Saturday, March 05, 2011

Keramat Lima: Potret


Potret

Dari Pengalaman Sebenar: Syahrafi Aziz


Ah, masak!


Perut memulas macam ususnya dipintal-pintal.

Jahanam betul! Time-time nak pergi kelas macam ni lah dia buat hal

Hatinya membentak geram. Perutnya meragam pada ketika dia sudah bersedia hendak ke sekolah. Rakan se-dormnya sudah berdedai-dedai menuju ke ruang utama sekolah untuk perhimpunan.

Enggan untuk terus memikirkan, dia berlari pantas menuju ke ruang tangga asrama bloknya. Dan pabila sudah sampai ke bangunan tersergam itu, kisah bilik misteri berkunci tiba-tiba datang menerpa tak diundang dalam kepala.

Kisah sebuah bilik stor, sederhana besar luasnya telah dikunci rapat, kerana dikatakan telah berlaku satu kejadian aneh lagi mengerikan beberapa tahun dulu.

Masa ginilah kepala hendak melayan cerita hantu, bisiknya marah. Perut yang memulas semakin sakit hendak melabur. Makin di tahan, makin seksa dirasakan.

Pedulilah. Hantu ke apa, aku tetap nak buang hajat! Lagipun siang-siang gini mana ada hantu, selorohnya lagi dalam hati.

Yang menjadi masalahnya adalah kedudukan bilik stor itu. Bilik itu terletak sebaris dengan dorm nya dan jika mahu masuk ke dalam tandas dormnya, dia terpaksa melintas di hadapan bilik berpuaka itu.

Kata hati menerjah. Kau redah saja! Kau kan anak jantan. Nak takut apa! Ayah kau polis. Kau nak bimbang apa?

Kata akal menimbang tara. Buatnya masa kau melabur ‘benda tu’ terjengul depan pintu, kau nak buat apa? Lari? Fikir dulu. Buang ajelah dekat sekolah!

Kata hati berteriak. Leceh! Masalahnya aku dah tak tahan! Kang melepas kat sini, siapa nak tanggungjawab?

Kusut seraya malas hendak berperang antara akal dan hati, dia percepatkan langkah menuju ke dorm. Semakin hampir juga dengan bilik stor berkunci yang misteri itu.

Kalau benda itu muncul tiba-tiba, memang aku buka langkah seribu, putusnya mematikan perbalahan akal dan hati.

Bilik stor yang selama ini berkunci dari luar, dengan ketul mangga yang besar, dilintasi juga.

Anehnya…

Pintu bilik stor yang bertahun berkunci itu…

…terbuka dengan sendirinya.

Mendedahkan isi dalamnya yang berhabuk, dengan kotak-kotak lusuh dan dinding yang sudah bersawang selain rona pencahayaan yang sangat suram dan bau kusam yang menyesakkan pernafasan.

Langkahnya terhenti seketika.

Niat hendak melabur, termati sekejap.

Diperhatikan keseluruan isi stor sebelum matanya terpandangkan satu lukisan di dinding dari contengan watercolor. Lukisan yang nampak kusam dengan dinding yang sedikit berkulat memperlihatkan potret seorang gadis sedang tersenyum, dengan rambut ikal ditocang dua, bergaun separa labuh sekolah. Di dada potret itu, terpampang tag nama yang kurang jelas dipenglihatan.

Siapa dia??

Perutnya meragam lagi!

Ah! Bedebah. Yang aku duduk tercongok depan bilik stor ni buat apa? Bukan aku nak melabur ke tadi?, pekiknya dalam hati, mempedulikan pintu bilik yang terkangkang luas itu, berlari kecil menuju dormnya sebelum merembat tuala putih sebelum tercicit-cicit menuju ke dalam tandas, melepaskan hajat yang terbuku sekian lama.

Sambil mencangkung, dia berfikir tentang sebab mengapa pintu bilik stor yang selama ini berkunci terbuka dengan sendirinya. Takkan ada yang saja-saja nak bukak? Semua orang cakap bilik tu berhantu. Sejak kali pertama dia menjejakkan kaki di sekolah berasrama penuh itu, cerita pertama yang tersinggah di cuping telinganya adalah mengenai cerita-cerita aneh stor puaka itu.

“Kadang-kadang dengar suara orang menangis”

“Andaikata kita terdengar pintu itu seperti digoncangkan, pedulikan bunyi itu. Bimbang dia ikut kita dari belakang”

“Kalau bilik tu terbuka, habislah sekolah kita”

Lampu tandas tiba-tiba berkelap kelip malap. Angin dari luar tiba-tiba menerobos bertiup kencang.

Alamak! Kenapa pulak ni? Jangan-jangan...

Dia bergegas. Bimbang dia pula kena kacau kalau tinggal lama di dalam tandas. Selesai menyuci diri, dia keluar dengan bertuala ditambah sedikit perasaan lega.

Ditolehnya ke kiri.

Dilihatnya pintu stor yang terbuka luas tadi, terkunci rapat. Malah mangga besar gadang yang terlekat di grillnya juga masih utuh di situ.

Fikirannya keliru.

Eh…bukankah tadi??…

Lamunannya tersentap akibat satu suara parau memekik lantang. Diburu rasa terkejut, kepalanya dijengulkan sedikit memerhatikan satu sosok sedang berdetak detak kejung terbaring di hadapan bilik stor itu.

“Dia..aku punya!!!! Dia..aku punya!!! Jangan sesiapa ambil dia!”

Kelihatan seorang pelajar memekik dengan uniform sekolahnya yang sudah kotor akibat habuk di lantai. Dia memandang tegar. Sosok itu sahabatnya, Ayie!!

Dia berlari pantas. Menyentuh tubuh Ayie yang dirasakan sangat panas!

“Kau kenapa, Ayie?”

Sosok Ayie berpaling. Matanya buntang memerhatikan dia yang tercengang ketakutan.

“Tiada sesiapa yang boleh pisahkan aku dengan manusia ini!”, pekiknya garang. Bibirnya kemudian mengukir senyuman sinis.

“Kau budak mentah! Baik kau berambus dari sini!”, sambungnya terus terusan berguling di atas koridor di hadapan stor puaka itu.

Dia bingkas bangun. Mempedulikan kain tuala yang membaluti pinggang hingga ke lutut, dia lekas menuju ke bilik warden aspura, yang salah satunya merupakan seorang ustaz. Satu per satu perkara dijelaskan. Sesekali tampak si Ustaz hendak menyampuk, membangkang itu ini, tetapi atas kesedaran salah seorang pelajar kelihatan seperti di rasuk, Ustaz tidak berfikir untuk bertanya lanjut.

Ayie kelihatan semakin menakutkan untuk ditegur. Apatah lagi renungannya semakin mengerikan. Sekilas dilihat pada mata hitam sahabatnya itu, kelihatan satu pancaran hijau menyala dengan satu tompok hitam menyelubungi bawah matanya yang bundar.

“Marilah ke mari kalau kau berani, wahai manusia lemah!”, deramnya kasar. Dua warden yang berdiri tegak, memandang tubuh Ayie yang meliuk lentok dengan tenang. Beberapa pelajar masih berkerumun, ingin tahu perkara sebenar.

“Kau keluar dari tubuh manusia ini! Sebelum aku paksa engkau”, tegas Ustaz sambil menghela nafas dalam. Ayie memerhatikan Ustaz dengan senyuman sinis.

“Kalau kau berani, kau cubalah!”, duga rasukan Ayie sebelum bingkas bangun, lalu berlari menuju ke dalam sebuah bilik, bersebelahan dormnya, masuk ke dalam bilik itu.

Dua warden itu saling berpandangan sesama sendiri. Tiada pilihan, mereka berlari lekas menuju masuk ke dalam, sebelum menguncinya.

Seminit kemudian, terdengar jerkahan yang amat dahsyat sebelum pintu yang terkunci dibuka dengan pantas.

Kelihatan Ustaz memapah Ayie yang tidak sedarkan diri sebelum meletakkan budak lelaki itu ke dalam dormnya.

Pelajar yang berpusu saling tertanya-tanya. Musibah apakah yang menimpa Ayie? Begitu juga halnya dengan dia. Sebagai rakan se-dorm, dia perlu tahu masalah yang menimpa budak lelaki itu.

Adakah diebabkan bilik stor yang berkunci itu, menjadikan Ayie disampuk?
Ayie nampak juga lukisan potret di dinding buruk itu?
Tapi…kenapa lepas aku keluar tandas, bilik tu berkunci?

Fikirannya kusut memikirkan perkara itu lantas, dia perlu bertanyakan hal sebenar kepada salah seorang seniornya, Abang Khaidir beberapa hari kemudian.

“Abang tahu apa-apa tak pasal bilik stor yang berkunci, satu baris dengan dorm kita ni?”

Khaidir sedikit tersentak. Tetapi mengambil pendekatan berdiam diri. Sebagai senior, dia enggan bercerita tentang sesuatu yang tidak pasti. Lebih-lebih tentang kisah itu!

“Buat apa kau nak tahu? Tak ada kena mengena dengan kau pun, Syah!”

Khaidir bertukar jengkel. Dia yang turut berada semasa kejadian Ayie di rasuk beberapa hari lepas, mengunci mulut apabila beberapa rakan sekelasnya bertanyakan tentang kejadian budak dirasuk di hadapan stor puaka.

“Cerita saja, bang. Di hari kejadian Ayie kena rasuk tu, saya ke tandas dan sebelum masuk ke tandas, pintu bilik stor tu terbuka dengan sendirinya. Saya jengahlah konon-konon berani. Ada…ada…potret budak perempuan kat dalam tu. Wajahnya tersenyum..”

Khaidir mengerling ke arahnya.

Buat seketika, dia dapat merasakan yang Khaidir akan terpekik-pekik marah dan mahu melaporkan perkara itu kepada guru disiplin.

Budak lelaki itu menarik nafas panjang.

“Dulu sekolah ada kes. Kes dimana seorang gadis dirogol oleh pengawal sekolah. Dia tertekan, lalu membunuh diri di dalam bilik stor tu”

“Dan sejak kejadian itu, bilik stor dikunci rapat mengelakkan gangguan terutama kepada pelajar perempuan”

Dia menelan kata itu bulat-bulat dan bayangan samar-samar potret di dinding itu tiba-tiba menjelma dalam kepalanya. Itukah punca sahabatnya, Ayie diganggu?

Dia tidak perlu menunggu lama untuk bertanyakan persoalan itu. Selang tiga hari, Ayie pulih sepenuhnya. Walaupun masih takut-takut, dia cuba mengagahkan diri bertanya budak lelaki itu.

Dan jawapan yang diterima, sangatlah mengejutkan.

“Aku diwarisi saka yang aku sendiri enggan mengambilnya. Ia kepunyaan datuk aku”, jelas Ayie sayu. “Aku mahu benda itu keluar dari mendampingi aku!”, ujarnya lagi. Dia mengeluh lega.

Nyata, Ayie bukan diganggu oleh puaka stor itu.

Tapi apa yang menghairankan, mengapa bilik itu terbuka dengan sendirinya?
Bilik yang selama ini berkunci?

Penyelesaian kepada persoalan itu rupanya datang seminggu kemudian.

Ramai pelajar perempuan diserang histeria, malah ada yang lebih teruk mahu membunuh diri! Adakalanya terpekik-pekik ketakutan tatkala sesi pembelajaran dan pengajaran sedang dijalankan.

Adakah puaka stor atau lebih tepat potret gadis itu mahu menuntut dendam atas apa yang terjadi kepadanya???

Adakah pintu bilik stor yang berkunci itu, petanda gadis itu mahu bergentayangan mengganggu manusia tak berdosa yang lain???

Wallahualam…

PESANAN: Adakah kamu merasakan bulu tengkuk kamu dihembus seseorang, sekarang?

10 comments:

husna nabila said...

mak ai.. pnjang nya.. hahaha

FaizalSulaiman said...

husna nabila --->haha mestilah:) idea tengah datang melambak:)

thanks singgah, k!

Ahmad Fauzi Aryaan (A.F.A) said...

bencik laaaa...sje je mengundang seram dikala malm ni dok bc..waaaaaa

FaizalSulaiman said...

Ahmad Fauzi Aryaan (A.F.A) ---> hehehehe..pojie sila tengok sebelah.wakakakakakaka

mR.sYaH said...

wow.. like it..

FaizalSulaiman said...

mR.sYaH--->hehehe..thanks syah:)

thanks sharing your experience!

ghost writer said...

kalau ini kisah benar ia cukup menyeramkan....

hembusan angin sebelum subuh sudah cukup membuatkan aku turut sama merasa kehalusan angin di tengkuk ku..orang kata,ia semakin dekat.

FaizalSulaiman said...

ghost writer ---> uhuhu benar tu.jangan ditegur, sudahlah:)

tengkorakemas said...

ni mesti kes asrama lelaki ni dulu asrama perempuan?betul tak?

dulu asrama aku pun bekas asrama perempuan..er..dah 12.30..aku masuk tido dulu bro..

FaizalSulaiman said...

tengkorakemas --->hehehehehe

mujur ni cerita last:)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR