Thursday, June 03, 2010

PROSA SEPULUH

Sebelum ini dalam Prosa Cinta Amir Naufal

Tatkala kejahatan mula hendak berkuasa, Allah membantu hamba Nya dalam keadaan yang paling menyenangkan. Cinta tulus Natrah Syaida mulai berputik cambah terhadap pekerti Amir Naufal. Iman Syakirin mula memasang fatwa cinta terindah buat dirinya juga Zulaikha Wirdani

Pagi indah Jumaat. Mulianya hari ini dirasakan sejak fajar siddiq Subuh meremang-remang memperlihat nur nya yang gilang gemilang. Ketika pagi mula melembar sabda, beburung riang beterbangan dan tanpa jemu melempiaskan zikrullah pada sang Pencipta, maka atas Qada dan Qadarnya dua lambang jiwa bakal disatukan.

Disatukan atas tiang cinta, berlandaskan lantai keimanan dengan teras Islam berpaksi pada syahadah berbaris dua.

Di hening pagi, sesudah sang suria menganyam cahaya, menyimbah alam buana, rumah keluarga Imam Wafi mula dikunjungi dengan segenap penduduk kampung setelah dijemput oleh imam yang disegani itu. Mereka telah mengetahui berita gembira itu sejak berminggu lamanya.

Si dara pingitan keturunan Imam Wafi dan Wan Aminah akan diijabkabulkan dengan jejaka pilihan keluarga, molek budi pekerti, Islam bentuknya dan mampu mendidik dan membimbing si dara itu ke jalan yang diredhai Allah.

Majlis berlangsung dengan ringkas. Seringkas tuntutan Islam yang menuntut kesederhanaan dalam segala hal. Tidak perlu menunjuk, kerana Allah langsung tidak menyukai umatnya yang suka membazir malah akan jatuh riak juga takabbur.

Itu amalan syaitan.

Di dalam kamar. Kelihatan seorang gadis sedang berteleku diam di balik katilnya.

Zulaikha Wirdani merenung kejauhan di balik tirai jendelanya yang terbuka luas. Dari dalam bilik nya yang kecil, dia dapat memerhatikan kawanan burung berterbangan bebas di udara, sekelompok lalang ditiup lemah sang angin lesu selain pohon sena yang teguh berdiri, adakala bergegar sedikit dihentam ledakan bayu yang entah dari mana datangnya.

Hatinya bertolak kira sekarang. Resah dan bingung mulai menerpa saat diri hendak diijabkabulkan, menjadi suri di hati sang adam, sama seperti hari pertama lelaki yang bernama Iman Syakirin datang dalam hidupnya, menambah beban memijarkan lalu memilih sama ada mahu mengikuti kehendak hati ataupun mengikuti perintah ayah dan ibu yang dikasihi.

Anak mana yang mahu menghampakan kehendak ibi bapa. Sungguhpun ayahnya Imam Wafi tidak pernah bertanya tentang persetujuannya, dia sebagai anak, seboleh mungkin tidak akan pernah menghampakan kehendak kedua orang tuanya itu. Dalam hidup, apalah yang lebih penting dari keredhaaan ibu bapa? Biarlah hatinya luluh, terseksa luka, dia redha.

Mungkin Allah sudah tetapkan yang cinta hatiku kepunyaan Iman Syakirin. Bukan dengan lelaki yang menemukan jam tanganku, bukan lelaki yang menegur ku di premis pejabatnya, bukan juga lelaki yang ingin membeli Al Quran resam uthmani di Toko Al Khawarizmi.

Dan saat hati ini hampir dimiliki lelaki lain, Zulaikha Wirdani masih terkenang-kenang keberadaan lelaki itu. Siapa dia?

Adakah dia juga mempunyai perasaannya terhadapku?

Zulaikha Wirdani hanya memendam rasa tatkala memalingkan pandangannya ke arah cermin soleknya yang bersih, mempamerkan dirinya yang lengkap berjilbab, dengan rona hijau pucuk pisang yang sangat padan dengan kulitnya yang cerah. Sepasang matanya yang bundar dikerdip-kerdipkan beberapa kali, melihat tidak percaya dirinya yang dirasakan sangat cantik itu.

Dia menghela nafas dalam-dalam.
Wahai lelaki yang tidak ku kenali, andai bisa masa itu aku undurkan, aku mahu mengenali dirimu, mengetahui usulmu, menebak perasaanmu kepada ku.

Tetapi Takdir Allah sudah tertulis, kita mungkin tidak akan bersama…

Dari kejauhan, kedengaran kompang dipalu menandakan sepasang Raja Sehari akan disandingkan tidak lama lagi. Gadis bernama Zulaikha Wirdani itu hanya menjeruk rasa, menahan debar..

Pasrah…

**

Bulan terang.
Kelihatan seorang lelaki sedang berdiri teguh, merenung kejauhan malam di balik balkoni kondominum rumhnya. Perlip kota yang dilihat dari jauh dipandang sepi sementalah waktu berdetik pantas, dia langsung tidak menyedarinya.

Malah sahabatnya, Fahrul sudahpun masuk tidur lebih awal kerana untuk bersiap sedia dengan urusan kerja luarnya esok. Amir Naufal masih berdiri tercegat, menggenggam segelas cawan yang sudah kosong dengan air kopi kegemarannya.

Luluh hatinya mendengar perkhabaran Ummi Syafiqa yang entah mengapa tiba-tiba sahaja datang ke pejabatnya pagi tadi, menyerahkan sekeping kad bewarna merah jambu yang di dalamnya tertulis tulisan berkerawang bewarna emas yang mengagumkan.

“Datanglah ya. Pelajar praktikal saya melangsungkan perkahwinannya hari ini”, ujar perempuan itu riang langsung dia membuka kad serba harum ini dan melihat nama Zulaikha Wirdani tercetak betul-betul di tengah-tengah kad, bersama satu nama asing yang cuba diingatinya.

“Lelaki itu, adik lelaki saya”, pintas Ummi Syafiqa sopan sebelum dia mengangguk hampir tidak ketara, bagai tidak percaya ketentuan Tuhan berlaku dengan sangat tidak terduga.

Saat itu, benar benteng kesabarannya bagai tidak mampu bertahan. Bagaimana dua kali yang sangat menyakitkan, dua gadia yang disayanginya pergi dengan begitu sahaja tanpa langsung diberi peluang untuknya menabur sayang, melempiaskan kasih mahupun menganyam cinta.

Adakah ini balasan Allah atas dosa-dosa silamnya? Adakah dugaan ini hanya untuk menguji tahap keimanannya? Ya Allah, Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, aku yang hina ini memohon sekelumit ihsan padaMu. Berikanlah aku kekuatan yang utuh untuk terus bertahan. Kurniakanlah aku kecekalan yang tiada bandingnya. Ya.., hatiku sesal. Batinku merana. Tetapi aku tahu, tiap-tiap kejadianMu pasti diselangi dengan hikmah yang tidak terbayangkan.

Amir Naufal berserah dengan secubit perasaannya menyerah nasib jodohnya pada Allah…

Dia kemudiannya mengeluarkan telefon bimbit yang sudah seharian di silentkan sebelum menyemak dua puluh satu panggilan yang tidak berjawab dari Natrah Syaida, langsung membuatkan lelaki yang bernama Amir Naufal itu berfikir panjang..

**

Bulan malam merembang cantik, mempamer sinar gemilangnya di balik awan. Iman Syakirin meneruskan pemanduan menuju ke rumah keluarga mertuanya dengan lelah yang masih berbaki. Jelas, semua itu langsung tidak mematahkan semangatnya sekarang.

Sekurang-kurangnya, Zulaikha Widani sudah menjadi miliknya. Dan janjinya saat akad dilafazkan, malah tatkala kalam “sah” sudah disebut oleh saksi, dia mahu membina mahligai bahagianya bersama gadis yang dicintainya dengan penuh rasa cinta, kasih dan sayang.

Dia mahu buktikan yang kata-katanya dahulu bukanlah satu omongan kosong.

Iman Syakirin mula mengukir senyuman, dalam lelah seharian dia bergelar raja sehari. Udara berpenghawa dingin sengaja dimatikan tatkala tingakp kereta yang dipandunya dibuka sedikit, mendedahkan udara kampung yang sangat segar. Dia menghirupnya leka, sebelum rasa kantuk tiba-tiba menjelma.

Matanya terkatup sedikit.
Dia cuba menahan.

Udara menghembus nyaman.
Matanya terkatup lagi. Kali ini bagai tidak berdaya untuk dibukanya.

Dia langsung tidak menyedari kereta yang dipandu bagai hilang arah, malah lebih malang kelihatan dua biji lampu yang agak tinggi dari arah hadapan, kurang lebih tiga puluh meter darinya berkelap kelip bagai memberi arahan untuknya supaya berhati-hati, tanpa mengetahui, si pemandu sudah terpejam mata tidak sedarkan diri, dibuai mimpi indah membina keluarga bahagia idamannya.

Hanya Allah penentu segalanya…

"Diwajibkan ke atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."
Al BAQARAH: 216


Bersambung

5 comments:

El-Zaffril said...

Mencik la... kenapa best

FaizalSulaiman said...

El-Zaffril---)hehe..thanks along;);)

Kuwe said...

Demo tulis sdiri ko? Gilo ppalo. Bulih wak filem doh meta lagi.

Aby Umy said...

panjangnye
belum habis lagi bace
bace lagi lah :)

iyllienaz said...

good job!!kalau jodoh x kemana kan..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR