Thursday, May 27, 2010

PROSA SEMBILAN


Sebelum ini dalam Prosa Cinta Amir Naufal
Lamaran Iman Syakirin diterima baik oleh keluarga Zulaikha Wirdani. Hatta, Amir Naufal terperangkap dalam situasi genting, demi menyelamatkan maruah dan langkah terdesak Natrah Syaida kepadanya. Sesungguhnya, Allah Maha Penyayang.

Hujan gerimis makin bertambah lebat di balik tirai awan kirmizi yang sudah bertukar jingga itu. Jujukan kereta makin perlahan tatkala melihat beberapa anggota beruniform lengkap bewarna biru sedang memeriksa teliti setiap kenderaan yang melepasi mereka.

Naufal menghela nafas. Saat fikirannya mulai tepu dengan permintaan gadis disebelahnya yang dirasakan tidak masuk akal langsung!

“Boleh awak mengaku yang anak di dalam kandungan saya ini, anak awak?”

Ia berbentuk ugutan.
Kata-kata itu bagai berulang-ulang bermain-main di mindanya. Dia berpaling menghadap gadis itu seraya melihat wajahnya sedang tersenyum bagai lekas menyuruhnya membuat keputusan. Naufal kembali menumpu pada pemanduan.

Hanya Allah tempat dia berserah

Ya Ilahi.
Penguasa Sekian Alam
Aku mohon ihsan Engkau
Permudahkanlah dugaanku ini!

Naufal melihat, hanya satu kereta sahaja tertinggal dibelakangnya sambil gadis yang duduk disebelah lelaki itu menunggu kata muktamad Naufal dengan detar hati yang tidak keruan. Lantas, tidak semena-mena kedengaran seruan azan Maghrib dari corong radio yang terpasang di dalam kereta sejak dari tadi. Seruan Ilahi yang mendayu dayu berlagu menandakan muslim harus meninggalkan seketika urusan duniawi, membentangkan sejadah, menyucikan diri dengan wudhuk lalu berkeyakian mengangkat takbir dalam qiam yang sempurna.

Allah Maha Besar, Allah Maha Besar
Aku Bersaksi Tiada Tuhan Yang Disembah Melainkan Allah
Dan Aku Naik Saksi bahawa Nabi Muhammad itu Pesuruh Allah

Kereta mereka melewati pemeriksaan. Dalam gerimis yang semakin melebat , cermin kereta diturunkan sedikit, mendedahkan susuk seorang anggota polis, berpangkat Inspektor. Raut wajahnya nampak baik, tetapi garisan-garisan bengis di balik rona nya membuatkan anggota itu nampak seperti seorang yang tegas.

Yusri, namanya.
Naufal menenangkan diri sebelum menyungging senyum. Gadis yang duduk disebelahnya juga diam, membisu seribu bahasa.

Namun, bagai ada sesuatu seolah-olah menghalang gadis itu untuk berkata-kata. Kedengaran seruan Yang Maha Esa berkumandang lagi syahdunya.

Marilah Menunaikan Solat!
Marilah Menunaikan Solat!
Mariah Menuju Kejayaan!
Marilah Menuju Kejayaan!
Allah Maha Besar, Allah Maha Besar!
Tiada Tuhan lain disembah melainkan Allah!

SubhanaAllah!
Mereka melepasi pemeriksaan itu dengan jayanya tanpa sebarang sekatan sekalipun langsung boleh menruskan pemanduan. Suasana senyap seketika sebelum kedengaran suara si gadis mula teresak-esak melirih tangis. Naufal mendengar dengan terkejut lantas mendengar saja butir kata gadis itu.

“Maafkan saya, encik! Saya sepatutnya sedar yang perbuatan khianat saya pada encik ini merupakan satu kesilapan besar!”. Dia menyeka air matanya pantas. Menahan sendu yang semakin memnggila di hujung kata. Naufal ingin bertanya, kesilapan apakah itu. Tetapi lewat ingin berbuat demikian, si gadis terus terusan bersuara lemah.

“Ternyata Allah melindungi encik. Saat saya ingin melakukan apa yang sudah di rancang di dalam kereta ini, sejak kali pertama saya menaikinya- ia ternyata tidak diredhai Allah. Lidah saya kelu tatkala azan Maghrib berkumandang!”, si gadis mengaku dengan jejeran air mata mengalir deras. Bahunya tersengguk-sengguk menahan hiba. Dia kemudiannya menyambung. “Dia memelihara kehormatan encik! Saat keinginan syaitan ingin dipenuhi, Allah tenyata lebih pantas melindungi hamba-Nya yang soleh! Maaf kan saya encik. Ampuni saya!”, si gadis menekup mukanya dengan suaranya yang hampir-hampir saja melolong kesedihan.

Naufal terdiam lagi, sebelum si gadis berkata-kata dengan suara serak perlahan.

Si gadis membuka ceritanya. Menyelak lapis demi lapis sejarah hidup. Bagaimana dia dibesarkan dalam ruang lingkup keluarga separuh Melayu separuh Belanda, bagaimana bebasnya hidup di kota metropolitan, bercampul gaul lelaki perempuan dengan rentak hati jiwa remaja. Bagaimana dia lupakan tiang agama yang sememangnya menjadi kewajipannya sebagai Muslim.

Sehinggalah dia bertemu dengan seorang lelaki Melayu, tempat dia menjalani latihan praktikal. Dia akui senang dengan lelaki itu, namun hubungan cintanya putus ditengah jalan lantas membawanya kembali ke jalan hitam, kembali semula pada tabiat sosialnya selesai tamat lathian industri, setelah pulang semula ke Belanda.

Dia mengenali Stephen. Lelaki Belanda yang gentleman. Sikap kelelakian itu membuatkan dia cair. Lelah terbuai, maka suatu hari yang tidak terduga, dia terlanjur.

Lantas, membawanya terus ke satu langkah akhir yang sangat terdesak, setelah Stephen tidak mahu bertanggungjawab atas sikap polosnya itu. Dia memujuk kembali kekasih lama yang ditinggalkan untuk menerimanya semula, tetapi lelaki itu enggan. Maka jalan terakhir yang dia pilih adalah dengan memerangkap seseorang.

Seseorang yang pantas untuk dijadikan ayah kepada anak yang dikandungnya.

Tetapi siapa boleh menduga, lelaki yang ingin diperangkap ternyata memiliki ilmu agama yang cukup kuat, dilindungi Allah, penguasa sekian alam!

Naufal mendengar luahan kata hati gadis bernama Natrah itu dengan khusyuk. Sekali dua dia mengangguk faham. Dia langsung tidak memarahi tindakan perempuan itu yang boleh dianggap sebagai sangat bodoh.

Mana-mana manusia akan sanggup melakukan sesuatu jika keadaan mereka terdesak tanpa memikirkan kesimpulan yang bakal mereka terima dikemudian hari. Apa yang penting, jika terjadi situasi seperti itu, kembalilah kepada ajaran Al Quran dan As Sunnah. Pulanglah ke pangkal jalan!

Dari kejauhan, kelihatan masjid bewarna kuning keemasan cantik disirami gerimis petang yang semakin kelam ditimbus rona malam yang mulai hendak membungkus.

“Kita solat maghrib dulu, ya. Setelah itu saya hantar awak pulang ke rumah. Apa-apa pun solat itu penting”, detik Naufal dan kemudiannya memandang wajah gadis bernama Natrah Syaidah buat pertama kalinya sejak mereka berada di dalam kereta.

Natrah langsung bertentangan mata dengan lelaki bernama Naufal itu.

Ada satu detus rasa yang sukar hendak digambarkan!

MasyaAllah!
Naufal segera mengalihkan pandangan. Memandu terus ke ruang masjid sebelum melemparkan senyuman nipis kepada Natrah yang entah mengapa tiba-tiba sahaja merona malu tatkala Naufal sudahpun meninggalkannya.

Oh Tuhan, Maha Pengasih, Maha Pengampun, alangkah elok ciptaan mu ini, Ya Allah! Sungguh ya Allah, aku sudah terpaut padanya. Pegangan Islamnya meluruh hati ini. Aku bernazar ya Allah bersaksikan masjid kubah emas ini, jika jodohku dengan lelaki ini, akan ku serahkan diriku pada-Mu. Taubat ku untukMu. Ku korbankan dunia ku. Sejahterakan akhiratku!

Natrah Syaida melirik senyuman dengan sangat cantik, mengaharap sinar di balik kegelapan silam yang sudah dilakukannya…

**

Suasana restoren tempat pertemuan pertama mereka kelihatan agak sibuk.
Dan kelihatan seorang gadis, menanti sabar sambil terhibur memandang gelagat manusia di kiri kanannya.

Zulakiha Wirdani menurut perintah ayahnya Imam Wafi yang sudah mengakhabarkan berita lamaran Iman Syakirin, adik lelaki kepada majikannya Ummi Syafiqa. Jujur, jauh dari lubuk sanubari, dia membantah lamaran itu.

Apakah mungkin dia menerima Iman yang langsung tidak dikenalinya?
Apakah pantas Iman mencintainya sepenuh hati?
Mampukan Iman membimbingnya lurus ke jalan yang diredhai Allah?
Menjadi ketua keluarga, pemimpin keluarga yang dituntut syariat?

Dan persoalan besar..mampukah dia menerima Iman dalam sebahagian dalam hidupnya setelah hati wanitnya sudah pun terpaut dengan seorang lelaki yang telah menemukan jam tangan bewarna emasnya, lelaki yang terlupa mengunci premis pejabatnya dan lelaki yang menawarkan senaskhah AlQuran resam Uthmani untuknya di toko’ Al Khawarizmi.

Lelaki yang bernama Amir Naufal…

“Wirda?”

Zulaikha Wirdani tersentak, lantas memerhatikan susuk tegap Iman Syakirin tsersenyum kacak di hadapan wajahnya. Dia membalas dengan senyuman nipis.

“Boleh saya duduk disini?”

Pelawaan Iman diterima baik mengambil kira beberapa pengunjung restoren kelihatan agak ramai. Mereka berdua diam seketika sebelum sirap limau yang dipesan gadis itu tiba lima minit kemudian.

“Saya minta maaf, kalau kedatangan keluarga saya tempohari mengejutkan keluarga awak”, Iman langsung memulakan bicara. Zulaikha kelihatan menghirup sedikit air yang dipesannya perlahan dan penuh santun. Dia kemudian membalas dengan senyuman.

“Tak ada apa yang perlu disesali. Keluarga saya sudahpun menerimanya”, jawapan si gadis ringkas. Iman mengangguk mengerti. Jauh di lubuk hati lelakinya, dia amat benar berharap yang gadis dihadapannya itu mampu menerimanya dengan lapang dada. Dia mencintai gadis itu sejak kali pertama mereka bertemu, lewat kunjungan Iman ke kedai kakaknya. Dari renungan mata bundar itu, dia langsung terpaut sayang, sekaligus ingin menjauhkan diri dari Natrah Syaida, bekas kekasihnya yang kini hamil dua bulan atas perhubungan bebas dengan lelaki asing.

Dia tidak mahu digelar dayus. Apatah lagi bacul!

Dia tidak mahu mengambil Natrah sebagai isteri lantaran perbuatan kotornya yang menjelikkan. Dia mahukan seorang wanita dan isteri yang layak dimuliakan. Layak diletakkan di tempat yang tertinggi setanding dengan Siti Khadijah ataupun Siti Aisyah.
Dia inginkan yang terbaik untuknya, untuk anak-anaknya.

Salahkah dia memilih hanya yang terbaik?
Manusia sentiasa mempunyai pilihan, dan pilihan itu membuatkan sama ada kita menyesal atau tidak di kemudian hari.
Dan pilihannya adalah yang sempurna.

Zulaikha Wirdani, akan ku tatang engkau umpama wanita yang layak dimuliakan. Ilmu agamamu aku sajung demi keluarga dan anak-anak kita. Kita akan sama-sama menempuh gerbang diredhai Allah atas lunas-lunas Islam. Berilah aku sedikit peluang untuk membuktikannya pada kau…

Sesungguhnya orang-orang yang taqwa, jika mereka disentuh oleh syaitan yang berkeliling, mereka lekas ingat, lalu mereka melihat (kebenaran)
AL-A’RAAF: 201

Bersambung..

5 comments:

cik kedondong said...

nasib la baik naufal xkene..

cik ian@aH Lian~ said...

tak pasti,
perempuan yang mana
sesuai melengkapi
hidup Amir Naufal.
harap yang baik-baik sahaja.

FaizalSulaiman said...

cik kedondong ---)moralnya: org baik, beriman taqwa, akan dilindungi Allah;). Jumpa esok cik!!

cik ian@aH Lian~ ---)InsyaAllah jodoh Naufal akan ketemu. Terima kasih cik ian sebab baca ya! Terharu.

El-Zaffril said...

Saya memboikot blog kamu FS... mencik...

FaizalSulaiman said...

El-Zaffril ---)olololo..ehehehehe

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR