Wednesday, November 17, 2010

LORO: CHENDANA EPISODE 21


Penulis: Faizal Sulaiman
Cerita ini boleh juga dilayari di Dan. Setiap bab dalam penulisan ini akan dikemaskini setiap dua hari pada jam 8:08 malam. Jilbab episode 22 akan disiarkan pada 19 November 2010. Komen-komen anda amatlah dihargai.



Semuanya bermula ratusan tahun yang lalu dimana lahir seorang gadis cantik yang diramalkan akan membawa tuah dan kekayaan kepada sesiapa sahaja yang memilikinya. Gadis itu bernama Sari Ayu. Kejelitaanya tak terkalahkan. Santunnya memikat teruna mahupun yang sudah bersuami.

Malah ada yang berani berjumpa dengan ayah bonda Sari Ayu kalau barang tentu boleh memperisterikan gadis sunti itu, langsung memberi kesenangan kepada keluarganya. Kedua mereka tidak mengizinkan malahan tidak percaya langsung yang anak gadisnya membawa tuah, malah menganggap Sari Ayu membawa bala bencana dalam keluarga nya sendiri.

Padi tanaman bapanya, Jalak tidak pernah menjadi.
Begitu juga hasil tenunan Lang, ibu Sari Ayu tidak laku di pasar Duma, pasar tani kebanyakan penduduk.

Walauapapun, ia tidak pernah disuarakan kepada Sari Ayu.

Tetapi Embah yang tinggal di Bukit Berapi percaya tentang keistimewaan gadis itu.

Biarlah orang nak kata dia gila sekalipun, dia tetap tahu Sari Ayu bakal membawa kesenangan kepadanya kelak. Lalu, dia menghantar anak saudaranya Demak, untuk menggoda Sari Ayu.

Dan perancangannya menjadi. Sari Ayu benar-benar menyintai Demak sehingga gadis itu tertipu tentang perancangan Demak untuk membawanya keluar kampung dan berkahwin.

Tetapi siapalah dia untuk menghalang cinta muda?

Demak memgubah keputusan di saat akhir tatkala tugasannya menyerahkan Sari Ayu kepadanya untuk dijadikan korban. Malam dimana wajah Sari Ayu akan ditoreh, darahnya dijadikan bahan makanan kepada kayu chendana, sebelum memindahkan roh gadis itu ke dalam ukiran kayu itu yang berbentuk seperti patung permainan anak kecil.

Ya.
Kedengaran pelik.
Tetapi itulah tujuan utamanya untuk memerangkap Sari Ayu.
Tubuhnya dibunuh. Darahnya dititiskan pada chendana dan rohnya dipindah.

Maka sesiapa yang mewarisi atau memiliki Chendana Sari akan berkuasa. Berkuasa harta dan pengaruh.

Firasatnya tentang cinta muda, menjadi nyata.
Demak mulai terpaut sayang pada Sari Ayu, lalu bercadang melarikan diri ke kampung yang didiami oleh penduduk muslim, mahu menganut agama itu lalu meninggalkan amalan karut yang memualkan.

Tetapi, dia lebih bijak.
Lebih tahu akan gerakan merpati dua sejoli itu.
Dan cubaannya menggagalkan perancangan itu akhirnya berjaya.

Demak dipancung kepala, meninggalkan adik lelakinya Masri yang lari ke kampung Nyior Chondong dan mendalami agama Islam di sana.

Roh Sari Ayu yang ingin membalas dendam tersimpan dalam patung Chendana lalu melalui kurun-berkurun ianya diiikat kemas dalam jagaan keluarga Syed Hashim sehinggalah dirampas oleh anak perempuannya Mardihah lalu dibawa lari ke Gunung Tumbuh, dimana dia berkahwin dengan Abdul Hadi, seorang mubaligh Islam.

Perkahwinan mereka dilanda badai.
Pertelingkahan akhirnya berlaku antara suami isteri itu menyebabkan Chendana Sari akhirnya memilih sendiri siapa tuannya.
Dia memilih Abdul Hadi langsung menyebabkan puaka patung itu membunuh Mardihah!

Abdul Hadi masih terkejut dengan tindakan patung yang dirasakan bodoh, yang selama ini menjadi teman tidur isterinya. Adakalanya dia melihat Mardihah bercakap dengan patung itu, tetapi sedikitpun dia tidak ambil pusing.

Madihah tinggal seorang selepas dia pergi ke baruh mengerjakan sawah. Perkahwinan dua tahun mereka pula tidak dikurniakan zuriat. Dan pabila patung kayu berukuran setinggi lutut itu, mencapai parang panjang, lalu menetak Mardiah yang terpekik-pekik pada suatu pagi, Abdul Hadi memutuskan untuk membuang Chendana Sari dalam hidupnya.

Tetapi siapalah dia hendak berlawan dengan puaka patung itu?

Chendana Sari berkeras untuk tidak mahu pergi dalam hidup Abdul Hadi kerana dia sudah memilih Abdul Hadi sebagai tuannya yang baru.
Dia memujuk Abdul Hadi untuk menerimanya.
Menemaninya sehingga mati.

Tetapi setiap kali Chendana Sari ingin mengumpannya dengan harta dunia, dengan kuasa yang tak terbandingkan…maka saat itulah Abdul Hadi meminta petunjuk Allah s.w.t dan tiap kali itulah Chendana Sari akan ghaib.

Sehinggalah selepas setahun Abdul Hadi menduda, dia memilih Sakinah, gadis sunti dari kampung seberang untuk menjadi suri hidupnya. Sakinah menerima lamaran itu dengan hati yang sangat senang sehinggalah mereka dikurniakan anak perempuan bernama Jamilah.

Jamilah dididik dengan ajaran Islam yang betul.
Solatnya sangat terjaga.
Amalannya sangat teratur.
Setiap kali suaranya mengalunkan bacaan Al Quran, setiap kali itu jugalah ramai teruna-teruna terpaut cinta padanya.
Abdul Hadi menyayangi puterinya itu dengan sangat mendalam dan bercadang ingin menjodohkan Jamilah dengan Abdul Taha.

Tetapi berlainan dengan Sakina.
Dia mahu jodohkan anak tunggalnya dengan Syed Firdaus, anak saudagar sutera yang terkenal.
Malah setiap kali Abdul Hadi tiada untuk bertugas, dia akan mengaturkan temu janji dengan Syed Firdaus, walaupun tidak pernah dipersetujui oleh anak perempuannya, Jamilah!

Sehinggalah perbuatan itu diketahui oleh Abdul Hadi lalu melarang keras perbuatan isterinya. Jamilah kelegaan dan sangat berterima kasih dengan bapanya. Sakinah membuah dendam. Maka, perancangan bertahun-tahunnya bakal dilaksanakan malam itu. Di luar pengetahuan suaminya, dia bersahabat baik dengan Chendana Sari. Ia diketahui oleh Anum, sahabat baik Sakinah. Anum yang sudah dianggap Sakinah sebagai saudaranya sendiri melarang perilaku perempuan itu. Dia yang waktu itu sarat mengandungkan anak sulung, dihalau oleh Sakinah selain memutuskan ikatan persaudaraan yang selama ini dibina.

Tiba di majlis pernikahan Jamilah dan Abdul Taha, sesuatu yang dahsyat telah berlaku.

Abdul Hadi ditemui mati dengan kepala terputus dari badan manakala Sakinah hampir hancur mukanya bagaikan dihentam sesutau dengan kuat.

Semua tetamu melarikan diri sebelum menjeritkan perkataan keluarga sial kepada Jamilah. Walaubagaimanapun, Abdul Taha yang masih menyayangi isterinya, membawa lari Jamilah jauh dari situ.

Dan Chendana Sari telah mengikuti tuan barunya, Jamilah!

Jamilah dijaga Anum, yang sudah dianggap seperti makcik ketika dia sarat mengandungkan anak keduanya, Hajar. Samira yang ketika itu baru berusia lima tahun, menerima tentang kematian bapanya yang menemui maut akibat kemalangan jalan raya ketika pulang dari tempat kerja!

Jamilah hampir pengsan. Mujurlah ketika itu Sufiah, anak kepada Anum menemani keadaan saratnya. Sufiah yang mempunyai anak bernama Jamil kelihatan sangat tenang walaupun suaminya, Ghaffar telah meninggal dunia ketika si kecil Jamil berusia dua tahun.

Ketika Hajar lahir ke dunia, Jamilah menyambut bayi perempuan itu dengan senyuman. Melihat orang keliling-kelilingnya, dia tahu, hidupnya masih berkeluarga, walaupun Anum, Sufiah dan Jamil bukanlah dari darah dagingnya sendiri…

Malah, ketika keluarga itu berbahagia, Chendana Sari melihatnya sebagai satu ‘santapan’ enak untk dijamah tidak lama lagi.

Akan ku pastikan keluarga ini porak peranda! Selapas aku memilih samada Hajar atau Samira yang mewarisi kuasaku ini…

Dan tatkala malam bulan mengambang itu, Hajar, yang kini sudah menginjak dua puluh tahun membuka matanya pantas. Satu per satu gambaran tentang sejarah keluarganya terbayang terang benderang menerangi fikiran. Lalu dia melihat ke bawah katil, tempat pembaringannya. Mengambil satu kotak besar, lusuh lalu membukanya pantas.

“Chendana Sari..kau adalah kepunyaanku…”

BERSAMBUNG

6 comments:

Seri said...

Hajar tahu fasal Chendana Sari?

Pencacai Alim said...

aku tahu chenta chanduri jek..kahkah

tengkorakemas said...

pergh...saiko gila cite ni..aku dah mula bayangkan cite ni dalam bentuk drama..macam kekasihku seru tu..

aku mcm dapat bygkan gak patung tu..ish2..moga kita dijauhkan dr tipu daya syaitan

FaizalSulaiman said...

Seri---)hahhahaha..ye tu dia..cik Seri kita dah nampak dah hint, twist and turn nya..

tunggu lagi, Seri.

Banyak lagi kejutan selepas ni:)

FaizalSulaiman said...

Pencacai Alim ---)dan aku mula terbayangkan 'Fasha Sandha' yay!!! hahahahahaha

FaizalSulaiman said...

tengkorakemas ---)hehehe..thanks baca bro:)

aku cuba bagi gambaran details pasal patung tu next chapter:)

hidup hagemaru!hehehe

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR