Thursday, May 13, 2010

PROSA TUJUH

Sebelum ini dalam Prosa Cinta Amir Naufal
Ummi Syafiqa lelah mengulit kisah cinta silam dengan Khusairi lantas membina tembok benci kepada sang Adam. Iman Syakirin mendapat khabar menakutkan dari Natrah Syaida dan Amir Naufal bertemu kembali dengan Zulaikha Wirdani tanpa disedari lelaki itu, seseorang sudah jatuh hati pada perilaku penuh budinya..


“I takkan bertanggungjawab! You kena tahu itu. You buat, you berani tanggung!”, deram Iman dengan wajah merah padamnya sudah merona di muka. Dipandangnya Natrah Syaida dengan pandangan menghina. Gadis itu sudah bercucuran air matanya. Dia kemudiannya bangkit, menghambat kolar baju Iman, kembali merayu dengan esak tangis yang memilukan.

“I tahu bukan you bapa budak ini. Tapi please Iman! You saja peluang yang I ada!”
“Peluang? Peluang supaya you boleh memperguna-gunakan I ya? Bodoh-bodoh kan I supaya mengaku budak dalam perut you tu anak I?”
“Bukan..bukan! I harap you faham..I..”
“You tak usah berdolak dalih lagi Natrah! I do love you. Tapi ini yang you lakukan pada I?”
“I janji I akan berubah lepas kita kahwin nanti! I tak mahu budak ini lahir tanpa ayah! I tak mahu tanggung malu, Iman. Please Iman..please sayang!”

Iman Syakirin meludah ke lantai. Geramnya membuak-buak meresap menggelegak hingga ke kepala otak. Dia menjauhkan diri dari mendekati perempuan itu. Dia menggeleng-geleng perlahan.

“Tidak sama sekali! Itu bukan anak I!”
“Please Iman! I am begging you!”

Gadis itu terduduk kembali di atas lantai gudang-tempat pertemuan rahsia mereka. Sudah tidak punyai kekuatan lagi untuknya merayu. Pertama kali dia menerima perkhabaran itu, dia masih di Belanda. Tiga minggu lamanya dia menanggung sesal akibat pergaulan bebasnya dengan Stephen. Dia mengkhabarkan berita itu kepada Stepehen yang seterusnya mengambil jalan mudah dengan melarikan diri ke Itali pada keesokkan harinya!

Sumpah, dia menyesal. Seharian dia menanggung beban. Malu berhadapan dengan ahli keluarganya yang sentiasa mahukan yang terbaik dalam hidup lantas tanpa berfikir panjang, dia membawa diri kembali ke Malaysia, mencari kekasih lamanya Iman Syakirin untuk merayu lelaki itu untuk menerimanya kembali. Menerima dalam keadaan yang sudah tidak suci lagi.

“I boleh terima you. Tapi you gugurkan anak itu!”, Iman bersuara parau lantas mematikan lamunan panjang Natrah yang kemudiannya bangun tiba-tiba langsung memandang wajah lelaki itu tertanya-tanya. “Apa..apa yang you cakap tadi?”
“You gugurkan kandungan tu. Baru I boleh terima you!”
“No. I will not! Iman you can’t do this to me!”
“Then..Go to hell!”

Iman berlalu pergi meninggalkan Natrah Syaida dengan hati dingin tidak berperasaan..

**

Pustaka Al Khawarizmi tidak pernah sunyi dengan kunjungan pelanggan yang mahukan buku-buku islamik dan berjalurkan motivasi. Terletak di tingkat tiga Wisma Hidayah, Pustaka Al Khawarizmi membekalkan banyak bahan bacaan yang berpatutan harganya dan mampu dibeli oleh orang ramai. Amir Naufal merupakan salah seorang penggemar buku-buku disitu. Pemiliknya seorang lelaki berusia yang pernah tinggal di Indonesia dan Singapura. Jadi tidak hairanlah jika pilihan bacaannya pelbagai.

Minggu lepas dia baru sahaja berkesempatan membeli karya agung Hamka berjudul “Tenggelamnya Kapal Van Der Wick” sebelum terbuai dengan pembacaan separuhnya tentang sebuah puisi arab karya pujangga terkenal Fateh El Akhbar yang sehingga kini masih belum habis bacanya. Sesekali kepalanya inginkan bacaan ringan juga. Asyik terkurung menghadap skrin komputer dan kiraan-kiraan graf yang sungguh menyakitkan kepala.

Seperti badan, fikiran juga perlu direhatkan. Bukan hanya dengan tidur, tetapi juga dengan bacaan ilmiah-ilmiah yang lain, langsung membikin fikiran tenang. Dia menuju ke arah seleksi pilihan kitab-kitab yang menarik untuk dibelek tengok. Nalurinya tiba-tiba tertarik dengan sebuah Al Quran resam Uthmani yang ditulis khat yang sangat cantik. Di dalamnya tersusun makna dalam bahasa Melayu dengan sangat jelas dan mudah difahami. Dia mula membaca dengan senyap baris-baris mengagumkan Al Quran-kitab suci peninggalan Nabi Muhammad S.A.W kepada umatnya.

Bismillahirrahmanirrahim
Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Penyayang

Baris pertama Surah Manusia diterang dengan “Katakanlah (ya Muhammad): Aku berlindung kepada Tuhan yang mendidik Manusia”. Baris keduanya bersambung selepas titik memperjelas “Raja Manusia” langsung ke ayat ke tiga “Tuhan Manusia” lalu..

“Saudara”

Bacaannya terhenti.

Naufal berpaling kebelakang sebelum jasadnya tiba-tiba sahaja merasa kaku tidak bersebab. Kelihatan satu wajah yang sangat dikenalinya. Wajah yang mula berputik malah dikenangnya setiap malam. Suatu raut yang memberinya inspirasi untuk terus kekal hidup lalu merancang mahu bahagia dengannya.

Zulaikha Wirdani. Alangkah indah ciptaan Allah padamu. Tahukah dikau bahawa aku sangat kasih padamu? Tahukan engkau, jiwa lelaki ku meronta-ronta untuk sehidup semati denganmu? Aneh bukan? Kita langsung tidak pernah kenal mengenal dengan lebih lanjut, maka pertentangan mata ini sudah cukup membuatkan hatiku terpaut padamu!

“Saudara? Saudara mengelamun ke?”

Amir Naufal tersedar dari lamunannya yang dirasakan sudah terbang melayang entah kemana. Cepat-cepat jiwa anak muda itu berselawat, beristighfar semahu-mahunya. Lekas benar syaitan memperdaya pandangannya itu.

MasyaAllah! Astaghfirullahalazim! LailahaillAllah!

“Minat dengan kitab ini?”

Zulaikha mengangguk sambil tersenyum. Entah apa yang difikirkan lelaki itu, hati gadisnya sukar menebak. Dia keliru adakalanya, setiap kali bertentang mata dengan lelaki itu, hati Zulaikha bagai berdegup-degup berdebar. Dia tahu itu permainan syaitan. Dia cuba menahan godaan makhluk keji itu.

Tetapi semakin mindanya ingin melupakan, ingatan demi ingatan menerjah tidak rela, muncul dalam detaran dan seringkali hadir dalam mimpinya. Kemuncaknya bila lelaki itu sendiri menegurnya di hadapan Butik Ayu-tempat dia praktikal, kepunyaan majikannya Ummi Syafiqa.

Mereka saling bertukar-tukar nama. Walau Takdir sudah tertulis yang dia tidak mengetahui nama lelaki itu.

Seketika mata mereka berpandangan lagi, sebelum Naufal memulakan langkah bicara.

“Wirda mahukan kitab ni, ke?”

Polos saja soalannya. Zulaikha Wirdani mengangguk perlahan sebelum Naufal menghulurkan Al Quran berterjemah itu kepadanya. Gadis itu menyambutnya lekas sebelum membisikkan ucapan “terima kasih” kepada lelaki itu.

Pantas dia berlalu pergi, menghindarkan rasa malu gadisnya menerpa tatkala keinginan hati mahu benar bertanyakan empunya nama. Adakah ini cinta pandang pertama? Jika benar hatiku sudah terpaut padanya, apakah benar perasaanku ini kepadanya?

Ya Allah. Jangan biarkan hatiku membutakan pilihan, lantas aku tersasar dari hidupku

Gadis itu bermain-main dengan persoalan-persoalan berat menghentam minda. Benarlah sesetengah kata bijak pandai. Hubungan itu sukar perjalanannya. Payah hendak menyelaminya.

“Zulaikha ?”

Dia terdiam sekejap mendengar namanya dipanggil, lalu berpaling dalam kesesakan ramai itu, berharap si lelaki idaman hati tadi yang cuba memanggilnya semula.

Telahannya silap!

Kelihatan majikannya, Ummi Syafiqa dengan tiga naskhah majalah perkahwinan sudah tersisip di tangan, nampak melambai mesra kepadanya. Gadis itu tersenyum nipis sambil ekor matanya melilau-lilau mencari kelibat lelaki itu.

Tetapi, hampa!

“Ummi ada sesuatu yang hendak diberitahu kepada Zulaikha”

Tenang saja air muka majikannya. Gadis itu mengangguk setuju sebelum Ummi Syafiqa membawanya ke satu sudut bersofa di dalam Pustaka Al Khawarizmi sebelum mempelawanya duduk. Seketika kemudian, Ummi Syafiqa menggenggam erat jari jemari Zulaikha dan gadis itu dapat merasakan sesuatu yang tidak enak bakal berlaku.

“Begini..bagaimana mahu mula ya..”
“Ummi cakap saja. Saya mendengarnya”
“Kalau begitu baiklah..Minggu depan keluarga Ummi nak menghantar rombongan merisik Zulaikha. Merisik Zulaikha untuk adik Ummi, Iman Syakirin”

Sungguh! Nafas gadis itu bagai tersekat dihujung kerongkong. Pandangannya digagahkan untuk melihat susuk Ummi Syafiqa dengan nyata dan pendengarannya juga dijelaskan supaya dia tidak tersalah dengar! Ummi Syafiqa nampak tidak berbohong! Malah air mukanya sudah membayangkan yang dia telah menerima lamaran itu dengan lapang dada.

“Percayalah. Iman boleh membimbing Zulaikha ke jalan yang diredhai Allah”

Zulaikha Wirdani bungkam kesenyapan…

Jadilah engkau pemaaaf dan serulah orang yang mengerjakan makruf serta berpalinglah daripada orang yang bodoh

AL A'RAF: 199

BERSAMBUNG

3 comments:

'AQILAH said...

sedihnya yang last...

cik kedondong said...

aku mahu amir naufall

julianasuparman said...

berdebar seperti wirdani juga =D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR