Wednesday, August 18, 2010

LORO: CHENDANA EPISODE 3




Tajuk: Chendana Episode 3
Penulis: Faizal Sulaiman
Cerita ini boleh juga dilayari di Dan. Setiap bab dalam penulisan ini akan dikemaskini setiap dua hari pada jam 8:08 malam. Jilbab episode 4 akan disiarkan pada 20Ogos 2010. Komen-komen anda amatlah dihargai.


“Apa yang akan jadi kepada kita nanti? Bagaimana kalau embah tahu dan cuba memisahkan kita?”

Pertanyaan Sari berlegar-legar di minda Demak. Direnung wajah kekasih hatinya dalam-dalam. Apa yang dikatakan Sari ada benarnya. Jika makciknya, embah tahu akan perhubungan terlarangnya dengan si dara itu, pasti Sari yang akan menjadi mangsanya. Dia bukan tidak kenal makciknya! Seluruh pelosok Nilam Perindu tahu bahawa perempuan tua itu seorang pawang yang handal. Pawang yang telah mempergunakan ramai nyawa manusia-manusia teraniaya sebagai alat untuk mengecap kemasyuran.

Dia sendiri bingung, mengapa ramai orang kampung Nilam Perindu, malah kampung-kampung jiran juga percaya dengan kekuasaan perempuan tua itu yang dianggap satu perbuatan yang sangat menyimpang!

Engkau jangan sebarang cakap Demak! Kerana Pulut, santan binasa!
Kedengaran satu suara halus, membentaknya dari dalam kepala. Demak diam, lantas cuba untuk mengingati semula ajaran yang dibawa oleh Kiyai Daud kepadanya beberapa minggu lalu.
“Istighfarlah, nak! Allah pasti akan membantu kamu. Begini aku ajarkan! Astaghfirullah-hal-azim. Bila datangnya satu musibah, lekas-lekas lah kau mengingatinya”

Demak memejamkan mata, lantas cuba melatih dirinya untuk beristighfar-seperti ajaran Kiyai Daud, seorang lelaki alim yang banyak mengajarnya ilmu agama Islam. Lega. Ketenangan menguasi diri. Dia kemudiannya, membuka kedua matanya melihat wajah Sari yang resah bercampur bimbang.

“Sari takut, Demak. Takut kalau-kalau upacara itu dijalankan dan Sari mangsanya!”, ketakutan jelas terpancar dari wajahnya yang mulus. Demak kemudiannya menggenggam tangan kekasih hatinya. Sambil tersenyum, dia berkata lembut “Malam ini kita lari daripada Nilam Perindu. Kita berdiam di Nyiru Chondong. Disana kita boleh belajar agama Islam dan yang paling utama-permulaan hidup yang baru”

Sari tersenyum. Hati gundahnya seakan terpujuk. Dia memandang wajah kekasih hatinya dalam-dalam, dengan penuh rasa kasih dan sayang. “Terima kasih, Demak!”

Namun, entah mengapa, angin deras tiba-tiba berpuput kencang lantas menolak sedikit selendang yang dipakai Sari, lantas mendedahkan rambut hitam berkilatnya. Senja yang semakin larut menjadikan pinggir hutan berbatu-tempat perjumpaan dia dan kekasihnya semakin menyeramkan. Tiba-tiba, di balik bayu yang kencang itu, kedengaran satu suara parau, seperti sedang marah, berlegar-legar di udara.
Aku tahu rancangan kamu, nak! Jangan kau ingkari takdirmu! Jangan engkau berani-berani! Jangan…
Samira dengan perlahan membuka matanya. Masya Allah...mimpi lagi.

Dia mencapai Nokia Express Musicnya yang diletakkan di atas meja kecil lalu menyemak skrin leper itu dengan mata yang berpisat-pisat kantuk.
19 Missed Calls, 1 Message

Dia kemudian memeriksa panggilan tidak berjawab itu dengan perasaan resah dan berbelah bahagi, lantas terlihat nombor telefon yang sangat dikenalinya. Nombor itu adalah nombor telefon rumahnya di kampung. Pasti adiknya, Hajar ada satu yang sangat penting hendak dikhabarkan.
Jangan..jangan…emak…

Dia lekas mempedulikan fikiran bukan-bukannya terhadap kesihatan ibunya, Ustazah Jamilah. Lantas, dia memeriksa satu mesej yang belum dibaca, lantas dibacanya dengan tenang.
Awak, adik awak Hajar telefon saya, lepas dia cuba call awak berkali-kali. Kita kena balik kampung. Ada hal mustahak!

Mesej itu datang dari Asyraf, teman lelakinya. Gadis itu menghela nafas perlahan-lahan, kemudian melihat tarikh dan waktu mesej itu dihantar. Ia dihantar malam tadi, mungkin sewaktu dia sedang nyenyak tidur. Pandangannya kemudian di alihkan ke arah jam dinding yang sudah melewati ke pukul lima setengah pagi. Seketika kemudian kedengaran sayup-sayup suara imam sedang memulakan bacaan Al Quran.

Dia kemudiannya melompat bangun untuk ke bilik airnya, bersiap sedia untuk menunaikan solat fardhu Subuh. Usai mengambil wudhuk, dia memakai telekung, lantas membentangkan sejadah. Dia berdiri dengan qiam dengan selesa sebelum menghela nafas.

Allahuakbar.

Sujud rukuknya berganti dengan bacaan surah. Kepada Yang Maha Esa dipohonkan supaya segalanya berjalan dengan lancar. Diminta pada Si Kekasih itu supaya disejahterakan kesihatan bonda yang tercinta. Supaya tidak berlaku apa-apa yang memungkinkan untuknya berduka…

Pagi menerjah beberapa jam kemudian dengan secawan kopi dan sekeping roti bermentega dijamah. Kedengaran deruan kereta Asyraf membelah kedinginan pagi yang dingin. Gadis itu bergegas. Membawa beg galasnya yang sederhana corak berpetaknya kemudian ke muka pintu ruang tamunya menyerlahkan senyuman Asyraf di dalam Vios hitamnya.

Lima minit kemudian, mereka memulakan perjalan. Membelah lautan dan kesenyapan suasana pagi yang masih muda itu.

“Awak dah makan?”
Soalan pertama Asyraf selepas membelok sebuah simpang keluar menuju ke bandar. Samira mengangguk perlahan. Fikirannya masih terganggu dengan panggilan tidak berjawab Hajar malam tadi. Ditambah dengan mesej tergesa-gesa Asyraf, membuatkan fikirannya semakin berkecamuk.

Lelaki itu seakan faham, lantas membuat kesimpulan sendiri bahawa Samira memang perlukan masa untuk bersendiri. Masa untuk menentukan sesuatu, mungkin.

Dan buat Samira, adakah kepulangannya bakal merubah sesuatu? Sesuatu yang serasakan sangat menakutkan…

Sepasang mata merah mengekori kereta itu…

BERSAMBUNG

4 comments:

cik ian@aH Lian~ said...

samara ke samira wahai FS?

FaizalSulaiman said...

cik ian@aH Lian~ ) Samira.ejaan jadi auto dlm word 'samara'means something yg mistikal.hahahhaa

thanks tegur, yang:)

hanisah hassan said...

hihihihi...cik ian nampak aja.Ermmm.kenapa ustazah jamilah sakit ker..

FaizalSulaiman said...

hanisah hassan---)ada sesuatu kak pada ustazah jamilah.hihi..tunggu ep 4 ya kak:)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR