Thursday, May 06, 2010

PROSA ENAM

Sebelum ini dalam Prosa Cinta Amir Naufal

Amir Naufal akhirnya menemukan penyembuh jiwa dan tika usai solat Zohor empat waktu, menghadap Allah, Maha Pencipta, rawak lelakinya dirobos oleh Ummi Syafiqa, wanita lewat tiga puluhan yang selama ini membenteng ego kerana cinta palsu sang Adam


Maghrib berlalu tenang. Syafiqa masih duduk di atas sejadah, lengkap dengan persalinan solatnya sambil tidak henti-henti memuji Maha Pengasih. Dialah Pengampun, Penyayang, Pemurah dan segala-gala yang langsung tidak mampu terbayang dek fikiran norma manusia yang hina dina, cacat celanya.

Pada Yang Esa, Syafiqa sentiasa mendoakan yang terbaik buatnya. Kesihatan yang elok, rezeki yang halal juga dipermudahkan selain dugaan hidup yang selanjutnya menambah keimanan di dada. Pada adik lelakinya, Iman Syakirin, dia turut memohon kesejahteraan. Teguhkan tiang imannya. Laras sabarnya. Pintu nikmat kesenangannya malah juga suratan jodohnya.

Moga jodoh kau bertemu dalam tuntut hati sabar menanti, dik!

Dia bangun. Menghimpunkan tenaganya untuk kembali sebagai khalifah, berusaha untuk meningkatkan taraf hidup, berikhtiar menjadi manusia yang berjaya selain senantiasa berdoa tawakkal kepada Allah moga segala-galanya berjalan dengan lancar.

Manusia. Kita hanya mampu merancang. Allah jua penentu segala-galanya..

Dia melipat sejadah dan telekungnya kemas. Mengiraikan rambut hitam lebatnya yang lembab sebelum mengikatnya ekor kuda. Kelihatan di hujung rambutnya yang bercabang sedikit warna putih firasat uban sudah mula tumbuh.

Jelas, dia tidak harus menipu apabila melibatkan soal hati dan perasaan juga usia. Ya, kalau sekarang umurnya masih dua puluh tiga, dia boleh membohongi dirinya. Dia boleh katakan yang dia masih belum bersedia untuk berkahwin. Belum berkeinginan untuk membina bahtera bersama, berdua menuju syurga.

Kalau umurnya masih dua puluh tiga!

Tetapi, menjelang November ini, usianya bakal menjejak tiga puluh enam tahun! Memang harus dia bimbang dengan peningkatan usia selain tiada sang Lelaki menjengah sudut gelap malap yang kian lama ditinggalkan.

Kali terakhir, cinta hatinya bersemi dengan seorang jejaka bernama Khusairi, lapan tahun yang lalu. Khusairi ditatang bagai jiwa yang sangat suci. Menjaga sekelumit perasaan lelaki itu dengan penuh rasa. Saat cinta semakin subur, Syafiqa dikejutkan dengan perkahwinan tiba-tiba Khusairi.

Dia masih ingat lagi saat itu.

Saat hujan petang di pejabat Butik Ayu yang masih beribu pejabat di Plaza Hayat, dua kilometer dari Wisma Hidayah, pejabatnya sekarang. Dia menerima sekeping kad jemputan. Dia masih dapat membayangkan warna ungu lembut kad wangi itu selain corak berkerawangan emasnya yang nampak mewah.

Dihadapannya tertera nama kekasihnya. Khusairi Abu Hasan bersama pasangannya Ita Dayanti Sari Dato’ Osman Hamzah.

Dia kenang lagi peristiwa runtun itu. Saat kad ungu wangi itu masih berlipat kemas, setelah ditutupinya dengan tidak rela, dia kembali semula ke tempat duduk selesanya di ruang pejabat itu. Duduk senyap. Kemudian memandang cuaca mendung di awan sambil buminya sudah basah ditimpa hujan lebat.

Tanpa sedar, entah berapa lama agakanya..air mata wanitanya tumpah jua. Tumpah mengenang sikap polos seorang lelaki. Saat hiba itu tiba-tiba hadir di ruang kecil pejabatnya, sambil duduk melunjur kaki lantas memandang hujan mencurah-curah di luar, fikirannya lekas terbayang nuansa indah bersama Khusairi. Tawa mesranya. Letak lesung pipitnya manis. Redup pandangannya dan ulas bibirnya yang mudah benar tersenyum.

Semua itu hilang tatkala Khusairi mengahwini wanita lain. Dan selepas seminggu lelaki itu berkahwin, dia dengan sendirinya datang ke pejabatnya, dengan mudah meminta maaf. Konon dia sibuk. Konon dia tak ada masa memperkenalkan Ita kepadanya.

Alasan jumud!. Dangkal pemikiran seorang lelaki mahu mencari alasan untuk putus!

Kenapa tak kau kabarkan saja yang usia ku sudah lanjut waktu itu. Iya Khusairi!. Aku sedar. Waktu itu, kau muda empat tahun dari aku. Nah! Kau bandingkan saja aku dengan Ita. Dia sempurna buat kau. Cantik. Sepadan. Aku ini?
Pandangan kau, bukan? Ita itu ibarat dewi!

Hanya itu sahaja pelepas marahnya. Dalam hati dia membuku rasa. Jujur dia tidaklah sekejam itu untuk menghambur benci. Buat seketika, Khusairi memandang wajahnya buat kali terakhir sebelum berpesan. Satu pesanan yang ingin saja dihumbankan ke ruang angkasa, biar tiada siapa-siapa yang mahu mendengar.

Saya anggap awak sebagai kawan saja. Tak lebih tak kurang. Saya yakin, awak pasti bertemu jodoh yang sepadan.

Lelaki itu meninggalkannya dengan raut senyuman bertompok alur lesung pipit menawan. Jujur. Hatinya robek. Koyak mendengarkan baris kata penyelamat itu.

…anggap sebagai kawan..

Mengapa kau sanggup bersusah payah menghantar aku ke hospital semasa aku diserang asma? Mengapa kau bersungguh benar mengajak aku menonton wayang setiap kali kita keluar membeli belah, walaupun kau tahu aku tak suka menonton wayang? Mengapa kau hadiahkan aku dengan buku-buku kegemaran aku, tanpa sedikit pun aku hendak meminta-minta? Mengapa kau tahu makanan kesukaan aku? Warna kegemaran aku? Mengapa kau melayan aku dengan begitu baik sehingga kau membenarkan aku jatuh cinta, terpaut rasa kasih pada kau?

Mengapa mudah berkata “sebagai kawan” sedangkan aku sudah menganggap kau lebih dari itu? Mudah kau berkata. Perit jua aku tanggung derita, Khusairi!

Adakah itu namanya lelaki, Khusairi? Mudah mempermainkan perasaan halus wanita dengan sifat mengambil berat, bertanya khabar, memuji kecantikan atau keluar bersama berdua?

Kalau benar aku naïf, Khusairi, mengapa kau tidak melayan aku selayaknya. Kawan! Alasan terdesak untuk lepas bebas dari aku yang sememangnya tidak cocok buat kau!

Syafiqa menanggung sebal berbuku di dada. Mengenang semula cinta lama tak kesampaiannya dengan Khusairi. Lelaki itu meninggalkannya dalam nanar membusut bengkak. Utuhnya pada lelaki juga bagaikan angin berpiung-piung di tengah padang pasir gersang. Lantas, untuk tahun mendatang buatnya, dia bertekad langsung tidak mahu percayakan kaum Adam.

Negatifnya sudah merebak mempengaruhi positif. Semuanya sama! Asal cantik di mata, lawa jugalah di hati. Manis berkata di bibir, manis jugalah nawaitu jiwanya. Adakah itu nilai seorang lelaki seperti Khusairi mengukur wanita?

Lalu wanita seperti aku ini, mana penyudahnya?

“Kak. Berangan apa tu?”

Suara nakal Iman Syakirin menerjah gegendang telinganya. Syafiqa sedikit terkejut sebelum menyedari susuk adik lelakinya yang lengkap berkopiah putih muncul di birai mata. Dia kemudian memandang persalinan telekung dan sejadah yang masih terlipat kemas di celah tangannya.

MasyaAllah..Jauhnya aku mengelamun!

Perempuan itu kemudiannya meletakkan telekung dan sejadah di atas para kayu di biliknya sebelum membuka luas pintu biliknya yang ditutup sedikit tadi semasa menunaikan solat Maghrib.

“Kakak dah makan?”
“Belum”
“Mari lah ke dapur. Tolong Iman masak”

Ummi Syafiqa tertawa kecil. Sifat dan perangai adik lelakinya masih melekat manjanya. Tak ubah walaupun ibu bapa mereka sudah meninggal dunia sepuluh tahun yang lalu.

“Kau ni,manja betul! Macam budak-budak!”, sindir perempuan itu dengan senyuman masih terukir di bibir. Iman tersengih kelat bagai mengejek semula.
“Kau bila nak kahwin ni?”, Syafiqa masih menembak, sebelum air muka adiknya bertukar senyum meleret. Pantang kalau aku cakap pasal kahwin!
“Iman tunggu kakak kahwin dulu. Iman ni, bila-bila boleh kahwin!”, angkuh budak lelaki itu, yang ketika ini sedang mencuci beberapa biji bawang kecil dan bawang putih sambil kelihatan kakaknya sedang membuka peti sejuk, mencari beberapa bahan mentah untuk dimasak. Seketika kedengaran hembusan nafas Syafiqa sebelum Iman memandang kakaknya dengan pandangan sedih kasihan.

“Siapalah nak dekat kakak ni, dik? Umur pun dah tua. Cantik pun tidak”, lemah mersik suara Syafiqa tidak seceria tadi, lantas terus mengingatkan nya semula kepada Khusairi, si pencuri hatinya. Iman menghela nafas panjang. Membiarkan seketika bawang-bawang yang sudah dibasuhnya sebelum menghampiri ke arah kakaknya lantas memaut tubuh kakaknya itu dengan penuh pujuk kasih sayang.

“Sabar lah kak. Jodoh kakak akan ada suatu hari nanti dan Iman percaya…”
“Kakak dah selalu dengar, dik”, airmata perempuan Syafiqa mula bergenang, lantas tidak dapat menahan gelodak rasa hatinya lalu memotong percakapan adiknya tanpa dipinta. Pandangannya kian kabur dengan air mata yang mula bertakung dan dia harus cuba untuk tidak menangis di hadapan adik lelakinya.

Satu kelemahan yang dia mahu elakkan dari pengetahuan Iman!

Namun, airmatanya merembes jua.

“Kakak dah selalu benar memujuk hati. Allah akan temukan kakak dengan insan terpilih, dicipta untuk kakak, membimbing kakak selayaknya hingga ke akhir hayat. Keinginginan dik. Manusia berkeinginan untuk berpasangan!”, Syafiqa menyambung tegar, lantas mengesat deraian yang kian laju mengalir di pipi. Bertahan Fika! Kau mampu!

Iman meruntun hiba menghela nafas sebelum kakaknya kembali berkata dalam esak yang cuba dikawal.

“Perempuan, dik. Nak juga jadi seorang ibu. Tapi di usia setua kakak…akan adakah lagi peluang itu?”

Syafiqa memandang wajah adiknya dalam-dalam sebelum mengesat air matanya perlahan. Meminta pengertian adik lelakinya itu. Seketika, talian telefon bimbit Iman bedering lantang sebelum kelihatan kakaknya terus menuju ke satu sudut dapur. Iman memandang kakaknya simpati sebelum berlari pantas ke arah biliknya kemudian mencapai telefon bimbitnya yang berdetar bising sedari tadi.

Tertera nombor Natrah Syaida, gadis kacukan Belanda di skrin telefonnya.

“Assalamualaikum”

Suara Iman bergetar di hujung talian sebelum kelihatan lelaki itu duduk selesa di atas katilnya tenang.

“Hello Iman. I’m in a big trouble!”, ucap resah suara gadis itu dengan nada tergopoh gapah, tanpa menjawab salam yang diberi. Nafasnya tertahan-tahan seolah-olah menahan debar.

“Kenapa dengan you ni?”
“I’m pregnant!”

Iman Syakirin tergamam!

**

Siang hari waktu bekerja dan seperti firman Allah dalam Surah Al Mulk ayat lima belas, bermaksud Dia yang menjadikan bumi untuk mu dengan mudah kamu jalani, maka berjalanlah kamu pada beberapa penjurunya dan makanlah rezeki Allah dan kepadaNya (kamu) berbangkit.

Allah Maha Pemurah. Langsung Mengasihani. Berbuat baik sesama manusia, akan berbalik semula kepada kita.

Di dalam pejabat, Amir Naufal sedang menyimpan semula dokumen kontarknya di dalam fail sebelum hajatnya untuk ke Kafe Rumah Kampung, yang terletak di ruang atas pejabatnya. Dia bergegas. Mahu mengisi perutnya seketika sebelum menunaikan solat Zohor yang sudah menjadi kewajipan seorang mukmin.

Kafe Rumah Kampung memang sesak setiap kali menjelangnya waktu makan tengahari. Memandangkan Wisma Hidayah mampu memuatkan lebih sembilan ratus pekerja dalam satu-satu masa, sudah tentulah akan berlaku kesesakan. Naufal beratur seperti biasa, mengambil lauk ala kadar, membayarnya di kaunter dengan lekas sebelum melilalu-lilau mencari ruang kosong untuknya duduk lantas menikmati juadah tengaharinya yang tidak seberapa itu.

Namun, disebalik keserabutan dan kebisingan ramai orang itu, kelihatan di udara, tangan kecil melambai-lambai ke arahnya dan Naufal dengan tanpa usul periksa, terus menuju ke arah tempat itu, mengambil kira mungkin para pekerjanya.

Namun, telahannya silap.

Kelihatan seorang wanita yang agak berusia, lewat tiga puluhan bersama dengan seorang gadis yang sedang menyuap butir nasi perlahan ke dalam mulutnya. Naufal tersenyum manis, sehingga menampakkan alur lesung pipitnya.

“Kita dah pernah bertemu, kan? Saya Ummi Syafiqa. Kedai pengantin dan awak nak jumpa seseorang masa tu?”, ungkap Syafiqa cuba mengimbas semula pertemuan pertama mereka sebelum memerhati mata bersinar Naufal yang kemudiannya mengangguk perlahan.

“Oh ya. Perkenalkan ini pelajar praktikal saya. Zulaikha Wirdani”

Saat itu nafas dan urat nadi Naufal bagai terhenti. Gadis manis itu mengangkat wajahnya, dengan mata bundar cantik dia memerhati Naufal, menghadiahkan segaris senyuman nipis kemudian tunduk menguis-nguis butir nasinya yang masih berbaki di dalam pinggan.

Lelaki itu kemudiannya duduk seterusnya menghadiahkan senyuman menawannya. Alur lesung pipitnya tampak sempurna dipandangan mata Ummi Syafiqa, langsung mengingatkan tentang kisah lama.

Oh Tuhan, adakah ini dugaan mahupun pemberian Mu kepadaku?

Lelaki bernama Amir Naufal itu dipandangnya penuh perasaan kasih…

Pada hari tiap-tiap orang datang membela dirinya sendiri dan disempurnakan balasan tiap-tiap orang menurut apa-apa yang dikerjakannya, sedang mereka tiada teraniaya.
AN-NAHL:111

BERSAMBUNG

p/s: Esok akan diumumkan pemenang peraduan Earth We Care, We Love You! Tunggu!

3 comments:

'AQILAH said...

kenape lelaki anggap kawan bile dah buat macam tuh ? im curios ..

yea cinte amir dah datang :)

Abe Annahl said...

wow, buat nevel dalam blog eh? hehe

Anonymous said...

best gak cter ni..smbungannya biler?hehe..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR