Wednesday, March 02, 2011

Keramat Lima: Pelangui


Pelangui

Dari Pengalaman Sebenar: Faz Nandra



“Kamu dah makan, Misah?”

Soalan dari Ibu Minah menerjah ke gegendang telinga wanita bernama Misah itu. Misah tersenyum nipis. Pesanan ibunya, Jaleha terngiang dikepala.

Kamu jangan layan sangat Ibu Minah.

Bila diasak tanya, emaknya hanya menggeleng malas hendak mengulas. Entah apa yang disembunyikan emak, dia sendiri kurang periksa. Baginya, Ibu Minah merupakan perempuan baik, yang selalu menolong orang dalam kesusahan.

Yalah, mungkin gelaran janda yang dimiliki perempuan itu, membuatkan ramai perlu berhati-hati.

“Misah..Misah?”

Suara Ibu Minah membunuh ingatan, menyebabkan dia tersedar seketika. Sekali lagi Misah tersenyum nipis.

“Nah la..ambil amplang ni. Kirim salam sama emak kamu, ya”, desak Ibu Minah sambil tersenyum penuh makna, lalu menghulurkan bungkusan keropok putih, bulat-bulat kecil kepada Misah sebelum meninggalkannya.

Misah menerima dengan paksa.

Aduh! Apa aku nak kata dengan emak ni!

Pasar tani yang disinggahinya sepuluh minit tadi, ditinggalkan segera. Bimbang mulut emak berkicau tak tentu hala.

Rumah papan, separa buluh menjadi tempat berteduh Misah, emaknya Jaleha dan dua orang adik perempuannya, Kamilah dan Hasanah. Emak pantang benar kalau anak-anak dara tak menolongnya di dapur, jadi tidak hairanlah kalau bayangan dua adik perempuannya itu hanya duduk di dapur saja.

“Masa bila Kak Misah balik ni?”, soal Kamilah sebaik saja Misah menjegulkan wajahnya di dapur. Hasanah yang leka mengupas bawang enggan menyertai perbualan kakak-kakaknya itu, malah dia lebih selesa membantu Jaleha mengacau nasi yang semakin mendidih.

“Baru aja”
“Ada bawak ole-ole dari pasar?”
“Kakak pergi beli sayur, bukan membeli belah”

Sindiran Misah, disertai tawa kecil Hasanah. Kamilah mencebik masam, pura-pura merajuk sambil matanya tetap melingas memerhati bungkusan kecil di tangan kiri Misah.

Bungkusan keropok ikan, berketul bulat, berwarna putih.

“Eh! Amplang! Tengok la tu. Tipu! Kata tak ada ole-ole!”, Kamilah masih tak berpuas hati, lekas merampas plastik kecil berisi amplang itu, sebelum memandangnya kecur.

Misah tersentak, lekas menegah
“Ish! jangan, Milah!”
Kamilah yang terasa ditipu, enggan mendengar larangan itu.
“Apa salahnya pulak?”

Misah serba salah. Tapi kenyataan harus diberitahu!

“Ibu Minah beri kakak, masa di pasar tani tadi!”

Kamilah memandang plastik itu dengan mata terkebil-kebil sebelum ekor matanya memerhati ibunya yang turut tercengang dan adik perempuannya yang merenung tajam bungkusan itu.

“Ada sesuatu yang Misah tak tahu, ke?”

Jaleha mengambil bekas plastik amplang itu, lalu melemparkannya ke tanah. Tak cukup dengan itu, dia mengambil cangkul yang disimpan di bawah rumah, mengheretnya kasar, lalu menghancurkan bekas plastic itu dengan tegar.

Amplang di dalamnya hancur berkecai seperti debu.

Ya Allah! Apa semua ni?

“Emak tak mau kamu terserempak lagi dengan Ibu Minah lagi! Faham?”

Keras. Tanpa mempedulikan riak Misah, Jaleha naik semula di atas rumah, mengacau semula nasi di dalam periuknya perlahan-lahan.

Baik Misah, Kamilah dan Hasanah, masing-masing membisu.

“Kamu dah bersuami, Misah. Jaga anak-anak. Jaga suami. Kadang-kadang kejahatan ni tak nampak dengan mata kasar saja”, kias Jaleha sambil mengacau perlahan butir nasi yang semakin mengembang.

Ketiga-tiga anaknya diam, langsung tak menjawab.

“Misah, kamu pernah dengar ‘pelangui’?”

Tidak hanya Misah. Kamilah dan Hasanah turut memberi perhatian.

“Emak kata, benda itu cuma dongengan?”

Soalan Misah dibalas dengan senyuman Jaleha. Dia mengurangkan sedikit kayu api yang memanaskan periuk nasinya. Nasi yang ditanak, semakin masak. Aroma lazatnya menyinggah rongga. Perempuan itu duduk berteleku dihadapan anak-anaknya

“Dongengan yang pada asalnya adalah sebuah kenyataan. Mungkin tak mahu membiarkan kanak-kanak dihantui, maka ceritanya ditukar menjadi dongeng”

Ketiga-tiga anaknya mengangguk.

“Pelangui merupakan campuran manusia dengan syaitan. Mereka ini dirasuk untuk hidup dan menunggu saja jika ada kematian atau wanita yang hamil, menanti mayat atau janinnya untuk dimakan”

“Pelangui ni macam belaan ke, mak?”, Kamilah bertanya dengan wajah sedikit cemas.
Jaleha mengangguk lalu menyambung.
“Sesetengah kata ia dituntut demi melindungi keluarga dan waris. Lain mengatakan, ia boleh diturunkan dari satu keturunan ke satu keturunan dan yang terakhir melalui makanan”

“Makanan?”
Misah dan Hasanah bertanya serentak. Jaleha mengangguk sekali lagi.
“Melalui perkongsian makanan..lebih-lebih lagi garam”.
Ketiga-tiga gadis itu berpaling sesama sendiri sebelum melihat amplang yang lebur di tanah.

“Sebab itulah emak..buang..amplang..tu?”

“Kita perlu berhati-hati. Ada waktunya kita perlu berjaga-jaga”

Misah dan dua saudaranya lagi memegang kata-kata ibunya dengan penuh hemat.

Bila pagi berganti petang, suasana kampung semakin suram sebelum kelihatan suami Misah pulang dengan motor cabuknya lalu diparkirkan di tepi rumah. Misah menyambut suaminya dengan senyuman manis.

“Isteri abang macam mana harini?”
Misah membalas dengan senyuman lawa. Mata sepetnya dikerdip berkali-kali.
“Baik-baik saja, bang”, jawab Misah sebelum menyambut beg dari suaminya.

Seketika, dia bagai terperasankan susuk seseorang sedang berdiri tidak jauh dari laman rumahnya. Susuk yang kelihatan sangat kurus, rambut sedikit kusut dengan senyuman sinis terukir di bibir.

“Misah apa kabar?”

Susuk itu bertanya sebelum suami Misah berpaling lalu tersenyum hormat.

Kelihatan Ibu Minah tampak tak bermaya, tetapi mengagahkan diri berjalan berdikit menghampiri pasangan suami isteri itu.

“Misah baik-baik saja. Ada apa datang ni, Ibu?”, soal suaminya prihatin sambil memerhati suasana alam yang semakin kelam menuju senja.

Ibu Minah membalas senyuman. Matanya sedikit membesar apabila memerhatikan bonjolan perut Misah yang tampak sedikit membuncit.

“Kandungan Misah dah sampai lima bulan, ya?”

Misah memandang suaminya ketakutan. Tercengang. Macam mana Ibu Minah boleh tahu???

“Kamu mengandungkan anak perempuan, kan?”

Kali ini bukan Misah saja yang dihimpit rasa cuak, suaminya turut memandang aneh perilaku Ibu Minah yang dirasakan meracau tidak tentu hala.

“Misah, ajak suami kamu naik. Sudah senja ni. Tak baik duduk lama-lama di laman”, perintah Jaleha yang terjengul muka di balik tingkap, memerhatikan perilaku Ibu Minah yang sangat mencurigakannya.

“Kamu pergi balik, Minah. Ada yang menanti kamu, disana”

Ibu Minah memandang hampa Misah yang sudah naik ke atas rumah sebelum melemparkan jelingan tajam kepada Jaleha.

Suatu hari nanti, Misah akan jadi kepunyaanku!

Ibu Minah berlalu sambil kepalanya didongakkan di langit sebelum berjalan meninggalkan laman rumah keluarga Jaleha.

“Kita perlu lindungi Misah! Kita perlu lindungi dia!”

Misah buntu. Dipandang suaminya yang turut mengangguk bersetuju dengan cadangan ibunya sendiri.

Perlindungan apa? Daripada siapa?

“Apa yang emak cakapkan ni?”

Jaleha menarik nafas dalam-dalam. Wajah cemas Misah ditenungnya betul-betul.

“Kalau kamu sayangkan anak kamu, keluarlah dari kampung ini. Pergilah tempat yang lebih selamat”

“Mak! Misah tak faham!”

“Ibu Minah inginkan anak kamu! Dia mahukan anak kamu demi Pelangui yang merasuki dirinya tu!”
“Pelangui yang mak bualkan pagi tadi?”

Jaleha mengangguk.

“Kamu perlu berpindah. Pindah sebelum Pelagui kepunyaan Ibu Minah mengganas”

Suami Misah bergelodak nafas, saling memerhati isteri dan ibu mertuanya silih berganti.

“Tak ada cara lain untuk menghapuskan Pelangui tu?”

Jaleha resah. Mindanya kemudian berputar terkenangkan Tok Guhara, pawang terkenal kampung yang berkemungkinan berupaya menghapuskan pelagui bedebah itu.

“Biasanya si Pelagui-Manusia ini akan diberi minum air tembakau. Selepas itu, ia akan muntah kuning dengan sangat banyak sebelum memuntahkan seekor burung pipit. Jika masih anak, Pelagui dikira masih belum cukup matang dan sebaliknya. Sesudah memuntahkan burung pipit, burung tersebut perlulah di tanam dengan segera! Emak rasa, tak tahulah sempat atau tidak kalau nak mengubati Ibu Minah!”

Misah semakin resah.
“Kalau tak, kenapa mak?”

Jaleha menjawab perlahan. “Kalau tidak diubati, Pelagui akan sanggup menggali kubur semata-mata mahu memakan jasad yang sudah mati dan paling menakutkan, di akhir kitar Pelagui, ia akan bertukar menjadi balan-balan!”

“Kamu berdua tinggal satu malam disini. Esok baru pindah. Emak bimbangkan keselamatan kamu berdua”, cadang Jaleha dan tanpa membantah, kedua suami isteri itu menurut demi keselamatan mereka.

Malam semakin larut.
Pungguk berbunyi dalam sayu yang sukar dimengerti.

Misah masih terbaring di atas katil, dengan si suami yang sudah terlena lama.

Fikirannya masih berkecamuk menerima tentang keanehan Ibu Minah dan kaitannya dengan Pelangui. Ibu Minah sangat baik, tetapi kenapa sampai dirasuk begitu?

Misahhh…
Misahhh..

Aku datang…

Seperti sayup bisikan, satu suara halus menerjah gegendang telinga. Misah jadi tak tentu hala. Matanya segera dipejamkan.

Kedengaran bunyi berdenting di atas bumbung sebelum disertai hilai tawa yang menyeramkan…

Misah menutup matanya rapat-rapat

Ya Allah, Jauhilah aku dari Syaitan yang direjam…

8 comments:

mR.sYaH said...

first time dgr nama pelangui nih.. menarik..

FaizalSulaiman said...

mR.sYaH --->mcm penanggal versi kita=)

Faz Nandra said...

(n_n)") hehe.. pandai dato' kita olah.. huhu.. masuk juga nama bonda daku yang terchenta itu.. :)

Ahmad Fauzi Aryaan (A.F.A) said...

mmg berbakat laaaa cikgu ni..

tengkorakemas said...

hm..boleh diwarisi melalui makanan..kena berhati2 juga..

org mcm tu jgn dibiarkan rasanya..bahaya gile..

FaizalSulaiman said...

Faz Nandra--->thanks Faz sebab join:)

takde apalah.faz pun sama.giving me a wonderful idea of pelangui=)

FaizalSulaiman said...

Ahmad Fauzi Aryaan (A.F.A)--->thanks fauzi:)

FaizalSulaiman said...

tengkorakemas -->bahaya kot. benda ni bahaya walaupun tak diwarisi secara keturunan sebab leh berjangkit melalui makanan..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR