Tuesday, November 30, 2010

LORO: JILBAB EPISODE 23


Penulis: El Zaffril
Cerita ini boleh juga dilayari di Dan. Setiap bab dalam penulisan ini akan dikemaskini setiap dua hari pada jam 8:08 malam. Chendana episode 23 akan disiarkan pada 1 Disember 2010. Komen-komen anda amatlah dihargai. Pastikan bacaan anda hingga ke episode akhir, 25!


Uthman membuka matanya dalam keadaan dirinya masih tertiarap. Dia sedikit terpinga-pinga dengan perkara yang sedang berlaku. Dia segera berdiri seraya matanya terus tertancap kea rah sekujur tubuh bapanya yang seperti sedang tidur. Matanya memperincikan pandangan terhadap sekujur tubuh yang sudah pucat.


‘Puas hati aku.’ Desis hati Uthman.

Dia terus mengambil Jilbab yang sudah bertukar warna lalu dimasukkan ke dalam karung plastik hitam yang sudah tersedia. Kemudian karung itu disumbat ke dalam beg galas tepinya.

‘Aku tak ada masa lama yang lama.’ Desis hatinya lagi.

Satu kaca mata hitam dikeluarkan dari beg galas tepinya itu lalu dipakainya untuk menutup keadaan matanya dari pandangan oranglain. Uthman membuka langkahnya mahu keluar dari bilik itu.

‘Bapa kau bagaimana Uthman.’ Berdengung suara Seri selepas menerima persalinan baru.

Langkah Uthman dihentikan di muka pintu bilik oleh dengungan suara Seri. Dia mengerling sedikit ke arah Seri yang terkaku berdiri di penjuru kanan katil bapanya.

“Nanti aku uruskan.” Dia tahu Seri tidak bisa membaca suara hatinya.

‘Aku pula bagaimana?’

“Kau akan aku panggil bila aku perlukan.”

‘Tapi aku memerlukan kau untuk terus hidup.’

“Jadi kau perlu mendengar setiap apa yang aku katakan untuk terus hidup. Jangan sesekali melawan setiap kata-kata aku. Kalau tidak, akan aku hantar kau pulang ke tempat asal kau.”

‘Tolong jangan Uthman. Darah yang mengalir dalam tubuh kau dapat aku rasa dalam tubuh aku. Setiap denyutan jantung kau bergetar seluruh nadi tubuh aku. Kita sekarang sudah menjadi satu Uthman.’

“Sudahlah, aku tidak punya banyak masa. Dia akan ku uruskan kemudian. Kau pula perlu berpegang pada janji aku. Sesungguhnya aku manusia yang tidak akan memungkiri janji.”

Uthman meneruskan langkahnya membiarkan Seri terkaku tanpa bicara. Hatinya dipempan rasa yang bercampur baur. Bagaimana syaitan seekor itu bisa terlepas ke pangkuannya juga. Sungguh licik permainan dunianya yang akan mengheret keseksaannya di akhirat.

Dia menyelusuri tangga rumahnya. Di halaman rumah bersebelahan keretanya, Nur menanti dengan penuh sabar. Tanpa berkata sepatah kata pun, dia terus masuk ke dalam perut keretanya.

Nur yang memerhatikan Uthman dari tadi kelam kabut masuk ke dalam kereta. Dia hairan, bagaimana tadi sebelum naik ke rumah, Uthman biasa sahaja. Tiba-tiba muncul semula, wajah Uthman masam mencuka.

Uthman menghidupkan enjin kereta dan terus menurunkan gear, kereta mula bergerak meninggalkan halaman rumah orang tuanya itu. Tiada reaksi dari wajah Uthman.

“Uth, boleh Nur tanya?” Nur takut-takut mahu mula bicara.

“Apa dia?” Ringkas sahaja Uthman menjawab tetapi masih lembut tutur bicaranya.

“Apa yang Uth buat atas rumah tu tadi?”

“Kenapa Nur nak tahu.”

“Tak adalah, sewaktu Uth naik rumah tu, senyap sunyi sahaja. Apa Uth buat atas tu?”

Tiada satu suara yang akan terlus dari rumah itu yang bisa menerjah halwa telinga setiap manusia yang lalu-lalang di rumah itu. Itulah yang telah diciptakan oleh bapa Uthman dan Seri, memasang dinding kebal yang langsung tidak telus bunyi.

“Uth ambil sesuatu yang bisa menghidupkan.”

“Maksud Uth?” Nur mengerutkan dahinya. Dia tidak memahami apa yang cuba disampaikan oleh Uthman.

“Uth mahu Nur bernafas kembali.”

Nur tersenyum mendengar kata-kata Uthman. Dia bisa bernafas kembali dan selepas ini dia akan terlepas dari seksa menjadi halimunan.

“Tapi bagaimana Uth.”

Uthman mengukir sebuah senyuman, membiarkan Nur dalam keadaan tertanya-tanya.

BERSAMBUNG...

2 comments:

tengkorakemas said...

bahaya bersahabat dgn syaitan..mungkin selesa hanya sekejap

FaizalSulaiman said...

tengkorakemas---)hehehe..nantikan kesudahaannya, bro!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR