Tuesday, December 07, 2010

LORO: JILBAB EPISODE 25 (TERAKHIR)


Penulis: El Zaffril
Cerita ini boleh juga dilayari di Dan. Setiap bab dalam penulisan ini akan dikemaskini setiap dua hari pada jam 8:08 malam. Episode terakhir Chendana akan disiarkan pada 9 Disember 2010 Komen-komen anda amatlah dihargai.



“Uth…” Kedengaran suara Nur tercungap-cungap.

Tiba-tiba Nur terpaku di dinding wad, tangannya terdepa dengan badan yang melekap tidak boleh bergerak. Kakinya terangkat lima inci dari atas lantai.

Uthman mengukir sebuah senyuman tanpa perlu memandang ke belakangnya apa yang sedang berlaku. Dia menarik nafas dengan sebuah lirikan yang sinis, lalu dihembuskan dengan angkuh dan kemudian memusingkan seluruh tubuhnya ke belakang dan memandang ke arah Nur.

“Kan aku kata suruh kau duduk saja di rumah tu. Buat apa kau datang ke mari?”

“Kau menyesal menghidupkan dia dan membiarkan orang yang kau sayang terdampar begitu sahaja. Tidak kesalkah kau wahai kekasihku Uthman?”

Seri tersenyum, rumah barunya itu boleh menerimanya. Dia seronok untuk berada di situ untuk tahun-tahun seterusnya. Seri kelihatan muda daripada kebiasaannya.

“Apa yang kau mahu sebenarnya Seri?”
“Aku tahu kau gundah-gulana kekasihku. Tak perlu kau bicara pada aku, aku bisa mengerti apa yang ada pada perasaan hati kamu Uthman.”

“Jadi sebagai tugas pertama, apa yang boleh kau lakukan pada aku.”
“Mungkin kau tidak percaya yang aku juga bisa memberikan kehidupan kepada manusia yang khayal di dunia kematiannya.”

“Jadi?”

“Jika kau mahu, aku bisa membuatkan insan kesayanganmu itu bernafas kembali dan hidup seperti sediakala. Aku mampu lakukan semua itu.”

“Atas arahanku, silakan.”

Uthman mengarah untuk menghidupkan semula Nur. Sayangnya terhadap Nur semakin menebal. Kali ini dia bisa menarik nafas gembira kerana Nur akan kembali ke alam nyata. Bukan lagi alam yang sukar dicapai akal manusia.

“Bukan semudah itu Uthman. Tidak semudah itu, setiap permintaan kamu mesti ada balasannya.”

Seri menggelengkan kepalanya sambil ketawa terbahak-bahak. Kemudian dia tawaf mengelilingi Uthman. Usai mengelilingi Uthman tiga kali, Seri berhenti betul-betul di hadapan Uthman.

“Kau mahu apa? Nyawa? Silakan, ambil saja nyawa yang banyak dipersia-siakan di dalam dunia ini. Kau ambillah seberapa mahu kau. Tak mungkin akan luak untuk melihat kau sentiasa kenyang dalam dunia kau.”

“Belum masanya untuk itu Uthman, tenaga aku dengan kau sudah bersatu. Jadi aku tidak memerlukan tenaga. Tetapi, aku mahukan waris, anak pertama kau akan menjadi pewaris aku kelak. Setuju?”

“Baik, jika itu kemahuan kau. Aku setuju.”

Seri mengukir senyuman dan membuka langkahnya ke arah Nur. Dia menjambak dan menarik rambut Nur dengan penuh Rakus seraya membawa masuk Nur ke dalam biliknya.

“Uth, tolong Nur Uth. Nur rela jadi begini dari menjadi tipu daya Seri. Tolonglah Uth, Nur tidak mahu.” Nur merintih. Namun rintihan itu sedikit pun tidak mendapat belas kasihan Uthman. Seri dibiarkan sahaja mengheret Nur menghampiri katilnya.

“Uth! Nur tak mahu.”

Uthman menghampiri pintu bilik itu dan mengintai melalui sebuah cermin kecil yang terdapat di pintu. Dia tersengih di sebalik pintu itu sambil memerhatikan perlakuan Seri terhadap Nur.

Nur dicampakkan dengan penuh kejam oleh Seri ke katil sakitnya. Terbaring lemah Nur di sisi jasadnya yang terbaring kaku. Seri menghampiri Nur perlahan-lahan.

“Aku tahu kau bencikan aku wahai cantik manis Aishah. Tapi kau tak bisa lakukan apa-apa untuk menghindari diri kau dari aku. Selagi bumi masih lagi berputar, selagi itu aku akan menghampiri setiap keturunan Adam untuk bersama-samaku ke Neraka kelak. Aku tidak mahu keseorangan dibakar di sana. Nikmati keseronokan dunia yang tiada tolok bandingnya. Akhirat itu kau lupakan dulu. Syurga dunia ini terlalu indah untuk ditanggalkan. Jadi, tugas aku untuk menghidupkan kau semula wahai cantik manis.” Seri menghampirkan wajahnya ke wajah Nur.

“Aku tak mahu hidup dari tangan kau yang jijik tu wahai syaitan.” Nur meludah ke muka Seri.
“Kau tidak bisa menolak setiap permintaan Tuan Uthman kepada aku.”

“Tuan Uthman?”

“Iya, dia kini menjadi milikku. Dia kekasihku sehidup.”

Menitis airmata Nur mendengar pengakuan Seri di hadapannya. Luluh hatinya mengetahui Uthman tunduk terhadap Seri. Bagaimana mudahnya manusia tunduk dengan hasutan Syaitan sehingga membelakangi agamanya. Masih terlihat-lihat di kaca matanya senyuman sinis Uthman memandangnya tadi.

Tiba-tiba dada Nur terasa senak. Matanya membulat memandang ke siling bilik wadnya. Rohnya yang berjalan-jalan tanpa arah tuju perlahan-lahan menyerap ke dalam jasad tanpa sedar.

‘Aku akan pastikan kau akan lenyap dari hidup aku Seri.’ Bisiknya roh Nur sewaktu dia hampir meresap ke dalam jasadnya.
“Dan kau tak mampu mengingati satu persatu apa yang berlaku sepanjang kau berjalan tanpa arah tuju hidup wahai Aishah.”

Seri berjalan melangkah ke pintu keluar bilik Nur. Berderai hilai tawanya sambil menyeringai sehingga memperlihatkan gigi taringnya yang panjang.

“Uhuks.” Batuk Aishah menerpa halwa telinga. Batuk dari jasadnya yang sudah mula sedar dari tidur yang lama.

Seri tersengih lagi, tipu helahnya berjaya. Dia keluar dari bilik dan menemui Uthman yang setia menunggu sejak tadi.

Uthman membuka langkah juga lalu berjalan melalui kaki lima hospital. Seri mengikut sahaja langkah ke mana sahaja Uthman melangkah.

Uthman memberhentikan langkahnya di bawah sebatang pokok kelapa yang terdapat di Tasik Titiwangsa berhampiran dengan Hospital Tawakal. Dia memandang ke arah Seri yang tersengih-sengih di belakangnya.

“Apa yang kau mahukan Seri?”

“Aku mahukan waris yang tiada berpenghujung. Itu saja yang aku mahu.”

“Sungguh?”

“Iya, dan aku tidak mahu yang lain lagi. Dan kau pula, apa yang kau mahu dari aku.”

“Aku mahu kau menjauhi diri aku. Aku tak mahu berdampingan dengan kau. Aku mahu kau hidup dalam dunia kau dan aku hidup dengan dunia aku sendiri.”

“Apa kau berani buat begitu. Kau sudah berjanji akan memberikan aku waris dan kau harus tunaikannya.”

Uthman tertawa sinis lalu berjalan menghampiri gigi air tasik. Kelihatan burung-burung terbang menjauhi Uthman dan Seri.

Langit yang tadinya cerah mula gelap. Awan gelap bergumpalan menutup matahari yang memancar sejak dari tadi.

“Bagaimana aku mahu berikan kau waris sedangkan aku telah tutup nafsuku untuk berkahwin.”

“Apa?” Seri menjengilkan matanya. Dia mula menyedari yang dirinya sudah di tipu oleh Seri.

Tawa Uthman menghambur keluar, orang-orang di sekeliling memerhatikan Uthman seperti makhluk gila yang sedang tertawa sendirian tanpa arah tuju. Ada yang menggelengkan kepalanya. Ada juga yang mentertawakan gelagatnya.
“Kau tipu aku Uthman. Kurang ajar kau. Aku akan pastikan kau dan aku mempunyai waris dengan apa cara sekalipun. Biarlah waris tidak halal sekalipun. Aku rela, dari hidup aku tergantung tanp hala tuju.” Seri sangat marah dengan kata-kata Uthman. Silap dirinya juga, membiarkan Uthman hidup dengan kelebihan yang kemudiannya memakan dirinya sendiri. Dia tidak bisa membaca isi hati lelaki itu.

“Argh!!!” Seri mendatangi Uthman dengan rasa marah yang membara. Tangannya mendepa lalu Uthman dilibas dengan tangannya. Terpelanting Uthman ke dalam tasik.

Terkial-kial Uthman berenang dari tengah tasik menghampiri tepian. Mukanya di kesat dengan tangan kanan. Uthman berdiri dan menjeling ke arah Seri. Dia tersenyum.

“Puas hati kau Seri?”

“Belum, aku belum puas lagi. Selagi kau tidak berjanji yang kau akan melunaskan setiap permintaan aku, selagi itu aku tak akan puas.”

Seri menghampiri Uthman lalu ditamparnya wajah Uthman. Terjelopok Uthman ke tanah. Uthman menekap pipinya. Dia mengesot ke dengan keadaan menelentang menjauhi Seri. Wajah Seri sangat bengis, dia masih lagi belum puas dengan apa yang dilakukannya sehingga Uthman tunduk sujud kepadanya.

Ngesotan Uthman terhenti oleh tunggul akar kelapa yang besar, berdiri teguh di situ sebatang pokok kelapa yang tinggi menjulang. Seri tersenyum melihat Uthman yang menggelabah. Dia menghampiri dekat kepada Uthman.

Uthman tidak tahu apa yang harus dilakukan. Seri semakin menghampiri, semakin lama semakin dekat Seri kepadanya. Uthman memandang ke kaki Seri.

Dia memejamkan mata, meyakinkan diri kepada Allah Taala. Kakinya melibas tepat ke kaki Seri. Seri terjelopok ke tanah, dengan pantas Seri bangun dengan rasa marah yang semakin membara.

“Allahumasalli Ala Saidina Muhamad.” Uthman mengepal segenggam tanah lalu dilemparkan ke muka Seri.

Seri meronta kesakitan dengan menekup mukanya dengan kedua-dua tangannya. Seri mengaum kesakitan. Lama dia berkeadaan begitu.

Uthman tersenyum. Peluang ini mahu dimanfaatkan sepenuhnya. Dia mengeluarkan tali jerami yang sudah disediakan sejak dari tadi. Satu daripada hujung telah diikat seperti tali gantung lalu dicampak ke kepala Seri. Terus tali jerami itu melilit di leher Seri.
“Uthman!” Meraung Seri menyebut nama Uthman tatkala di perlakukan sebegitu. Seraya dia terus tunduk seperti lembu yang sedang merangkak.

“Sungguhpun aku tidak bisa membunuh kau, kerana Allah telah memberikan kau kelebihan untuk hidup sehingga hari kiamat. Tetapi aku juga bisa menjerat kau dari terus menggoda seluruh anak Adam sehingga ke hari akhirat. Aku akan pastikan itu menjadi kenyataan.”
“Sial kau Uthman. Hidup kau akan Sial.”

“Hidup aku, bukan aku yang tentukan Seri dan bukan engkau juga yang akan menentukan. Aku akan berusaha selagi aku bernyawa dan Allah yang akan makbulkan setiap doa aku. Bukan engkau Seri.”

Uthman menambat Seri di batang pokok kelapa yang menghalangnya tadi. Seri hanya mengikut seperti kerbau yang dicucuk hidungnya.

“Aku juga tahu kelemahan kau Seri. Setiap makhluk Allah itu ada kekurangannya. Hanya Allah sahaja yang sempurna. Aku tambat kau di sini, dan aku akan pagar sepuluh kaki dari penjuru akarnya. Agar tiada siapa yang bisa melihat kau dan mendengar setiap rintihan kau.”

Uthman mengundur sepuluh langkah. Kemudian dia mula melaungkan azan sambil mengelilingi pokok kelapa itu. Seri menekup telinganya, terasa panas mendengar azan itu. Tiga kali azan diperdengarkan maka selesailah upacara membina kandang untuk Seri.

“Aku nak makan apa Uthman. Tidakkah kau kasihankan aku.”

“Kau tahu apa yang perlu kau lakukan Seri.”

Uthman tersenyum lalu dia melangkah meninggalkan Seri. Dibiarkan sahaja Seri di situ, dia tidak bisa membuka tali jerami dilehernya itu sendiri. Dia harus dibantu oleh oranglain. Itulah kelemahan Seri, sekali lehernya terjerut dia hilang kuasanya.
“Uthman, kembali Nak. Kembali padaku Uthman.” Seri merintih dalam keadaan merangkak.

Uthman tidak memperdulikan langsung rintihan Seri. Dia meneruskan langkahnya tanpa mahu menoleh ke belakang, membiarkan kisah Seri lenyap dari hidupnya. Kini dia boleh aman meneruskan nafas tanpa perlu dibayangi oleh Seri yang sering mengganggunya.

Dia menarik nafas lega, matanya dipejamkan. Tanganya didepakan. Jauh dia berjalan sehingga dia kini berada betul-betul di hadapan Menara Berkembar Petronas. Dia menghirup nafas sepuas-puasnya.

“Uthman.” Suara seorang wanita menegurnya.

“Nur.”

Uthman tersenyum girang. Dia berlari-lari anak mendapatkan Nur yang masih lengkap berpakaian hospital sedang berdiri kira-kira sepuluh meter darinya.

“Nur kenal Uth?”

“Bukan Nur. Tapi Aishah.”

“Alhamdulillah, syukur padamu ya Allah dia boleh mengingat kembali setiap yang berlaku walaupun dalam keadaan dirinya halimunan.”

Nur tersenyum melihat Uthman yang sedang sujud syukur di hadapannya. Dia kelihatan manis mengenakan jilbab putih, suatu yang sudah lama ditinggalkannya.

“Uth, kita akan mulakan hidup baru ya. Lupakan semua yang telah berlaku.”

Uthman berdiri betul-betul di hadapan Aishah. Airmata yang bergenang di kelopak matanya diseka perlahan. Segala dugaan yang berlaku dalam hidupnya kini sudah berakhir. Uthman mengangguk dengan kata-kata Aishah yang mmberi semangat baru dalam hidupnya.

“Kita bernikah?”

Aishah tersenyum malu lalu berjalan meninggalkan Uthman. Wajahnya merona merah diunjurkan soalan sedemikian oleh Uthman. Dia kelu untuk menjawab pertanyaan itu, namun jauh disudut hatinya dia mahu menerima Uthman.

Uthman tersenyum lalu berjalan di sebalah Nur.

“Terima kasih Uthman.” Itu sahaja yang mampu dilafazkan oleh Aishah saat itu.


TAMAT

10 comments:

Lelaki Ini said...

besh2!
x yah susah2 beli kat pasaran novel..
baca online jewk!

shatooman said...

tamat sudah Jilbab.. fuh~ mantap ceritanya.. tertunggu kisah cendana pula..

tengkorakemas said...

bro, bab tutup nafsu tu, Seri kira percayalah yg Uth betul2 tutp nafsu?

FaizalSulaiman said...

Lelaki Ini---> Terima kasih sebab support! Yup ni online je.hehehehehe,,ala2 hujung jari gitu=)

Seri said...

tahniah El Zaffril. cerita yang menarik. menanti episod akhir Chendana pula dari FS

FaizalSulaiman said...

shatooman---> Terima kasih bro!!!
Chendana ada suprise! hehehe

nantikan!

FaizalSulaiman said...

tengkorakemas ---> Dari pembacaan aku, memang Seri tu percaya yg Uth da tutup nafsunya pada dia. Tapi tak pada Aishah kut=)

Thanks a lot, bro!!!

FaizalSulaiman said...

Seri ---> Terima kasih Seri!

yupe.nantikan ep last Chendana.

ada suprise=)

mr.syazwan said...

perh panjang nye...

tpi wan suke words ni...

"Berderai hilai tawanya"

hehe

FaizalSulaiman said...

mr.syazwan ---> Last kot..mesti special sket.hehehehehehehe

Thanks baca ye, wan!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR