Thursday, November 04, 2010

LORO: CHENDANA EPISODE 20

Penulis: Faizal Sulaiman
Cerita ini boleh juga dilayari di Dan. Setiap bab dalam penulisan ini akan dikemaskini setiap dua hari pada jam 8:08 malam. Jilbab episode 21 akan disiarkan pada 6 November 2010. Komen-komen anda amatlah dihargai.



“Oh Hajar cakap awak ke rumah Kat. Rupanya awak pergi berendut dengan jantan ni, ya?”

Suara Asyraf terpekik lantang, sambil menghempas pintu Viosnya kuat. Saat Samira turun dari kereta My Vi oren yang dipandu sepupunya Jamil, dia dapat merasakan api kemarahan lelaki itu sekian lamanya.

“Apa awak merepek ni, ha? Dia datang sebab nak pulang barang arwah Yazid. Itupun awak nak cemburu jugak ke?”, Samira cuba mempertahankan diri, sambil memandang Jamil yang kelihatan pelik bercampur baur.

Asyraf walaubagaimanapun tertawa sinis.

“Alah! Ustaz zaman sekarang bukan boleh percaya sangat! Kata je baik, tapi perangai macam syaitan!”
“Dik…jaga sikit mulut kamu tu”
Jamil memberi kata dua sambil menjeling penuh tanda tanya atas kebiadapan lelaki itu.
Asyraf mempedulikannya.

“Kalau tak kau nak buat apa, hah? Kau nak belasah kau? Kau dah keluar dengan girlfriend aku, kau selamba badak tak minta izin, kemudian selamba badak nak tegur aku itu ini. Kau siapa, hah? Siapa?”
“Cukup, Asyraf! Cukup!”

Lelaki yang sedang marah itu memandang kekasihnya yang terpekik-pekik tidak keruan.

“Awak nak menyebelahi dia pula? Hey..syaitan apa yang dah merasuk awak ni, hah?”
“Cukup! Awak cemburu! Awak tahu tak saya dengan abang Jamil ni sepupu?”
“Abang Jamil, konon!”
Asyraf mengejek. Diperhatikan Jamil yang diam seribu bahasa.

Kemudian, tanpa waras akal berfikir, dia merentap kolar baju lelaki itu dengan garang. Jamil tertolak kehadapan sehingga wajahnya bertentangan dengan wajah bengis Asyraf.

“Baik kau cakap! Mana kau bawak girlfriend aku, hah? Kau bomohkan dia, ya? Cakap bangsat! Cakap!!!”
Jamil mendiamkan diri. Diam bukan bermakna gentar.

“Baik kau cakap! Sebelum aku bunuh engkau!”

Mata Samira terbelalak.
Takkan sebab cemburu nak membunuh semua?

Dia bertindak lekas. Memaut lengan lelaki itu dan entah kenapa, tiba tiba sahaja dirasakan sangat panas. Panas seperti sedang memegang besi yang sedang dipanggang dalam bara api! Lelaki itu walaubagaimanapun menepis dengan garang sehingga Samira tertolak sedikit kebelakang.

Mata liar dan ganasnya memerhatikan Jamil dengan penuh buas. Wajah Asyraf seperti kelaparan. Seperti seekor harimau yang bakal membaham mangsanya.

“Kau akan mati malam ini Jamil! Akan aku siat-siat engkau..kerna engkaulah cita-citaku hampir musnah! Sekarang bersiap sedia untuk mati! Katakan selamat tinggal kepada dunia!”, kedengaran suara mersik menakutkan bercampur garau milik Asyraf terhambur keluar dari dua ulas bibirnya.

Senyuman terukir. Kelihatan sangat menakutkan.
Cengkaman lelaki itu pada kolar baju Jamil semakin lama semakin kuat!

Jamil kelihatan tenang tenang sahaja.
Matanya dipejamkan.

Lantas Surah Al Fatihah dibacakan. Penuh tertib dan tajwidnya.

Perlahan-lahan matanya dibuka.

Tetapi anehnya dihadapannya sekarang bukan Asyraf.
Tetapi kelihatan seorang wanita hodoh, berambut sangat panjang kusut masai dengan siung bertaringnya yang sudah mengalir darah, merah kepekatan.

Lembaga misteri itu perlahan-lahan tersenyum.

“Berjuta tahun aku menunggu saat ini, Jamil. Saat dimana aku bertemu dengan engkau! Saat aku akan terpaut suka dengan engkau! Terpaut pada budi pekerti engkau dan suci bersih hati engkau!”

Lembaga itu bersuara menyeramkan. Wajahnya yang sudah bertoreh kelihatan sangat hodoh dengan kulitnya yang sudah terkopek-kopek menyerlahkan lagi daging pipi yang sudah dim amah ulat.

Jamil memejamkan mata. Pada Allah dia memohon.

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyanyang. Sesungguhnya aku berlindung dari syaitan yang direjam!

Dia membuka matanya perlahan sebelum melihat suatu aliran biru lembut keluar dari celah rongga hidungnya kemudian melayah hinggap ke tangan kotor lembaga itu sehingga menyebabkan lembaga itu terpelanting beberapa meter lalu menghentam dinding rumah Samira.

Kedengaran jeritan mengerikan dari kejauhan sebelum jasad Asyraf jatuh terduduk lalu tidak sedar.
Samira berlari mendapatkan kekasihnya sebelum melihat adik perempuannya, Hajar berlari keluar dari rumah dengan wajah pucat lesi.

“Ada lembaga putih melintasi bilik saya!”

Jamil menghela nafas sedikit lega.

Alhamdulilah dia sudah pergi. Buat sementara waktu ini.

“Kenapa bang? Apa dah jadi, ni?”, soal Hajar cemas. Samira kelihatan sangat risau melihatkan Asyraf yang tiba-tiba agresif, bertukar menjadi lemah tak berdaya.
“Mungkin…mungkin dia dirasuki benda tadi”
“Benda apa?”

Jamil tiada jawapan untuk pertanyaan itu. Dia menggelengkan kepalanya sambil fikirannya tangkas membutuhkan penyelesaian. Pertama Hajar dirasuk, Kemudian Asyraf.

Kerja siapa pula ni?
Katrina?
Tapi kalau Katrina, mesti dia sudah merasuki Samira dulu, bukan adik atau kekasihnya!

Jamil benar pusing dengan persoalan mistik keluarga Samira. Buntu memikirkan jalan penyelesaian terbaik.

“Aku ada di sekitar kau Jamil. Pada keluarga kau!”
Suara itu bergema lagi sebelum diiringi hilai tawa menyeramkan.

Apa maksudnya “pada keluarga aku?”

BERSAMBUNG..

2 comments:

tengkorakemas said...

woo..kalau aku dalam situasi mcm tu, msti tak tau apa2 yg Asyraf dirasuk..itulah rahsianya ye..

kat sekolah men dulu aku pernah berdepan org dirasuk ni..bukan dirasuk jenis takboleh kawal, tapi jenis marah dan pandang tajam..pergh..seriau

FaizalSulaiman said...

tengkorakemas ---)aku pun pernah tengok..sib baik la dia jenis kena rasuk manja2 je tak seram2.kalau seram2 mau aku gigil kat situ.warghh

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR