Sunday, July 04, 2010

PROSA TIGA BELAS (BAHAGIAN DUA)

Pertemuan pertama kalinya antara lelaki bernama Amir Naufal dengan gadis yang pernah dicintainya Zulaikha Wirdani itu akhirnya berlangsung dalam suasana yang paling tidak menyelesakan. Persekitaran hospital yang dipenuhi dengan orang yang sedang lalu lalang sedikitpun tidak mengganggu pemandangan enam pasang mata itu yang kemudiannya diputuskan oleh suami Zulaikha Wirdani, Iman Syakirin untuk memecahkan kebuntuan antara lelaki itu dan isterinya.

Dan dia seperti mengetahui bahawa lelaki itulah yang dicintai isterinya…

Dan buat Amir Naufal sendiri, melihatkan lelaki berkerusi roda disebelah perempuan itu, fikirannya lekas menangkap. Lelaki itu mungkin suaminya.

Dalam hatinya dalam penuh kesengsaraan itu, dia lekas berlalu meninggalkan Zulaikha dan Iman dengan penuh tertanya-tanya.

Aku ada satu tugas penting untuk diselesaikan hari ini. Dan aku harus tunaikan janji itu! Maafkan aku, Zulaikha

**

DUA TAHUN KEMUDIAN…

“Nek..Nek..”
Suara halus seorang kanak-kanak perempuan memecahkan gegendang Mak Limah yang sedang melipat kain di atas pangkin yang dibuat berdekatan dengan pohon rambutannya. Lamunannya terhadap arwah suaminya lekas terpadam apabila mendengarkan suara kecil yang datang dari dalam rumahnya. Dia lekas berlari menuju ke dalam rumah batunya kemudian melihat cucu perempuannya, Mia Qistina sudah terbangun dari buaian, dengan kaki sudah terkontal kantil beralun di buaiannya.

Mak Limah datang mendekat, memerhatikan mata bundar comel itu sedang terkedap-kedip cemas sebelum wajah kecil itu mengukir senyuman tanda kelegaan neneknya sudah berada disisinya. Mak Limah kemudian mengangkat cucunya, kemudian merebahkan kanak-kanak kecil itu di atas tilam kecil yang sudah tersedia di tengah rumahnya. Seklias dia memandang wajah bujur, bentuk mata, hidung dan alur bibirnya yang terletak cantik.

Memang serupa seperti arwah ibunya. Kasihan kau, nak. Kecil-kecil lagi sudah jadi anak yatim piatu!

Mak Limah membelai kanak-kanak yang bergerak-gerak tanpa henti itu. Seketika kedegaran deruman kereta di luar langsung menyebabkan Mia Qistina melonjak-lonjak tidak sabar. Kanak-kanak perempuan itu bagai menyedari siapa yang akan datang ke rumahnya itu.
“Bah..Bah..Bah”

Hanya itu kedengaran di mulut mungilnya sementara tubuhnya meronta bagai hendak berlari ke muka pintu bagi menyambut kepulangan seseorang.

Kelihatan Amir Naufal sedang membuka kedua kasut hitam berkulitnya kemudian masuk ke dalam rumah sambil mengukir senyuman sangat tampan. Dia kemudian menuju ke arah ibunya, menyambut salam perempuan itu lantas meraih Mia Qistina yang riang gembira di dalam pelukan abahnya itu.

“Mia sihat harini? Mia buat apa je harini? Mia dah makan belum?”

Soalan Naufal bertubi-tubi menyanyakan kepada anak perempuan kesayangannya itu. Walaupun Mia langsung tidak faham malah tidak menjawab, tetapi seboleh mungkin dia ingin tunjukkan kepada bapanya yang dia berada di dalam keadaan elok dan sihat.

“Kamu sudah makan, nak?”

Soalan Mak Limah menerjah gegendang telinganya. Naufal mengukir senyuman kemudian mengangguk perlahan. Mak Limah langsung membelai rambut Mia Qistina sebelum berkata lembut.

“Kamu tak mahu mencari pengganti ibu si Mia ni, ke? Kasihan mak tengok si kecil ni. Tak dapat kasih sayang ibunya sendiri”
Naufal membungkam senyap. Dia menghela nafas kemudian menyambung berhemah.
“Tak sama macam emak sendirinya nanti. Lagipun biarlah saya yang menjaga Mia ni sampai dia besar. Lagipun itu amanat ibunya. Janji saya pada ibunya”

Mak Limah mengangguk perlahan. Dan kalau itu yang dikatakan oleh anaknya, maka dia sebagai ibu harus menerimanya dengan hati yang terbuka. Naufal tahu apa yang terbaik untuk dirinya sendiri.

Enggan dirinya dimomokkan terus dengan soal jodoh yang memeningkan kepala, Naufal meminta kebenaran ibunya untuk membawa Mia bersiar-siar dan Mak Limah dengan senang hati memberi kebenaran. Mia juga seronok nanti!

Naufal mendokong anak perempuannya erat, kemudian meletakkan di atas kerusi bayi yang sudah di pasang di tempat duduk hadapan. Mia kelihatan sangat seronok dan apabila abahnya mula menghidupkan enjin kereta, dia tahu yang hari ini merupakan hari paling indah buatnya…

Tiga puluh minit selepas pemanduan, kelihatan abahnya sudah menyorongkan kerusi di satu tempat rata dimana dia yang berada di dalam kereta sorong bayi itu memandang langit biru yang cukup indah gugusan awan-awannya. Abahnya kemudian berhenti di satu sudut yang dia sendiri tidak tahu, kemudian apa yang dia sedari, abahnya sudah mengangkatnya, mendukungnya dengan penuh kasih sayang dan matanya terus memerhati suasana taman dikeliling yang dipenuhi dengan orang-orang yang kelihatan seperti berlari, berbual-bual dan tak kurang juga ada kanak-kanak sepertinya yang dikendong ibu bapa sendiri.

Saya sayang abah!

Naufal membawa anak perempuannya berjalan, menghirup udara segar dan menikmati ciptaan Allah dengan penuh kesyukuran. Dia langsung tidak menyedari, mungkin hari ini merupakan hari terbaik buatnya. Kerana semua itu adalah urusan Allah..

“Amir Naufal!”

Lelaki itu berpaling kemudian dengan sedikit terkejut memandang seseorang yang telah menegurnya tadi. Seorang gadis. Gadis yang telah berjaya mencuri hatinya dua tahun lalu.

“Wirda? Zulaikha Wirdani?”

Gadis itu mengangguk perlahan sambil menguntum senyumam cantik langsung mengingatkan pertemuan pertama mereka di dalam hospital bersama suami perempuan itu. Oh ya..suami..

“Saya dengan suami sudah berpisah dua tahun lalu. Mungkin bukan jodoh kami”

Pengakuan itu mengejutkan Naufal. Anaknya, Mia walaubagaimanapun sedikit resah dengan kelakuan abahnya yang tidak bergerak-gerak sedari tadi.

“Comel anak kamu. Oh ya..mungkin ini pertemuan terakhir kita. Saya akan ke London untuk sambung belajar. Dan..entah bila kita akan bertemu lagi”
“Nanti dulu..awak nak sambung belajar?”

Zulaikha Wirdani mengangguk perlahan. Amir Naufal sudah bahagia dengan kehidupannya dan aku tidak harus mengganggu hidupnya kini! Ia seharusnya menjadi seperti itu. Mungkin jodoh kau dengan lelaki lain, Wirda. Bukan dengan yang namanya Amir Naufal.

“Sebelum awak pergi, ada sesuatu yang perlu saya katakan, Wirda.”
“Apa halnya, ya?”
“Kita duduk di bangku itu. Tak manis kalau kita berbual dalam keadaan berdiri begini”

Gadis itu bersetuju lantas mengikuti Naufal di tempat letak kereta bayi kepunyaan Mia Qistina. Dan di situ jugalah lelaki itu menceritakan tentang kisah yang dialaminya. Bagaimana dia dalam keadaan penuh keterpaksaan dalam menerima Natrah Syaida yang kemudian bertukar menjadi ikhlas tatkala perempuan itu menghembuskan nafas terakhir ketika melahirkan Mia Qistina.
“Jadi..selama ini?”
“Ya..dan saya tetap menganggap Mia sebagai anak saya sendiri. Saya takkan persiakan hidupnya”

Zulaikha Wirdani kemudiannya meraih Mia Qistina dari pangkuan lelaki itu langsung memandang wajah Amir Naufal dalam-dalam. Dan dalam dua hati yang masih kosong itu, tertanam jua benih-benih cinta pemberian Allah subahnawataala..

Kerana takdir cinta itu adalah pemberian dari Yang Maha Esa. Hanya Allah penentu segala-galanya…

TAMAT

1 comment:

Anonymous said...

knpa aku rasa citer ni cam pendek?
xpuas baca...nk lg..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR