muka aku sebijik sebotol muka ayah, jadi org tua2 dulu cakap selalu berlaga angin.

Dan memang pun berlaga angin

Pulak tu aku ni jenis kepala batu. Kalau itu yang aku nak, maka itu lah yang menjadi permintaan. Masa zaman budak2 apa yg kita tahu? Semua nak menjelma depan mata. Duit ada ke takde, kita kisah apa. Yang penting ada.

The most precious moment yang paling aku ingat ketika berusia 7 tahun adalah di waktu tengahari di hari pertama sekolah. Masa tu semangat aku berkobar-kobar hendak ke sekolah. Sungguh! Sampai kan dinding di rumah penuh aku conteng perkataan Ahad, Isnin, Selasa, Rabu sampai Jumaat.

Tu tak kira conteng dengan pensel, main cikgu2 cakap sorang2. LOL.

OK. Back to my little story, ayah aku balik sepuluh minit selepas aku tunggu dia dari balik berkebun. Ayah kerja peneroka felda. Kerja tak lain, motong kelapa sawit. Bila dia balik, dia senyum tengok aku dah ready ngan uniform putih, tag nama FAIZAL dah tersemat kat kocek dada, beg sandang berat ngan text book, rambut berkilat sikat tepi ngan bedak tompok2 arwah mak aku pakaikan.

Ayah aku cakap..”Wah anak ayah nak pergi sekolah dah!”

Itulah momen paling bahagia dalam hidup. Kata2 itulah yang sangat2 terkenang2 sampai sekarang. Lepas dari tu dia langsung hantar aku pergi sekolah tanpa membersihkan diri. Masa tu aku bangga tunjukkan kat kawan2 aku, ayah aku baru balik kebun.

Those memories kan?

Pernah sekali aku balik sekolah jalan kaki. Masa tu darjah satu, first time jalan kaki. Ayah lupa nak ambik coz dia khusyuk main carom kat kedai roti canai kat kawasan aku back 1990’s dulu. Aku jalan kaki lepas 30 minit tunggu ayah tak ambil2 and for sure lah lalu kat kedai roti canai tu. Perlahan-lahan aku jalan kemudian dengar one of my neighbor yg join sekaki main carom teriak kat ayah aku.

“Man, anak ko tu!”

Ayah aku berpaling dan yes bapak aku cuak gila tgk aku jalan kaki sebab dia lupa nak ambil. Arwah mak aku akan bising kalau ayah tak ambil anak2 dia dari sekolah. Dia pun panggil aku, masuk ke dalam kedai roti canai tu.

Aku masuk ngan beg berat dan uniform sekolah yg dah masam sebab peluh sambil memerhati pelik orang2 dewasa keliling yg teriak2 main carom. Ayah oderkan aku roti canai sekeping ngan teh tarik.

Aku makan. 15 minit lepas tu ayah hantar balik. The funny part is ayah bisik kat telinga aku kata “Jangan bitau mak tau ayah tak ambik angah”

Then sampai umah aku tak bitau arwah mak aku.ehehehehe..Father son complot la neh!

Memang perkara tu aku ingat sampai sekarang termasuklah aku ngan along kena tampar lepas sembahyang maghrib disebabkan aku ngan along main2 sewaktu solat. Masa tu aku darjah dua.

Sekali ayah lempang, berdarah hidung aku! Terus ayah sumbat guna tisu dan ayah benarkan aku tak pergi mengaji malam tu instead of tengok More Jutaria.hahahahahaha

Ada hikmah hidung aku berdarah tu coz back in 2005, masa belajar di Penang, hidung aku berdarah buat kali ke dua. Cuaca panas sangat, jadi aku call ayah untuk minta nasihat. Menitik-nitik darah kuar dari hidung. Horror gila doh!

Sesungguhnya banyak benda mengingatkan aku dengan ayah. Termasuklah time ayah sakit tahun lepas. Aku sangat takut kalau2 “perkara itu” akan terjadi. Mak dah takde jadi satu2nya harta yang aku ada adalah ayah. Nasihat ayah tentang ilmu yang perlu dikejar dan ilmu adalah satu harta yang tak ternilai akan aku semat sampai mati. Kami bukan orang senang, jadi satu2 nya cara nak hidup selesa adalah dengan ilmu. Belajar tinggi2 dan Alhamdulilah semua itu sudah tercapai dan ayah dah lihat kejayaan sedikit demi sedikit anaknya..

Ya..kadang2 aku tak sependapat kalau ayah tegur benda2 yang tak releven, macam penggunaan notis tak bersurat yang hanya dilihat di laman web, perbelanjaan yang tak boleh di kawal lebih2 lagi tahun dua ribu ni dan macam2 lagilah.

Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pulak anak beranak.

Kepada encik Leman alias Sulaiman hj Saman, anakmu ini mengucapkan Selamat Hari Bapa. Saya sayang ayah. Saya mahu ayah hidup dalam gembira, sihat dan sentiasa menghiburkan kami.

Sekali lagi…saya sayang ayah!

Setiap kali aku dengar lagu ni aku akan rasa syahdu..


6 comments:

Jijahh @ f.k said...

saya sayang ayah saya juga ... sbb dia garang la buat kita jadi manusia berguna..

Parkcheek Chun Li said...

saja nk bg aku sedih jugak la nih =(

FaizalSulaiman said...

Jijahh @ f.k ---)kan.garang2 ayah dulu bertempat.ayah skunk..menakutkan..huhu

FaizalSulaiman said...

Parkcheek Chun Li--) awatnya pakcik?;)

iyllienaz said...

hmm..jadi la ayah yang penyayang kelak..

NUke_Rude said...

"Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pulak anak beranak."

sambungan pada ayat itu:-

"Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pulak anak beranak... lagilah gigit-menggigit!"

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR