Tuesday, August 24, 2010

LORO: JILBAB EPISODE 5

Tajuk: Jilbab Episode 5
Penulis: El Zaffril

Cerita ini boleh juga dilayari di
Dan. Setiap bab dalam penulisan ini akan dikemaskini setiap dua hari pada jam 8:08 malam. Chendana episode 5 akan disiarkan pada 26 Ogos 2010. Komen-komen anda amatlah dihargai.



“Man! Aku kata ambil ni.”

Tidak langsung diambilnya sebilah keris yang dibalut dengan kain kuning yang dihulur oleh bapanya. Geram dia melihat bapanya yang tidak henti memaksanya mewarisi sesuatu yang tidak pernah dia mahukan.

“Saya tak mahu. Abah yang mulakan semua itu dalam hidup abah. Abah yang patut tamatkannya. Bukan terus mewarisi sesuatu yang khurafat macam ni.”

“Kurang ajar punya Anak. Pandai kau tinggikan suara dari abah. Anak durhaka.”

Sebuah tamparan hinggap dipipi anaknya itu. Terpelanting anaknya sehingga ke dinding rumah. Begitu kuat sekali tamparan yang diterima anaknya itu.

Pantas Man menekup pipinya yang merah, darah merah mula mengalir keluar dari hidung Man. Badannya mula terasa bisa yang teramat.

“Sejak dari kecil Abah tak pernah nak hargai Man. Abah pentingkan keris itu saja. Abah bunuh Mak!” Man menjerit sekuat hati.

“Kurang ajar punya anak!”

Mahu saja diluahkan apa yang berlaku setiap malam Jumaat Keliwon pada dirinya. Namun, sudah tentu perkara itu tidak akan diendahkan oleh ayahnya. Sememangnya itu kehendak ayahnya.

“ Aku nak ikut kau?” Wajah bapanya berubah menjadi seperti seorang lelaki lagak pendekar dengan dahi terikat kain kuning.

“Kau siapa?Mana bapa aku?”

“Aku, Seri. Siapa aku tak penting, bapa kau yang mahu aku mengikut kau. Kau terima aku, kau akan kenal aku siapa.” Menyeringai lelaki di jasad bapanya itu sehingga menampakkan siung di gigi.

“Aku tak mahu!” Dia menjerit sekuat hati.

“Man, aku bisa buat kau menjadi orang terkenal, terkaya. Tak mahukah kau?”

“Aku tak mahulah bodoh! Kau tinggalkan aku dengan keluarga aku.”

Seri menyeringai dan ketawa besar dari jasad bapa Man. Kemudian memandang bengis ke arah Man. Perlahan-lahan rambut Seri memanjang separas bahu dan kemudian memutih.

“Engkau harus ku ajar menjadi lelaki sejati.”

Seri pantas mencekik leher Man yang sedang lemah. Badan itu dihempas ke dinding rumah papan itu sekali lagi. Saat terjelepuk ke lantai, Man menggelupur di atas lantai.
“Kah... kah... kah...” Berderai ketawa Seri.

Sepantas itu juga, tangan dan kaki Man di pasak Seri di atas lantai papan rumah bapa Man itu. Berdiri Seri di sisi kiri Man sambil menyeringai menampakkan siungnya.

“Tolong Man Abah, Man tak mahu. Abah tolong Man, Man tak mahu. Kasihankan Man Abah.”

“Bapa kau tiada. Ini aku Seri.”

“Tolong, aku tak mahu.”

Pantas makhluk dijasad bapanya itu melutut disebelahnya. Pantas tangan kanan Man diambil lengannya yang terdedah pantas digigit makhluk itu dengan rakus.

“Sakit... Sakit... tolong... tolong...” Tiada siapa yang mendengar jeritan itu.

Kelihatan darah mengalir ke arah lengan kanannya itu. Laju darah itu mengalir kemudian memasuki kerongkong makhluk itunya.

Dia tidak bisa lagi menjerit, badannya lemah seperti setiap malam Jumaat Keliwon yang telah dilalui sebelum-sebelum ini. Sudah puas, lantas lengan itu dihempas saja ke lantai. Saat itu, wajah bengis itu bertukar manjadi bapanya semula.

“Kenapa abah buat Man macam ni?”

“Aku cuma mahu kau merasa kenikmatan dunia yang tiada tolok bandingnya. Hidup di dunia ini tidak perlu menjadi terlalu baik Man. Tidak perlu juga melihatkan kita terlalu jahat. Semua ini aku buat untuk kebaikan keluarga kita.”

‘Petuih...’ Dia yang masih lagi terbaring lemah meludah ke arah kaki bapanya yang sedang berdiri di sebelahnya.

“Kepala otak kau untuk kebaikan keluarga kita. Ini musibah kau tahu tak?”

“Kau masih budak-budak Man. Baru 25 tahun. Apalah yang kau tahu sangat tentang hidup. Satu hari nanti kau akan tahu, betapa seksanya menjadi seorang yang selalu kalah dalam hidup.”

Bapanya pantas meninggalkan Man yang masih lagi terbaring lemah. Kedengaran Azan Isya’ mula berkumandang. Sesudah Maghrib tadi Bapanya mengerjakannya. Sudah tentu dia puas mendapatkan apa yang dihajati malam itu. Kemudian mencari mangsa lain untuk malam itu.

“Kenapa Abah buat kami macam ni Abah?” Perlahan dia membisik kepada dirinya sendiri. Kolam matanya mula digenangi air, perlahan-lahan ia tumpah.

BERSAMBUNG

6 comments:

Pencacai Alim said...

suh je ayah dia turun bnda tu kat sesape yg suka buang anak..hakhak

FaizalSulaiman said...

Pencacai Alim ---)hah tau takpe bro. dorang ni la hantu yg sebenarnya.hehehe

hanisah hassan said...

biasalah tu....Keris ya. Mistik tu.

FaizalSulaiman said...

hanisah hassan---)mistikal:)

Seri said...

abah man menyusahkan anak je. memang **doh

FaizalSulaiman said...

Seri ---)warghh seri datang juga!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
The views of the writer are his own, and do not in any way reflect the views on other sites affiliated with this site, the staff involved with the site, or any other members of this site. It is your OWN RISK by reading all the entries. Please noted that all works inclusive short story and online novel in this site are written by the writer. You may share all the articles, but you've must consult with the writer.
Any inquiries, feel free to email the writer on faizalsulaiman85@gmail.com
ALL RIGHTS RESERVED

My other site: TUMBLR