Saturday, August 28, 2010

LORO:JILBAB EPISODE 6


Tajuk: Jilbab Episode 6
Penulis: El Zaffril

Cerita ini boleh juga dilayari di
Dan. Setiap bab dalam penulisan ini akan dikemaskini setiap dua hari pada jam 8:08 malam. Chendana episode 6 akan disiarkan pada 30 Ogos 2010. Komen-komen anda amatlah dihargai.



Dia membontoti lelaki yang berlarian bersamanya tadi. Perlahan-lahan dia menuruti saja langkah lelaki itu. Cermat dia menyusun langkahnya.


‘Kacak juga dia ni.’ Hatinya menguntum senyum.

Matanya pantas memerhatikan lelaki itu dari atas ke bawah. Rambut sisir tepi yang kerinting beserta kulit putih seperti kulit cina memang begitu padan dengan tinggi lelaki yang menghampiri lima kaki sepuluh inci pada anggarannya. Mengenakan kemeja lengan panjang warna putih berjalur menegak berwarna ungu dan seluar khakis berwarna cerah sememangnya cocok dengan susuk tubuh sasa lelaki itu. Dipadankan pula dengan kasut kulit berwarna coklat terang menampakkan betapa maskulinnya lelaki itu.

‘Tapi pakai tali pinggang putih superman. Macam budak-budak.’ Desisnya dalam hati sendiri.

“Jangan ingat aku tak dengar bisikan hati kau. Tali pinggang superman ini gaya terbaru. Bukan kebudak-budakan.”

“Kau boleh dengar suara hati?”

Lelaki itu diam, tanpa langsung menjawab soalan yang diajukan kepadanya. Sewaktu berjalan menuju kerumah lelaki itu, bermacam-macam perkara bermain dibenak fikirannya. Hampir sejam juga mereka berjalan sehingga tiba di satu perumahan townhouse empat tingkat lengkap berjaga keselamatan.

“Villa Taman Tasik.” Kuat dia membaca papan tanda yang tertera nama perumahan itu. Namun tiada siapa yang memberi reaksi terhadap kata-katanya.

Kemudian mereka melewati pondok jaga keselamatan yang berjaga untuk kawasan perumahan itu. Sisi kanan rumah lelaki itu betul-betul bersebelahan dengan pondok jaga keselamatan dan dipisahkan dengan sebatang jalan keluar.



“Kenapa kau berjalan sehingga ke rumah? Kau tak penat?”

Dia merasakan dirinya langsung tidak mengah dan penat. Malah, tiada peluh pun memercik didahinya. Kemudian dia memegang bajunya, tiada juga kelibat peluh membasahi bajunya. Hairan, bagaimana berjalan sejauh itu tidak bisa mengeluarkan peluh.

“Kereta aku tinggal di pejabat.”

“Kenapa kau tinggal di pejabat.”

“Kau ni, banyak sangat soalanlah. Kau tak nampak ke aku kena kejar tadi.”

“Tadi tu apa benda.”

Lelaki itu hanya tersenyum seraya membuka pintu pagar rumahnya dan dengan pantas, dia berjalan menuju jeriji rumahnya yang berkunci. Dibuka kuncinya dengan pantas lalu membuka kasut dan diletakkan di rak kasut yang terletak diluar rumah. Pantas, pintu diselak, rumahnya di ruang atas dan hanya menggunakan tangga untuk ke rumah bahagian atas itu. Tangga itu dihiasi dengan parkir kayu, menampakkan ciri-ciri tangga kayu seperti rumah ekslusif. Rumah lelaki itu di ruang atas, di tingkat tiga dan empat.

“Masuklah.”

“Ini rumah lelaki. Mana boleh aku masuk.”

“Jangan risau, tak mungkin akan kena tangkap khalwat punya. Aku duduk seorang saja. Bukan ada sesiapa pun.”

Dia gusar,bimbang lelaki itu mengapa-apakannya. Lagipun dia baru saja kenal lelaki itu saat berlari dari makhluk aneh yang mengesot. Dia masih berdiri di hadapan pintu rumah lelaki itu.

“Kau nak berdiri depan pintu tu saja? Tak mahu masuk? Kalau macam tu terpulang pada kau. Aku mahu mandi.”

“Takkanlah malam-malam macam ni nak biarkan aku seorang disini.”

Pantas dia melangkah masuk ke dalam rumah itu. Sebelum menutup pintu kelihatan makhluk mengesot yang tadi mengejar mereka. Lelaki itu hanya tersenyum melihat makhluk itu. Tidak lagi dia berlari.

“Jangan bimbang, rumah ini sudah ku pagar.”

“Ini takdirmu nak... ini takdirmu...” makhluk mengesot itu merintih pilu.

Pantas pintu di tutup. Tidak mahu lagi dia melihat takdirnya yang tidak membawa apa-apa kebaikan dalam hidupnya.

2 comments:

zulkbo said...

Salam bertandang lagi..
moga sihat selalu orang
di sini..jangan lupa
zakat fitrah tahun ini?

FaizalSulaiman said...

zulkbo---)Alhamduililah.sedaya upaya menyempurnakannya secepat mungkin:)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR