Friday, October 29, 2010

LORO: JILBAB EPISODE 19


Penulis: El Zaffril
Cerita ini boleh juga dilayari di Dan. Setiap bab dalam penulisan ini akan dikemaskini setiap dua hari pada jam 8:08 malam. Chendana episode 19 akan disiarkan pada 31 Oktober 2010. Komen-komen anda amatlah dihargai



“Sesungguhnya kau memang cantik wahai puteri jelita. Redup mata ini memandang kamu yang sedang tidur. Sayang sekali kau mungkin tidur untuk selama-lamanya. Kau bisa mengikut aku kalau kau mahu.”

Dia tersenyum memandang jasad di hadapan matanya itu masih terkaku. Diusap rambut yang terurai di dahi dan direnung kelopak mata yang tertutup rapat. Dikucup dahi yang putih pucat.

“Kau masih cantik walaupun kamu entah di mana. Aku masih dapat merasa jantungmu berdegup kencang, nafasmu masih bergelodak membuai rasa. Darahmu masih hangat mengalir menderas seluruh tubuh kamu sayang.”

Dia tersenyum lagi, lalu telapak tangan yang sejuk dicapai dan diusapkan ke pipinya. Dia memejamkan matanya. Merasai setiap aliran darah yang mengalir di telapak tangan yang pucat itu dipipinya.

“Sudikah kau bersama dengan aku sepanjang hayat kau? Aku sudi berikan kau kehidupan yang kau inginkan, asalkan kau sudi berdampingan dengan aku dan berikan aku apa yang aku mahukan.”

Dia memandang tepat ke arah anak rambut wanita itu. Kemudian dia membawa pandangan matanya ke setiap inci tubuh, dari rambut ke muka, leher dan turun ke dada yang berombak sehinggalah akhirnya ke hujung kaki.

“Hoi! Apa kau buat tu?”

Dia terkejut di tegur sedemikian rupa oleh satu suara yang tiba-tiba muncul dari belakangnya. Dia bingkas bangun dan memberikan sebuah senyuman kepada wanita itu.

“Oh, roh puteri jelita sudah tiba. Apa khabar wahai tuan puteri?”

“Jangan kau nak mengada-ngadalah Seri. Aku sihat. Kau buat apa di sini?”

“Nur yang diberi nama oleh Uthman, Aisyah nama yang diberi oleh ibumu. Sungguh cantik kamu Nur Aisyah. Aku bisa memberi kau kehidupan dari hidup di pembaringan seperti ini. Kamu tidak mahu?” Seri senyum sehingga menamppak siongnya yang pendek.

Nur mencebikkan bibirnya dan tangannya tiba-tiba menggeletar, terasa gementar menghadapi makhluk laknatullah yang sentiasa menggoda manusia melalui jalan yang sesat. Berani dalam takut dia menghadapi Seri dalam keadaan Seri menjadi seorang lelaki separuh abad di hadapannya. Tangannya di seluk ke poket seluar jeans putih.

“Kau bukan Tuhan nak bagi aku hidup atau mati.”

“Tapi aku bisa berikan kau kehidupan. Aku bisa sembuhkan penyakit budak di hadapan bilik ini kalau kau mahu.”

Nur mengalihkan pandangannya ke arah pintu keluar bilik. Fikirannya membawa ingatannya kepada budak kecil di bilik hadapan.

“Iqmal.” Perlahan Nur menyebut nama itu.

Tangannya kejap di cengkam Seri. Nur tidak bisa berbuat apa-apa. Seri mendekatkan bibirnya ke telinga Nur.

“Kau mahu tak hidup?”

Seri mengilai tawa. Dilepaskan Nur yang sudah terkaku dan tidak bisa berbuat apa.

Dalam hidup perlu mati

Dalam mati perlu hidup

Dalam jalan perlu teguh

Dalam hidup tidak perlu menjadi terlalu baik

Nanti mati di tanam juga.

“Kau jangan nak mengarut Seri. Sebelum aku naik angin, baik kau pergi.”

“Baik, aku akan tinggalkan kau. Fikirkanlah tawaran aku itu.”

Pintu bilik itu di kuak.

Seri lenyap dari pandangan Nur. Hilang di bawa cahaya siang. Nur rebah ke lantai.

“Nur!”

Uthman menghampiri Nur. Melihat Nur yang baru di lantai. Kemudian matanya terarah ke arah katil memandang ke arah sekujur tubuh Nur di atas katil.

“Itu Nur?”

Nur mengangguk.

“Kakak.”

Mata Uthman terarah kepada budak kecil yang menjengah dari pintu.

“Iqmal.” Lemah suara Nur menyebut nama itu.

BERSAMBUNG...

2 comments:

tengkorakemas said...

hmm..Seri ni iblis la ye

FaizalSulaiman said...

tengkorakemas ---)hehehehe..tekaan anda adalah...

:)

terima kasih bro sebab baca!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR