Friday, March 04, 2011

Keramat Lima: Figura


Figura

Dari Pengalaman Sebenar: Shahira Khairudin



Hening

Malam yang memanjat tua dalam gigitan sejuk menghambat tulang temulang.

Tiga gadis yang masih berjaga. Raja, Milatul dan Hanum masih menyiapkan tugasan Human Resource yang diajar Professor Aminah.

Dengan pengajian kes yang berlambak-lambak, tidak hairanlah kalau mereka terpaksa berjaga malam—demi menyudahkan tugasan selain tidak mahu mendengar bebelan Professor Aminah tentang erti tanggungjawab.

Mukaddimahnya saja sudah berjela macam khutbah Jumaat!

Angin dari tingkap bertiup sesepoi, menambah rasa sejuk di balik malam yang sunyi. Ketiga gadis menuju ke ruang bilik mandi, menghadap sinki yang sedikit berkarat tetapi masih utuh berdiri megah. Cermin yang menampakkan rona buruk, tetap mempamer figura, sosok setiap inci pemerhatinya.

“Kak Raja tertinggal sabun aprikot! You all tunggu kejap boleh?”, Raja yang lebih senior, bertubuh lampai mempamer senyuman kelat. Milatul dan Hanum saling berpandangan mengerti. Kak Raja memang pelupa. Nyayuknya sudah ditahap kritikal. Sudah tahu hendak membasuh muka, mengada pulak ditinggal sabunnya merata.

Bayang Raja lesap ditelan ketuaan malam.

Milatul mengenakan dua pam Neutrogina Cleansing Deep Face pada wajah mulusnya. Pes itu terkeluar sedikit dari pek sebelum dilumurnya disekitar wajah. Membasuh setiap inci liang dengan berhati-hati. Hanum pula meletkkan sedikit pes Darlie ke atas berus gigi warna oren terangnya sambil berkumur sekejap. Gigi digosok perlahan.

Dua gadis itu bungkam kesenyapan sambil melakukan kerja masing-masing dengan tertib. Milatul mula terbongkok-bongkok membilas sambil Hanum memberus gigi belakangnya dengan penuh hati-hati.

“Mila ke toilet kejap. Nak buang air”, jerit Mila sesudah membasuh wajahnya. Hanum mengangguk tidak betah sambil melihat bayangan Mila menghilang ke dalam kiub tandas di belakangnya.

Hanum memberus sambil berkumur perlahan. Wajahnya ditundukkan, membuang sisa kumur berbuih Darlie ke dalam sinki sambil mengangkat wajah, memerhati cermin buruk dihadapannya.

Kelihatan sesuatu di balik bayangan memantul cermin itu

Sesuatu berwarna putih dengan rambut hitam berjurai, melintas memasuki kiub tandas dibelakangnya.

Hanum tersentak. Berus gigi yang dipegang hampir terlepas dari tangan.

Mila..

Hanum berpaling dan dengan lagak separuh berani, dia menuju ke pintu tandas dibelakangnya. Pintu itu tertutup rapat. Berkunci dari dalam.

Nafasnya turun naik menahan resah.

“Mila..Oo Mila”, jeritnya dari luar.

Cemas.

Ikutkan hati, pintu tandas bagai mahu ditendangnya saja.
Mila pula senyap tidak menjawab.

“Mila! Kau ada ke dekat dalam?”
‘Ya! Aku ada”, sahutnya perlahan, tetapi bergema. Hanum membuah lega. Dia berpaling sebelum melihat Raja berdiri tercangak dihadapan pintu masuk sambil merenung Hanum.

Gadis itu tersentak.

“Akak! Kalau ya pun, jangan berdiri macam tu”, bengkeng Hanum sambil melihat Raja tersenyum geli hati. Sukalah dapat kenakan aku malam-malam buta macam ni!

“Kau dah kenapa ni?”, soalnya sambil memerhatikan rona Hanum yang sudah pucat lesi. Malas hendak melayan, Raja berdiri dihadapan cermin sambil membasahkan tangan dan mengenakan sedikit sabun oren aprikotnya.

“Kau orang nak tunggu akak ke, nak balik dulu?”, soal Raja selamba. Hanum mengerling ke arah Mila yang baru keluar tandas dan dengan pantas pantas mengambil set toileterries miliknya sebelum berlalu selamba meninggalkan Raja lalu menuju ke biliknya.

“Saya pergi dululah, kak”, pinta Hanum sebelum membuntuti Mila jauh di kekelaman malam. Kelihatan Raja seperti hendak bersuara, tetapi Hanum langsung tidak mengendahkan.

Pintu bilik dikuak perlahan.

“Eh..apasal tak berkunci pulak?”, soalnya dalam hati. Seingatnya, Mila sangat menekankan aspek keselamatan walaupun baru lima minit meninggalkan bilik. Tinggalkan bilik kejap, pintunya sudah di lock dari dalam.

Dia meletakkan set toileterries di bawah katil sambil dia duduk melunjur di atas katil membisu mengenangkan perkara sebentar tadi.

Jelmaan apa yang berdiri, melintas dibelakang aku tadi?
Kenapa dia masuk ke dalam tandas Mila?

Hanum menghela nafas. Hendak ditanya pada Mila, kelibat gadis itu entah mana hilangnya. Baru sesaat lambat mengekorinya dari belakang, lesap pula dia entah kemana.

Pintu tak berkunci! Hish..kalaulah ada pelajar yang mencuri! Tak ke sia-sia?, ketakutannya bertukar amarah sebelum perlahan-lahan telinganya menangkap bunyi seretan selipar dari koridor luar.

Dia menanti dengan penuh sabar dan debar.

Mungkinkah itu Mila??

Pintu yang tidak berkunci, terkuak sedikit menampakkan sosok Raja disertai Mila dibelakangnya!!!!

Ya! Milatul!
Gadis yang keluar beberapa minit awal dari tandas.
Gadis yang diekorinya masuk ke dalam bilik.
Gadis yang diingaitnya sudah berada dalam bilik!

“Kau kenapa, Hanum? Tegang semacam muka, kau?”

Hanum mengambil masa untuk menelan kata-kata Mila. Matanya terkebil-kebil memerhati dua figura yang jelas berdiri, memandangnya dengan pelik.

“Kau kemana? Bukan ke kau dah masuk ke dalam tadi? Dengan pintu tak berkunci?!”, jawab Hanum, tetapi masih dengan riak separa beraninya. Kelihatan dua gadis itu saling berpandangan sesama sendiri. Mila kemudiannya menjawab tegar.

“Bila masanya aku balik bilik? Aku balik dengan Kak Raja lah. Masa aku keluar dari toilet tadi, aku tengok kau dah tak ada. Tinggal Kak Raja sorang”, ujarnya selamba sebelum melompat ke atas katil, membiarkan Hanum melayan perasaan gundah gulananya itu.

Hanun menelan kata-kata itu seperti jadam pahit yang menyesakkan kerongkong.

Patutlah Kak Raja macam hendak menegah aku dari balik ke bilik…Rupanya….

Siapa gadis yang aku ikut tu???

PESANAN: Jika kamu duduk di atas kerusi, jangan perhatikan apa yang ada di bawah meja. Mungkin ada yang turut sama menanti kamu membacakan kisah ini kepadanya…

6 comments:

shatooman said...

hmm... hmmm... tangan dah terketar-ketar.. tak tahu nk komen..wahahaha pengajarannya jangan pergi tandas dgn member..baik g sorang2 pastu balik sorang2..

FaizalSulaiman said...

shatooman ---> hahaha

kalau ada 'orang' yg follow macamne??hehehe

btw, thanks bro!!

tengkorakemas said...

Oh ni kira lebih kurg kes qorin..sebenarnya kalau dh rs lain sikit xpyh fkr bnyk nk sedapkan hati haha

terus je ckp apa yg kt nampak..ok tak pendekatan aku bro?selalu aku tgk dlm drama ke filem msti org yg nmpak figura nak berahsia, sebab tergamam rsnya..

Eyka said...

serm tau cite ni awak..huhuhu..T.T anywy tapi besh!! :)

jemput la join bloglist eyka!:)

FaizalSulaiman said...

tengkorakemas--->sebab takle nak fikir apa-apa kut.fear sometimes membuatkan kita tak rasional=)

FaizalSulaiman said...

Eyka --->thanks eyka!

InsyaAllah saya join yek:)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR