Friday, August 20, 2010

LORO: JILBAB EPISODE 4


Tajuk: Jilbab Episode 4
Penulis: El Zaffril
Cerita ini boleh juga dilayari di Dan. Setiap bab dalam penulisan ini akan dikemaskini setiap dua hari pada jam 8:08 malam. Chendana episode 4 akan disiarkan pada 22 Ogos 2010. Komen-komen anda amatlah dihargai.



Saat sedar membuka mata, dia menjengilkan matanya bulat-bulat. Cuba mengecam kawasan yang tersaji dihadapan matanya. Sebuah simpang empat yang penuh dengan manusia-manusia kota beserta dengan kenderaan-kenderaan yang terperangkap dalam kesesakan lalu lintas.

‘Itu McDonalds, tapi aku tak rasa lapar pun.’ Desis hatinya sendirian.

Dia cuba mengecam tempat itu, sepertinya dia pernah melewati kawasan-kawasan itu. Entah kenapa sukar benar dia mengingati kawasan di situ.

“Cik, saya di mana?”

Lewat dihadapannya, seorang wanita berbaju kurung putih corak bunga-bunga kecil berwarna merah yang dipadankan dengan sehelai tudung berwarna merah hati. Dia menyentuhi bahu wanita yang berusia awal tiga puluhan itu untuk mengenalpasti di mana dia. Namun, sentuhan dibahu hanya di pandang oleh wanita itu. Tiada reaksi langsung dari wanita itu lantas wanita itu terus berjalan.

“Pelik.” Dia mengerutkan keningnya, bagaimana mungkin wanita seperti itu tidak mahu menjawab soalannya.

Kemudian lalu pula seorang wanita berbangsa cina yang seakan hampir sama baya dengan wanita tadi. Wanita itu disentuhi bahunya juga lantas dia bertanya soalan yang sama. Namun jawapan yang diterima sama seperti wanita yang pertama tadi.

“Mungkin manusia di bandar terlalu sombong dan angkuh.” Dia berkata dengan kuat disimpang itu, namun tiada siapa yang menghiraukan kata-katanya. Seolah-olah tidak mendengar apa-apa. Tiada seorang pun memandangnya.

Lantas dia bosan dengan manusia-manusia yang tidak menyedari langsung kewujudannya. Perlahan-lahan dia melangkah melintasi jalan utama, kenderaan semua sedang berhenti menanti berduyun-duyun manusia sedang melintasi lampu isyarat merah.

Dia melintasi bawah laluan monorel yang tertera nama stesennya. Diamatinya lama, dia masih bisa membaca butir tulisan. Satu persatu tempat dibacanya.

‘Sungai Wang Plaza, The Mall.’ Desis hatinya sendiri. Dia mengukir senyuman saat berupaya mengingati tempat itu. Namun, dia masih belum bisa mengingati namanya sendiri.

“Sana tu Pavillion.” Menyeringai senyumnya saat melihat kompleks membeli belah yang baru dibuka beberapa tahun sudah.

Dia membuka langkahnya. Perlahan-lahan dia berjalan, mengekori manusia-manusia yang juga berjalan ke arah tempat yang sama dengannya. Ada juga yang berjalan bertentangan arah darinya. Sebelah kirinya terdapat tempat melepak mereka-mereka yang gemar mendengarkan muzik secara langsung, Planet Hollywood. Berjalan beberapa meter dari situ, kelihatan pula hotel-hotel bertaraf bintang yang sudah tidak terbilang jarinya. Namun, itu langsung tidak menarik minatnya.

Lampu isyarat pejalan kaki masih lagi merah nyalanya. Dia menunggu bersama-sama puluhan manusia yang mahu ke arah yang sama.Ada yang seperti memandang ke arahnya. Dia mengukir senyuman. Namun senyuman itu tidak dibalas, lantas manusia itu memalingkan pandangan ke arah lain.

‘Sombong,’ Desisnya dalam hati. Diperhatikan arah awan, mula menginjak menghampiri waktu Maghrib.

Saat lampu bertukar hijau. Dia pantas membuka langkah mahu melintas bersama yang lain. Matanya masih melilau memerhatikan sekeliling.

“Kau mahu lari ke mana?” Sebuah ngauman menerpa gegendang telinganya.

Lantas kelihatan seorang lelaki berlari bertentangan dari arahnya. Termengah-mengah lelaki itu berlari. Namun tidak kelihatan langsung sesiapa yang mengejar.

“Aku mahu kau jadi milikku” Ngauman suara itu bergema sekali lagi.

Dia memerhatikan sekeliling. Hanya lelaki yang berlari itu sahaja yang sedang ketakutan dengan suara itu. Yang lain-lain biasa saja, tiada langsung ketakutan dengan suara itu.

“Jangan lari lelaki. Jangan jadi pengecut. Ini takdirmu. Ini hakikat hidupmu. Kau harus terima.” Untuk kali ke tiga suara itu bergema.

“Aku tak mahu! Jangan ganggu hidup aku lagi!” Lelaki itu menjerit sekuat hatinya pantas ia mengundang perhatian umat manusia sekeliling yang kemudian memerhatikan lelaki itu terus berlari sekuat hati.

“Ini takdirmu, kau harus terima. Atau aku akan membelenggu hidupmu, anak cucumu sampai mati.” Suara bergema itu kemudian mengilai dengan kuat.

Sehinggakan dirinya terpaksa menutup telinganya dek kerana suara yang begitu nyaring sekali. Lama juga dia terpaksa dalam keadaan sebegitu. Matanya dipejamkan, kemudian perlahan-lahan suara itu lenyap dari pandangan.

Saat membuka matanya pula, dia kini berada di tempat lain. Tiada lagi Pavillion, Planet Hollywood, hotel berbintang-bintang. Dia berpusing-pusing cuba mengecam tempat itu, bangunan-bangunan lama sahaja yang menghiasi landskapnya.

Matanya terpanah ke arah lelaki yang sedang berlari ke arahnya kali ini. Lelaki yang tadi ditemuinya sedang berlari juga. Termengah-mengah lelaki itu berlari ke arahnya.

Saat itu juga, kelihatan sesuatu sedang mengesot laju dibelakang lelaki itu seraya mengejar. Diamati makhluk yang sedang mengesot mengejar lelaki itu, mahluk menyerupai seorang perempuan. Rambutnya mengurai mencecah tanah sehingga menutupi paras wajahnya. Mengenakan baju kurung jenis kain kapas yang comot dan compang camping serta berkain batik yang sudah lusuh. Menyeringai makhluk itu saat sedari diperhatikan sedemikian sehingga menampakkan gigi taringnya.

Dia pantas menekup mulutnya, hatinya berdebar-debar.

“Kau akan menjadi habuanku” Bergema suara makhluk itu sebelum mengilai.

“Lari!” Tanpa berlengah, dia terus berlari. Pantas dia berlari membelakangi lelaki itu. Semakin laju dirasakan langkahnya, semakin dekat makhluk mengesot itu ke arahnya.

“Kau akan merasa kenikmatan dunia nak. Kekayaan yang tidak pernah termimpi oleh kamu. Pangkat yang membuat kau disanjung tinggi. Kau manusia, nafsumu tinggi!”

“Aku tak mahu. Aku kata aku tak mahu, aku tak mahu.”

Kemudian perlahan-lahan makhluk mengesot itu ketinggalan dibelakang sebelum lenyap dari pandangan dan larian mereka berdua. Lelaki itu tertunduk, melepaskan penat lelah berlari. Tercungap-cungap lelaki itu mengambil nafas.

“Kenapa kau lari?” Lelaki itu bersuara pada dirinya.

“Aku tak tahu.” Dia menggelengkan kepalanya.

“Sekarang dia dah nampak kau. Kau akan menjadi habuannya juga.

BERSAMBUNG

4 comments:

Faz Nandra said...

paling tak tahan bila dia juga turut dikejar... oohh tiadk T_T sudah terbayang wajah huduh perempuan tua dengan rambut menguraiiii.....

terbaiklah faizal dan alonggg ^-^

banyak persoalan ditinggalkan... menanti bab baru nanti =)

FaizalSulaiman said...

Faz Nandra ---)Thanks Faz:) Jgn lupa baca bab baru chendana esok malam ya:)

Pencacai Alim said...

adus smbng lagi..

kene makan ke mamat tu nanti?

FaizalSulaiman said...

Pencacai Alim ---)he he he..tungguuu

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR