Thursday, April 29, 2010

PROSA LIMA



Sebelum ini dalam Prosa Cinta Amir Naufal

Pertemuan semula Natrah Syaida dengan Iman Syakirin bagaikan bertaut kembali rasa cinta lama. Amir Naufal dan Zulaikha Wirdani akhirnya bertemu lantas hati si Adam mula terpikat dengan santun si Hawa.

Sepanjang malam Naufal memikirkan pertemuan singkatnya dengan Zulaikha Wirdani, gadis bermata bundar yang cantik. Sekilas pandangan mata itu, ia bagaikan mampu menawan seluruh raganya. Bagaikan ada suatu kuasa aneh menariknya untuk terus memandang elus wajah Zulaikha. Pandangan syaitan kah itu?

Dia bangun dari ranjangnya, menuju ke meja tulis sebelum membuka komputer riba untuk melihat-lihat sekali imbas sisa kerja siangnya yang sudah ditinggalkan. Tulisan berganti tulisan yang silih terpapar di skrin computer kecilnya dipandang kosong tidak bermakna. Data-data yang dilihat juga langsung tidak dapat ditafsirkan.

Mindanya melayah memikirkan empunya diri Zulaikha Wirdani…

“Kau teringat sapa Fal? Haryani lagi?”, tegur suara garau Fakrul sambil membimbit cawan Nescafenya, dengan tiba-tiba sahaja menerjah sambil duduk selamba di atas katil Naufal. Dia memandang Naufal dengan garis senyum di bibir sambil menghirup sedikit baki Nescafe di cawannya perlahan. Naufal, walaubagaimanapun sedikit tersentak, lantas membalas dengan senyuman nipis sambil menolak juntaian rambutnya kebelakang. Lelaki itu menggeleng perlahan.

Fakrul kelihatan sedikit terkejut.
Senyuman Naufal bagai menidakkan yang lelaki itu sedang menghadapi hidup kemurungan.

“Kau gembira?”
“Entahlah”
“Dah tu, takkan tersenyum tiba-tiba je?”

Persoaaln Fakrul membuatkan dia berfikir panjang sambil menutup skrin Compaqnya lalu berpaling pantas, menghadap rakan serumahnya sambil mereka bertentangan mata cuba memberi penjelasan. Kelihatan Fakrul berbaju T Shirt Hard Rocknya dengan berkain pelekat hitam masih meneguk baki Nescafe dari cawannya menanti jawapan pasti sahabatnya itu. Naufal menghembuskan nafas selesa lantas bagai cuba mencari ayat yang sesuai untuk menggambarkan apakah sebenarnya yang sedang dialami.

“Kau pernah rasa suka kat seseorang?”
Fakrul mengangguk.
“Ini bukan maksud, suka macam seorang kawan. Suka macam kita nakkan perempuan itu. Hendakkan perempuan itu menjadi peneman sehingga kita mati”
“Kita tak bercakap tentang Haryani, kan?”
“Bukan!. Jawab dulu soalan aku tu”

Fakrul mengangguk buat kali ke dua. Kali ini Naufal dapat merasakan yang lelaki itu baru memahami pertanyaannya selain yakin bahawa Fakrul pasti membayangkan Nuraisha, gadis yang sudah dikenali lelaki itu lewat dua tahun lamanya. Nuraisha tergolong dalam katergori wanita cantik, muslimah yang sentiasa menjaga aurat, perilaku selain berjaya dalam bidang yang diceburinya.

Satu perkara yang sering bermain legar dalam fikiran Naufal. Tidak hanya berbulan-bulan lampau tetapi hampir bertahun-tahun lamanya sebelum hatinya kembali terbuka untuk mendekati Zulaikha Wirdani selepas perasaan tulus itu dirobek kejam oleh Haryani.

Apakah yang dicari dalam percintaan?.
Adakah rupa kecantikan?.
Adakah harta duniawi?.
Ataupun keturunan?.
Latar pendidikan?.
Agama?.

Itu persoalan berat. Tersilap langkah, sepanjang hayat sesalnya ditanggung.

“Soalan nya apa?. Kau nak bertanya apa tadi?”, suara garau Fakrul sayup-sayup menyusup ke gegendang telinganya. Naufal bagaikan tersedar dari ilusinya yang panjang, tersenyum seperti merasa lucu dengan khilafnya sendiri sehingga teserlah alur lesung pipitnya yang menawan. Dia menggeleng-geleng perlahan dan kerana sikap perahsianya itu sering membuatkan Fakrul sendiri merasa kurang gemar selain mampu memakan diri lelaki itu sendiri. Dia tahu, dia sepatutnya tidak menyibuk dalam urusan peribadi seseorang. Tetapi jika ia melibatkan hati dan perasaan Naufal, Fakrul tidak mampu menanggung bebanan itu.

Soalnya, hati mulus Naufal terlalu putih untuk dicemari..

“Kau dah bertemu seseorang?”
Tebakan Fakrul langsung disusuli dengan lirikan senyuman Naufal sambil kelihtan lelaki itu menghela nafas panjangnya dalam-dalam. Lama Naufal diam membisu sebelum kedengaran suaranya berkata. “Ya..baru berkenalan. Tapi entahlah..aku sendiri pun..”

“Kenapa “entahlah”?. Kau kena yakin, sahabat”. Kata-kata balas Fakrul itu disertai dengan tepukan mesranya di bahu Naufal. Fakrul memandang sahabatnya dengan penuh kasihan. Aku harap benar kau takkan di sakiti Fal. Aku ingin benar melihat kau bahagia. Kenapa sukar sangat kau temui jalan itu?.

Ucapan Fakrul dibalas dengan senyuman biasanya. Dia memandang Fakrul penuh mengerti. “Kalau Allah sudah tentukan sebaliknya.., aku harus terima”.
Fakrul mengangguk mengerti. Allah penentu segalanya. Kata-kata Naufal ada benarnya. Sepanjang derap langkahnya hendak ke dapur, Fakrul menelan kata-kata itu dengan penuh kerelaan. Andai ikhtiar sudah dilakukan, jika Allah sudah tetapkan ianya begitu, ia tetap akan terjadi… Aku hanya mampu berdoa, teman..

**

Perkarangan Butik Ayu masih sibuk walaupun waktu sudah menginjak ke waktu makan tengahari dan tatkala Zohor mengimbau tengahari terik, Naufal memulakan langkah biasanya ke surau kecil di bangunan pejabatnya itu. Wudhu disempunakan sesungguh-sungguhnya, membaca doa sesudahnya lantas memulakan tugas Tiang Agama dengan penuh khusyuk dan tawadhuk.

Dihadapan Nya aku kedil. Berdirnya aku dengan sepasang kaki yang telah dipinjamkan. Sepasang tangan yang diciptakan semulianya. Malah kesemua anggota diberi dengan syarat bersyukur kepadaNya.

Tuhan lagi Pemurah. Penyayang lagi Mengasihani. Lemahnya daku. Hinanya daku. Dan melalui penyerahan ini, aku menyerahkan diriku pada Mu lantas aku mensyukuri nikmat yang telah Engkau kurniakan sebaik-baiknya, Tuhan..

Wajahnya diraup usai doa dibaca. Alhamdulilah!! Sehingga Zohor menjelang, Allah mengurniakan kesihatan yang baik untukku. Rezeki yang murah padaku. Allah ya Jamil, Ya Jalal, Ya Rahman, Ya Rahim, Ya Malik, Ya Quddus…

Dia bangun sebelum terpandangkan tempat solat pertama nya tatkala dia bertemu dengan gadis bernama Zulaikha Wirdani. Insiden jam tangan yang sehingga kini dia kenang dan ingat. Ya..di waktu yang terluang rehat ini, Naufal langsung teringat kepada si gadis manis bermata bundar itu. Di awal waktu perkenalan singkat mereka, dia pernah ternampak gadis itu bekerja di Butik Ayu. Butik yang dimiliki oleh seorang wanita pertengahan tiga puluhan yang masih belum berkahwin bernama Ummi Syafiqa.

Dia bergegas ke situ, sebelum sepuluh minit lamanya beliau sampai dengan wajah tertinjau-tinjau sopan dibalik cermin sebelum kelihatan seorang wanita sedang menyusun-nyusun beberapa aksesori pengantin di luar kedainya untuk dipamerkan. Wanita yang manis bertudung menyerlahkan lagi keayuannya.

“Assalamualaikum, saudari”

Wanita itu berpaling sebelum matanya kelihatan tidak berkedip, kemudian menjawab salam dengan pantas. “Walaikumsalam. Ya. Encik nak pilih barang perkahwinan ke?”

Soalan wanita itu disambut senyuman menawan Naufal sehingga menampakkan baris giginya yang putih. Dia menggeleng-geleng perlahan.

“Saya cari..Wirda. Zulaikha Wirdani”, ujar Naufal memperbetulkan kekhilafan wanita itu. Wanita itu membalas dengan senyuman lawa. “Oh..Wirda. Dia baru balik kampung pagi tadi. Urusan keluarga. Minggu depan baru dia balik. Oh by the way, saya penyelia dia, Cik Ummi. Ummi Syafiqa”, jelas wanita itu panjang lebar masih dengan senyumannya. Naufal mengangguk faham.

“Baiklah kalau macam tu, saya beransur dulu lah ya”, ujar Naufal meminta izin meninggalkan wanita itu dengan seribu satu persoalan di gelodak perasaannya.

Ummi Syafiqa menarik nafasnya dalam-dalam. Otaknya bagai tidak boleh berfikir seketika. Nafasnya yang cuba dihela serasakan sesak ruangnya.

SubhanAllah, semolek-molek kejadian Mu. Adakah ini godaan Syaitan?. Adakah aku telah tunduk pada nafsu?.

Sesungguhnya senyuman, perawakan dan kesantunan Naufal telah meruntuhkan tembok egonya pada lelaki selama ini.

Adakah ini tandanya cinta kasihku pada si Adam kembali semula, Ya Allah?.

Sesungguhnya Allah tidak menganiaya seberat zarahpun; kalau ada (yang dikerjakan) satu kebajikan, nescaya Allah akan melipat gandakannya, dan memberikan dari sisiNya pahala yang besar.

AN NISAK: 40

BERSAMBUNG

6 comments:

Wawan Saini said...

yeha,..
1st readers n 1st comments..:)
mahu claim hadiah la.
yang menarik
nama watak
jalan crita makin best
teruskan FS..:)

cik kedondong said...

konflik2..

'AQILAH said...

ahaa, sekarang dah jadi cinte 3 segi pulak....:)

tak sabar tunggu next chap..

cik ian@aH Lian~ said...

sila buang titik selepas tanda soal dan seru...ini serius!
lalala...

FaizalSulaiman said...

Wawan Saini --)heehehehe..thanks wan;)

cik kedondong ---)harusla konflik;)

'AQILAH ---)ok;) sila tunggu

cik ian@aH Lian~ --)thanks Ian.lemah sikit grammar BM neh.tenkiu2;)

iyllienaz said...

haha..dah start konflik..tapi suka gila watak fakhrul..xde plak kat poll nak vote dia..hehe

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR