Thursday, February 04, 2010

SERU: UMMI -EPISODE 1-


Amir membuka kedua matanya yang tertutup. Pandangannya semakin lama semakin jelas. Dari hanya gelap hitam, dia kini mampu melihat banyak warna. Warna yang selama ini tidak diperoleh tatkala dia masih bernafas di dunia fana.

Dia sedar yang dia sudah mati…

Dan dari ruang pandangannya yang semakin jelas, dia dapat melihat pelbagai umat manusia sedang keluar masuk di sekitar Jalan Mawar, kawasan tempat tinggalnya. Melihat jujukan barisan rumhnya yang diapit oleh rumah jirannya yang sudah di tahan polis kerana dituduh membunuh, Iskandar selain seorang perempuan tua yang semakin lama semakin menyedihkan hidupnya. Nama perempuan tua itu Fateha.

Setiap hari perempuan yang dipanggil Nenek Fateha itu akan duduk di buaian besi rumahnya, bagai menunggu sseorang untuk pulang ke rumah. Entah siapa yang dinanti, Amir kurang pasti. Dia cuba menggunakan pandangan “dalamannya” dimana sebelum ini dia boleh berkomunikasi dengan Mia Jasmine yang telah mati dalam kemalangan yang dirancang oleh suaminya sendiri, bagaimana entiti Isadora mengancamnya supaya tidak memberitahu Irina tentang sikap Iskandar yang kerap berbual-bual dengannya ataupun kehadiran Ezham yang sering melawat-lawat arwah ibunya ketika ibunya, Sara masih hidup dan kerap berkata padanya yang dendam lama akan dibalas kembali.

Tetapi anehnya dia langsung tidak dapat mengagak apakah masalah sebenar Nenek Fateha hinggakan dia sukar mengetahui punca Nenek Fateha kerap berjalan di waktu senja mahupun tindaknnya yang suka bercakap seorang diri.

Waktu bergerak pantas. Hari berganti minggu. Dan setelah seminggu selepas kematian Amir dan ibunya, Sara terpampang di akhbar, rumah mereka telah dijual oleh pemilik rumah asal. Dan seperti biasa, sewaktu jiran baru sedang berpindah, Amir berdiri sayu melihat rumah lamanya bakal diduduki oleh satu keluarga baru. Pasangan suami isteri dengan seorang perempuan mereka. Entah mengapa, Amir dapat merasakan yang anak kepada pasangan itu kerap memerhatikannya dengan takut-takut dan curiga sewaktu dia berdiri tegar di kawasan pokok tebu yang ditanam berhadapan rumahnya.

Tiba-tiba kedengaran jeritan Ah Seng, tuan punya rumah Nenek Fateha yang nampak sibuk dengan kerjanya mengutip duit sewa.

“Ada orang mati!..Ada orang mati!!!”

Amir curiga. Begitu juga jiran baru yang berpindah ke ruamhnya, lalu dengan pantas ke rumah Nenek Fateha.

Kelihatan satu mayat perempuan tua mati mengerikan dengan mata terjegil dan terlihat di dadanya telah dirobek rakus sambil beberapa percikan darah membasahi lantai..

Amir terpana. Dia cuba bersuara. Tetapi gagal. Dia cuba menyentuh Ah Seng mahupun kedua jiran baru itu, namun hampa. Dia berpusing tanpa arah dan kehadiran orang ke ruang tamu Nenek Fateha semakin merumitkan keadaan. Dia tahu siapa yang harus dihubungi. Nenek Fateha ada memberitahunya tentang seseorang tidak lama dulu. Seseorang yang amat benar dia tunggu-tunggu kepulangannya. Tetapi kepada siapa dia harus berkata-kata?.

Amir semakin cemas. Hatinya tak keruan jika perkara ini tidak diberitahu oleh seseorang yang layak.

Amir cuba keluar dari kekusutan itu dan hanya melihat kekecohan itu dari kejauhan. Hatinya memberontak ingin membantu, tetapi pada siapa yang boleh mendengarnya?.

“Awak katakan saja pada saya. Saya boleh nampak awak”, jelas seorang budak perempuan yang kini sudah berdiri disebelahnya. Amir berpaling perlahan. Kelihatan anak perempuan pasangan jiran barunya berdiri tegak dengan masih wajah serius. Raut wajah yang sangat tidak sesuai dengan budak perempuan berusia sepuluh tahun.

“Nama saya, Suri”, kata budak perempuan itu lagi dengan bibirnya yang hampir tidak bergerak. Amir mengeluh panjang, memperjelas mengapa budak perempuan itu mampu memandangnya dengan curiga.

“Baiklah.Awak kena bantu saya. Seseorang perlu diberitahu tentang kematian Nenek Fateha.”, jelas Amir perlahan. Dan Suri kelihatan mengangguk tanda faham.

“Seseorang yang ingin sangat perempuan tua itu memohon maaf”…

BERSAMBUNG

4 comments:

NUke_Rude said...

Amir...

hehehehe..

'AQILAH said...

misteri siapa budak tuh....dan mayat hurmmm

FaizalSulaiman said...

NUke_Rude---)hehehe

'AQILAH --)misteri....

julianasuparman said...

erm...misteri..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR