Wednesday, December 08, 2010

LORO: CHENDANA EPISODE 25 (TERAKHIR)


Penulis: Faizal Sulaiman
Penamat Chendana EP 25 diberikan kepada dua pilihan. Penamat Dua boleh dibaca di blog Dan
. Terima Kasih kerana membaca, dan teruskan komen-komen membina dari anda, pembaca!



Ratna Ayu semakin berang. Ternyata Chendana Sari milik Hajar lebih kuat dari jin belaannya sendiri. Perempuan separa abad itu mundar mandir dalam rumahnya, memerhatikan barang-barang sihir yang digunakan sekian lama, terbentang di atas lantai dengan perasaan marah dan geram.

Bagaimana Silbi milikku yang sudah berusia ratusan tahun, boleh tumpas dengan Chendana Sari yang aku anggap masih hingusan tu? Dasar perempuan keparat!

Kebenciannya makin terserlah. Nafasnya turun naik kencang sambil memikirkan pelbagai helah dan rencana yang mungkin digunakan untuk menewaskan ilmu Chendana Sari juga kemungkinan ditumpaskan oleh Jamil, sepupu kedua-dua perempuan itu.

Sikap terlalu melindungi Jamil adakala menyusahkan Ratna Ayu untuk menumpaskan mereka berdua, seterusnya merampas Chendana Sari untuk menjadi miliknya!

Tiba-tiba bagai ada satu cahaya terang benderang menerangi kepalanya yang kemalapan.

Ya! Aku harus ikut kemana saja dua beradik itu pergi. Aku akan hapuskan satu persatu… Dan Chendana Sari akan menjadi milikku!

Ratna Ayu mengambil kerambit pusaka yang disimpan di dalam suatu kotak kayu yang nampak usang!

Kerambit ini akan ku jamu dengan darah…sekali lagi!

**

Jamil selesai menunaikan fardhu solat Isya’ sambil masuk semula ke ruang tempat duduk disebelah pemandu Vios milik Asyraf. Lelaki itu mencebik bibir, seakan mencemuh.

“Lama kau sembahyang? Kita orang tunggu bukan main lama, tahu?”, ujarnya meluat sambil menghidupkan enjin dengan pantas sebelum meninggalkan Masjid Al Hidayah dengan perasaan sedikit berang. “Orang nak cepat. Kau pulak buat perlambat!”, sambung ocehannya sambil memaut stereng, sebelum membuat satu lencongan tidak berarah seoalh-olah protes dengan kelambatan Jamil.

Padan dengan muka kau, kena marah dengan aku!

Hatinya puas. Nafasya dihembus kasar mempedulikan untuk berfikir tentang perasaa Jamil ketika ini.

“Bang..minumlah. Tadi Asyraf beli dekat stesen minyak sementara tunggu abang bersolat”, ujar Samira sambil menghulurkan sekotak air soya Drinkho kepada sepupunya. Jamil menyambut sebelum minum melalui straw kecil yang sudah dicucuk ke dalam kotak kecil itu.

Lega benar. Tekakknya sungguh segar.

“Kenapa kita ke sini?”, kedengaran suara Samira memecah keheningan antara mereka berempat. Asyraf menjelingnya menerusi cermin sisi.

“Takkan nak tanam dekat belakang rumah awak pulak? Nanti apa-apa, polis akan tangkap awak!”, bidasnya sebelum memberhentikan kereta secara mengejut disebuah bukit yang nampak sunyi.

“Dah! Turun. Lagi cepat kita buat, lagi bagus!”, desak lelaki itu mula kedengaran cemas apabila kedengaran bunyi pungguk yang sangat menyeramkan. Hajar turun dahulu, disertai Samira dan Jamil.

Jam dikalih. Lima belas minit lagi akan hampir ke pukul satu setengah pagi.

Bumper belakang Vios dibuka, mendedahkan dalam samar-samar cahaya bulan bungkusan hitam seperti sampah, sudah kelihatan sedikit berair merah pekat dengan darah. Masing-masing berpandangan sebelum Hajar bersuara perlahan, penuh ketakutan.

“Ini silap Hajar…jadi Hajar yang sepatutnya bertanggungjawab”ujar gadis itu yang semakin murung. Dia cuba mengangkat plastic hitam yang sudah terisi mayat Katrina.

Berat.
Gadis itu mencuba lagi.
Jisim mayat itu seakan bertambah berat.

“Hajar tak kuat! Kak tolong Hajar..”
Gadis itu kelihatan kelam-kabut sebelum Jamil bersuara seakan memberi kata putus.
“Kita angkat ramai-ramai. Mudah sikit”, cadangnya sebelum dipersetujui oleh Samira.

Asyraf menjeling cemburu.

Belum pun sampai separuh jalan menuju ke kawasan tengah bukit itu, tiba-tiba Jamil jatuh, rebah tidak sedarkan diri. Keadaan sedikit kucar. Samira yang berdiri bersebelahan sepupu nya itu tersentak terkejut menyebabkan plastic hitam yang dibawa bersama mereka jatuh terhempas di atas tanah berpasir.

“Bang Jamil..Bang Jamil!”, teriak Samira, sebelum menampar nampar lembut pipi lelaki itu. Mata Jamil terpejam, tetapi nafasnya masih turun naik. Digoncang lagi tubuh lelaki itu. Masih tidak ada reaksi.

Jamil tidak sedarkan diri.

Samira kaget, langsung memandang Asyraf dan Hajar yang berdiri memandangnya kosong.

“Kita mesti buat sesuatu! Sedarkan abang Jamil semula….dan mungkin dia boleh tolong kita!”

Asyraf mendengus benci.

“Kenapa mesti Jamil? Kenapa bukan saya? Siapa saya di mata awak, hah?”
“Asyraf..tolonglah! Ini bukan masanya nak bertekak pasal kecemburuan awak tu!”

Asyraf tertawa besar, mempedulikan air muka jengkel Samira juga adiknya Hajar.

“Ya! Aku cemburu! Aku cemburu sebab kau lebihkan dia berbanding aku! Tapi aku lebih suka kalau dia mati!”
“Apa awak cakap ni?’

Samira terpekik garang. Dia tambah tergamam sebelum kedengaran suara adik perempuannya Hajar mencelah dingin.

“Kakak selalu pentingkan diri. Abang Asyraf sunyi..jadi Hajar selalu temankan dia malam-malam”

Pengakuan Hajar tambah mengejutkannya.

“Apa kau cakap, dik?”

Hajar tersenyum. Sinis. Dia memulakan langkah, mendekati Asyraf yang memandangnya dengan penuh kasih sayang, sebelum memaut tubuh lelaki itu mesra.

Semilir angin malam berpuput deras, menampar nampar pipi Samira yang sudah kebasahan air mata.

Pengkhianatan itu bagaikan satu tamparan hebat buat nya.

“Kenapa kau buat kakak macam ni, dik?”

Hajar tersenyum mendengar soalan kakaknya itu.

“Dah lama saya berdendam dengan kakak. Kakak selalu dimanjakan emak. Selalu diberi perhatian. Saya disekolahkan di kampung, dan kakak disekolahkan di sekolah elit! Saya terpaksa jaga emak. Emak makin lama makin sakit, sehinggalah suatu malam saya mendengar perbualan emak dengan seseorang. Emak enggan menyerahkan kakak pada dia, jadi tanpa pengetahuan emak, saya menghambakan diri pada dia---saka keluarga kita”

Samira tergamam. Suaranya yang hendak bertanya bertubi-tubi seolah-olah tersekat dicelah kerongkong. Hajar menyambung lagi.

“Jadi satu perjanjian dengan syaitan telah dilakukan. Saya memiliki Chendana Sari dan dia boleh lakukan apa yang saya perintahkan!”

Samira menelan liurnya mendadak, memandang tidak percaya yang adik perempuan yang selama ini disanjung kerana pengetahuan agamanya, terpesong kerana pujukan menyesatkan!

Dan ini sekaligus mengingatkan Samira kepada bayangan yang selama ini telah mengganggu hidupnya. Bayangan seorang wanita. Jasad tanpa kepala dengan darah merah pekat mengalir pada ruang pipinya yang sudah ditoreh!

Hajar menyambung lagi sambil Asyraf menyapu ubun-ubun perempuan itu, lantas mengucupnya perlahan. Satu pandangan jijik terpalit di mata Samira, melihat aksi itu, sekaligus membenam rasa amarah nan menggunung kepada lelaki itu.

Pengkhianat!

“Saya memerintahkan Chendana untuk merasuk emak supaya dia membunuh dirinya. Dia mati, selang dua hari kemudian. Saya menghantar SMS kepada kakak, memberitahu keadaan emak yang sudah nazak, padahal saya yang suruh Chendana seksa jiwa dia!”

Samira memandang adiknya geram. Sampai hati kau, dik!

“Apa salah mak pada kau? Kenapa kau hukum mak macam tu sekali?”

Hajar tersengih, langsung tidak menunjukkan rasa bersalah.

“Sebab emak tolak pelawaan Chendana untuk memeliharanya. Jadi Chendana mengunggu masa yang sesuai bila kita berdua besar. Tapi sayang. Pada mulanya Chendana mahu memilih engkau, kak! Tapi aku tahu, kau takkan berani menanggung beban memelihara Chendana…jadi aku tawarkan kesanggupanku padanya..dan…”, Hajar berhenti sekejap dari berkata-kata, sebelum memandang Asyraf yang berdiri dibelakangnya dengan penuh rasa kasih dan cinta, sebelum menyambung semula.

“…Abang Asyraf lah yang banyak membantu. Kau ingat malam kejadian konon-konon aku disampuk tu? Aku sendiri meminta Chendana merasuki aku demi membuktikan si Jamil kesayangan kakak tu adalah orang jahat. Tapi..tidak kan? Kakak lebih anggap si Jamil tu penyelamat segalanya!”

Otak Samira buntu. Segala apa yang diperkatakan adiknya itu terpancar satu per satu di kepalanya kini.

Giliran Asyraf pula bercakap.

“Malam ini, aku dan Hajar akan membunuh engkau Samira. Kemudian kami akan pastikan Jamil adalah pembunuh engkau..mungkin juga Katrina! Aku rasa, pil tidur yang aku suntik ke dalam kotak air minumannya tu akan berikan dia kesan paling mujarab!”, desis lelaki itu sambil mengeluarkan picagari dari dalam poket seluarnya, lalu menyimpannya semula.

“Chendana Sari akan menjadi milik kita berdua, sayang!”, bisik Hajar kepada Asyraf sebelum kedengaran suatu pekikan maha dahsyat yang mengejutkan seisi bukit yang sepi itu. Kelihatan Jamil yang terbaring agak jauh dari Samira, Hajar dan Asyraf mula membuka matanya perlahan-lahan, mulai tersedar walaupun fikirannya terawang-awang.

Ratna Ayu kelihatan muncul di balik belukar sambil memandang tajam Asyraf dan Hajar.

“Aku akan pastikan Chendana Sari menjadi kepunyaan aku!”

Suara perempuan itu kedengaran angkuh sebelum mengeluarkan kerambit yang disisip dari celah pinggangnya. Dia bersuara lagi.

“Beri pada aku, dan tiada sesiapapun akan cedera!”

Asyraf tersengih. Hajar mula menutup matanya, lantas mengingati tembang Jawa yang digunakan untuk menyeru Chendana Sari.

Wahai surya, candra lan bayu, bhumi, tirta kalawan agni..,
nguribi jagad tan leren
tutu bundo..tutu rupo
marilah kemari..aku puja diammu


Satu jaluran merah terpancar keluar dari celah tanah yang merekah, sebelum sinaran itu membentuk satu susuk manusia, berkebaya merah lalu meluru pantas ke arah Ratna Ayu yang mula membuka pencak silat.

Bunyi berdesum itu disertai dengan puputan bayu yang sangat kuat.

Ratna Ayu tidak berlengah. Dia menghunus kerambitnya dengan mulut terkumat kamit melafaz mantera, melibas garang jaluran merah itu sehingga berserakan terpantul semula ke arah Hajar dan Asyraf.

Kedua-dua manusia itu terpelanting sepuluuh meter kebelakang menghentam sebatang pohon besar. Hajar menjerit kesakitan. Asyraf langsung tidak sedarkan diri.

Hajar bangkit perlahan. Kepalanya luka. Samira yang memandang situasi itu hanya diam ketakutan sebelum kelihatan Ratna Ayu menjeling jahat jasad Samira.

“Sekarang giliran engkau pula, perempuan keparat!”, pekiknya garang lantas memancarkan satu jaluran hijau dari kerambit pusakanya. Jalur hijau itu dipancar tepat ke ulu hati Samira sebelum sinaran merah yang datang dari arah Hajar melindungi kakaknya itu umpama perisai.

Kau akan tetap ku lindungi, Samira

Kedengaran suara perempuan misteri di balik cahaya merah itu. Samira kelihatan lega sebelum kedua-dua pancaran itu berhenti dan suasana kembali kelam disinari purnama malam.

Ratna Ayu sedikit tercungap. Begitu juga Hajar yang nampaknya sudah berpeluh-peluh dan berpaling mencari kelibat Asyraf yang terperosok di dalam semak di tepi sebatang pohon besar. Patung Chendana Sari yang disembunyikan dari dalam bajunya dikeluarkan pantas.

“Terima kasih kerana melindungi kakak!”

Namun, entah mengapa, Hajar merasakan satu tusukan menyakitkan di dadanya serentak dengan bau hanyir darah menyeliputi sekitar bajunya yang kering. Dari kejauhan dia dapat melihat Ratna Ayu sedang tersenyum lalu melihat sebilah kerambit sudah tertusuk di dadanya! Dalam!

“HAJAR!!!!!”

Samira terpekik lantang kemudian dengan marahnya memandang Ratna Ayu yang berwajah sangat jahat.

“KAU AKAN TERIMA PEMBALASANNYA, PEREMPUAN TAK GUNA!!!”

Ratna Ayu tidak gentar. Datanglah kemari Samira. Akan aku hapuskan tubuh kau dengan kuasaku!

Kelihatan Samira sudah semakin mendekat. Mantera yang dipelajari berzaman lamanya sudah tersemat dikepalanya kini. Aku akan hapuskan dua beradik ini, dan Chendana Sari akan menjadi kepunyaanku!!!

Namun, dari kejauhan, kedengaran suara seorang lelaki bertakbir dengan sangat kuat!

Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar

Satu sinaran keperakan, sangat pantas entah muncul dari arah mana, menembak ke arah dada Ratna Ayu sebelum perempuan itu rebah, jatuh di atas tanah dengan mata terbelalak kosong merenung langit yang gelap.

Serentak dengan itu jugalah, patung Chendana yang sudah disimpan berkurun lamanya, terbakar serta merta, disertai dengan pekikkan dahsyat seorang wanita melolong kepanasan!

Kelihatan Jamil berjalan perlahan-lahan lalu mendapatkan Samira yang lemah tidak berdaya.

“Alhamdulilah..Semuanya sudah selamat!”, bisik lelaki itu juga tidak berdaya. Nyata, kesan ubat tidur yang disuntik Asyraf ke dalam kotak minumannya, sangat kuat sehingga Jamil tidak mampu mengingat beberapa ayat Al Quran selain hanya mampu bertakbir.

Samira menangis, mengenangkan nasib yang menimpa adik perempuannya Hajar.

“Sudahlah Mira. Mari kita minta bantuan orang kampung!”, gesa Jamil sebelum Samira lekas bersetuju lalu memapah lelaki itu masuk ke dalam Vios hitam milik Asyraf sebelum berdesup pergi dengan tujuan untuk meminta pertolongan.

Tetapi…adakah semuanya sudah berakhir?

Asyraf membuka matanya, bingkas bangun lalu berjalan terhuyung hayang sebelum tergamam melihat patung Chendana Sari yang sudah terbakar keseluruhan tubuh badannya!

Lelaki itu mengongoi teresak-esak seperti budak kecil. Dia menekup wajahnya tidak percaya melihat keadaan Chendana Sari yang hampir-hampir hangus.

“Kenapa kau tinggalkan aku?!”

Dia menekup wajahnya lagi. Namun, seketika kedengaran satu suara lemah bersantun meresap masuk ke dalam telinganya. Lembutnya menusuk.

Tuan mahu hamba berkhidmat dengan Tuan?

Asyraf merelai tangan yang menutupi wajahnya. Hembusan nafas seseorang dapat dirasakan dicelah tengkuknya, kini.

“Tuan mahu kamu menjadi kekasih Tuan. Kamu mahu?” soal lelaki itu senada.

Asyraf dapat merasa tubuhnya bagai dirangkul dari arah belakang. Dia tahu bahawa itu adalah tanda persetujuan.

Roh Chendana Sari akan sentiasa bersama Tuan!

Asyraf tersenyum…


TAMAT

Untuk membaca Penamat Dua, klik sini

14 comments:

shatooman said...

terbaek.. tp x sangka Chedana masih ada dan akhirnya bersama Asyraf..

FaizalSulaiman said...

shatooman---> Thanks bro.leh la ko balik ngan tenang:)

shatooman said...

hehehe...dh lega rasa bila tahu kesudahan.. tapi kenapa di Dan x de? last ngan episode 16 dr dulu lg..

FaizalSulaiman said...

shatooman---> Penulisnya masih belum upload lagi.takpe bro. ending yg tu aku twist sikit je:) hehehehe..btw thanks ok!

imaginasi gila2 masa wat ending neh:)

tengkorakemas said...

hm syaitan tak pernah mengalah bukan?dan pasti akan ada manusia yg tewas dgn godaannya, semoga kita dijauhkan dari bersahabat dgn syaitan..

aku dah siap bayang efek2 bro haha

eh penamat dua tu mana, link tu pergi ke episod lama je bro

mr.syazwan said...

dalam kekalutan nak mait pun masih nak gaduh kan...

ish!

FaizalSulaiman said...

tengkorakemas---> thanks so much bro! ha penulis akan update asap:)

aku twist sikit je neh untuk penamat 2:)

FaizalSulaiman said...

mr.syazwan---> Mait ke mati wan?

hehehe..yerpp..battle tuh:)

Lelaki Ini said...

okeyh lew tuu!

mR.sYaH said...

tamat dah.. byk episod lg x catch up... apa2pun.. akan support FS lg..

FaizalSulaiman said...

Lelaki Ini---> Lega sebab dah abis=)

FaizalSulaiman said...

mR.sYaH --->Terima kasih, Syah!

Seri said...

lepas ni mesti ada cerita baru pula kan FS?

FaizalSulaiman said...

Seri --->hehehe..tp definitely bukan chendana la:)

Thanks seri sebab baca ya!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR